Senin, 22 Juli 2019

Mengingat Kenangan, Setelah 31 Tahun

Kemarin, 21 Juli 2019, setelah 31 tahun, akhirnya menginjakkan kaki lagi di SMP tempat saya dulu sekolah. SMP Negeri Cisarua - Bandung Barat (bukan Bogor lho ya, karena di sana ada juga SMP dengan nama yang sama). Teman SMP itu kebanyakan temen SD juga, yang tinggal sekitaran Parongpong, yang orang tuanya saling kenal pula. Jadi kemarin itu judulnya reuni SMP rasa SD. Ketika jaman sekarang sekolah memakai sistem zonasi, dulu kita sudah menzonasikan diri sendiri. Cari sekolah yang dekat saja dan kebanyakan temannya itu-itu lagi :D.


Ini foto saya di depan kelas saat duduk di kelas 3H. Ruangannya ada di pojok, tepat di depannya ada lapangan. Strategis buat ngecengin gebetan yang sedang olahraga *eh :D. Itu saya bawa novelnya Lupus yang judulnya Topi-topi centil. Novel keren pada jamannya. Niat banget ya bawa properti buat foto. Biar makin terasa nostalgianya, hehehe.


Itu tuh ruangan kelas saya saat kelas 3 SMP. Dulu bangunannya belum bertingkat seperti itu. Masih satu lantai. Sekarang sudah banyak perubahan, banyak bangunan baru dan fasilitas lain. Makin kerenlah pokoknya.


Yang ini pintu ruangan kelas ketika saya kelas 2C. Pengennya foto di situ juga. Tapi malu, banyak teman-teman di sekitar karena reuni diadakan tepat di depan kelas ini. 

Sementara ruangan saat saya kelas 1, kayaknya pindah-pindah deh. Tapi saya masih ingat satu ruangan yang pernah dipakai. Kelupaan mau foto karena buru-buru pulang.


Nah, ini nih yang ikonik dari SMP saya. Ada ngga yang di halaman SMP nya terpajang baling-baling sebuah pesawat ? Ada sejarahnya kenapa baling-baling itu bisa di sana. Intinya sih pernah ada kecelakaan pesawat di Gunung Burangrang. Yang saya ingat juga, di salah satu ruang kelas dipajang foto pilot yang meninggal saat kejadian.


Dari 6 orang teman ini, yang 5 adalah teman  satu SD dan orang tua kami satu kesatuan di kavaleri berkuda. Nah kan, sambung menyambung. Dan anak-anak kami pun ada yang saling kenal karena dulunya satu SD pula. Bagus kan ya, silaturahim terjalin terus sampai anak cucu.

O iya, saya benar-benar lupa dengan dengan nama salah satu teman cowok yang ada di foto ini. Seorang teman lain ngasih clue, Bli katanya. Saya langsung ingat, orang Bali, teman SD juga. Pernah ketemu saat reuni SD beberapa tahun lalu. Tapi saya tetap ngga ingat namanya. Yang langsung ingat malah nama Bapaknya, hahaha. Untung ngga keceplosan menyebut nama Bapaknya.


Kalau ini teman yang pertama kali saya temui saat masuk gerbang sekolah. Alhamdulillah ada yang langsung kenal, jadi ngga terlalu segan masuk ke dalam. Ketika teman yang memakai baju putih menyebut nama saya dengan lengkap, Fauzan yang ada di belakang saya langsung senyum-senyum. Dia bilang,"Ternyata masih ada yang inget nama Ibu." Hihihi. 


Memasuki lokasi reuni, saya sapa aja setiap ketemu teman, mau ingat atau ngga. Ternyata banyak yang sama-sama lupa, hahaha. Penampakannya udah banyak berubah sih ya, secara 31 tahun yang lalu. Banyak yang udah punya cucu juga. Ya ampun, saya langsung ngitung umur.

Melihat saya ngobrol dengan teman-teman, Fauzan ngeledekin,"Ibu kepedean." Hahaha, jujur saya memang ngga bisa duduk manis, motret sana, motret sini. Sapa sana, sapa sini. Padahal jaman SMP itu, saya termasuk anak yang lebih banyak diam. Dulu itu saya minder, merasa ngga ada yang bisa saya banggain.  Padahal prestasi akademik rada lumayan. Lumayan juga banyak yang naksir (catetttt, hahaha). Kurang apa coba. Entahlah. Sampai sekarang masih ada sih sisa-sisa perasaan ngga pede. Tapi saya coba kikis sedikit-sedikit. Saya cuma berpikir, saya harus baik dengan semua orang. Menyapa teman-teman salah satunya. Alasan lain, kemarin itu saya ngga bisa lama-lama. Jadi sebisa mungkin menyapa banyak teman dan  banyak memotret untuk dijadikan kenangan.

Sedih juga sih ngga bisa mengikuti acara sampai selesai. Karena saya sudah ditunggu suami & anak untuk acara lain. Ngga sempat ketemu teman yang datangnya belakangan dan ngga sempat foto bareng guru-guru. Hiks ...

Tapi yang pasti, seperti quote di bawah ini :
I love those random memories that make me smile no matter what's going on in my life right now. - anonim -

Banyak hal-hal absurd tapi manis saat SMP, yang kini bisa membuat saya tersenyum ketika mengingatnya. 

15 komentar :

  1. Sukses ya... Reuninya... Memang adaikan saja waktu bisa berputar... masa-masa SMP lah yang ingin di kunjungi... Banyak hal yang bisa di kenang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya ngga tau ini siapa karena anomin. Makasih untuk komennya ya.

      Hapus
    2. Masa dey.....
      Kalo ini pasti kenal
      lili.sayuli1970@gmail.com

      Hapus
    3. Nah, kalau ini kenal, hehehe.
      Damang Pak ?

      Hapus
  2. Aku kira cuma cerita reunian.. aku dapet via FB... Begitu aku buka blog nya... Weh banyak juga ceritanya ya... Syukur deh sok di lanjut biar banyak yang bisa di ceritain.. doaku sukses, sehat selalu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, nuhun doanya.
      Ini juga anonim, temen SMP kah ?

      Hapus
  3. Mengenang masa SMP ya bun. Pastinya banyak yg berubah ya tapi lebih baik. Pascal sekolah di SMP yg sama bekas aku dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Bun, sekalian update blog. Udah lama ngga pernah posting.

      Asik atuh ya, jadi sering nostalgia kalau ke sekolah Pascal.

      Hapus
  4. Wow setelah 31 tahun bisa reuni pasti seru ya teh?

    Kalau saya, ketemuan waktu antar anak MI. Kebetulan sekolahnya di dekat SMP saya, yang sebagian besar teman smp rumahnya ya di sekitaran situ juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya udah pernah 2 kali reuni setelah lulus SMP, tapi baru kali ini yang meninggalkan cerita buat saya. Mungkin karena cuma sebentar datengnya.

      Kalau rumah temen deket2 aja, kemungkinan untuk bertemunya jadi lebih besar ya, Mbak.

      Hapus
  5. saya SMPnya depan Rumah, SDnya disebelah SMP, jadi kok gak kangen ya he he, teman2 juga berteman dari kecil sampe tua begini ya yang itu2 saaja dan sebagian besar masih sering ketemu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, deket banget lokasinya & masih sering ketemu temen2, jadi ngga berasa kangen ga.

      Hapus
  6. Udah lama banget ya teh, udah 31 tahun yang lalu tapi yang namanya memori indah pasti lekat ya, jadi masih ingat aja tempat2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul, kenangan indah pasti tetap diingat walau udah lama berlalu.

      Hapus