Minggu, 12 Maret 2017

Cerita di Saat Demo Supir Angkutan Umum

Setelah operasi besar yang saya lakukan bulan Oktober 2015 lalu, mau tidak mau ada jadwal rutin untuk mengunjungi dokter di Rumah Sakit. Jadwal bulan Maret ini ada di tanggal 9 lalu, hari Kamis. Sore sebelumnya, seorang teman mengabari bahwa akan ada demo supir angkutan umum secara besar-besaran di kota Bandung di tanggal itu. Waduh, bagaimana nanti pulang dari Rumah Sakit ya. Karena biasanya saya pulang sendiri naik angkutan umum. Kalau berangkatnya sih ngga masalah, bisa bareng suami yang mau berangkat bekerja. Bismillah aja deh, bagaimana nanti saja pulangnya. Yang penting ke dokter dulu.

Pagi hari di Kamis itu, saya dan suami berangkat dari rumah pukul 7 pagi. Saya pikir demo hanya ada di daerah kota saja. Ternyata para supir angkutan umum dari Parongpong ke batas kota di terminal Ledengpun ikut mogok. Di dalam terminal tidak ada ativitas apapun. Angkutan umum yang biasanya berjejer mencari penumpang, hari itu hanya diparkir saja. Banyak polisi berjaga-jaga di sekitar terminal. Di pinggir jalan, para calon penumpang banyak yang akhirnya berjalan kaki menuju tempat tujuan jika jaraknya tidak terlalu jauh. Paling banyak sih, calon penumpang yang sibuk dengan ponsel masing-masing. Sepertinya mereka menghubungi tempat kerja, kampusnya atau orang-orang yang akan mereka temui di hari itu. Mungkin dari mereka ada yang akhirnya membatalkan janji.

Saya sempat melihat juga, mobil bak terbuka entah dari mana yang mengangkut anak-anak sekolah dan beberapa dewasa yang mau pergi ke tempat tujuan. Kasihan itu melihat ada beberapa orang tua yang ikut menumpang.


Pagi itu di Jl. Merdeka, depan toko buku Gramedia.

Dari rumah sampai masuk Jalan Soekarno Hatta menuju arah Cileunyi cukup lancar.  Ngga ketemu macet. Sampai akhirnya harus berbalik arah di Jalan Soekarno Hatta itu menuju Rumah Sakit. Hohoho, terjebak macet. Untungnya naik kendaraan roda dua, jadi bisa selip kiri kanan. Alhamdulillah, sampai Rumah Sakit juga.

Suasana di Rumah Sakit tidak seramai biasanya. Sepertinya beberapa pasien yang biasa naik angkutan umum terpaksa membatalkan jadwal berobatnya. Saya yang biasanya pulang sehabis dhuhur, hari itu sudah beres pukul 10 pagi. Bingung pulangnya, mau naik apa coba. Suami juga ngga bisa ijin karena ada pekerjaan yang harus diselesaikan saat itu juga. Seperti biasa, menghubungi Nchie sang ojek bening. Dia datang ke Rumah Sakit menjemput saya. Sempat ngerumpi cantik dulu sambil makan siang. Baru setelah itu saya diantar ke rumah kakak. Pengennya sih sekalian diantar sampai rumah. Tapi Nchie punya kewajiban lain, jemput Olive pulang sekolah yang juga ngga bisa naik angkutan umum. Ok deh, mari istirahat di rumah kakak sambil menunggu suami pulang kerja.

Pukul 5 sore, baru deh saya dijemput suami untuk pulang. Di jalan turun hujan lebat sekali. Sambil menunggu hujan reda, kami mampir ke Baltos di Jalan Tamansari. Sekalian saya perlu membeli beberapa peralatan membuat prakarya. Kalau mampir ke Baltos itu, suka mupeng dengan barang yang dijual. Lucu-lucu soalnya dan harganya cukup terjangkau.  Saya tergoda jaket parasit tipis buat olahraga jalan kaki. Bapak penjualnya nawarin yang warna pink. Cocok buat perempuan katanya. Hehehe, selera saya mah warna yang  ngga terlalu terang Pak. Ada tuh yang warna abu-abu muda. Hmm, boleh deh yang itu. 

Ngga jauh dari lapak jaket, ada lapak penjual sepatu. Giliran suami suami yang pengen beli sepatu boot. Sempat tanya-tanya harga, tapi belinya besok lagi ya. Hujan udah reda, hari mulai malam, mendingan buru-buru pulang. Itu Fauzan kasihan nungguin di rumah.

Mudah-mudahan bulan depan ngga ada demo supir angkutan umum lagi ya. Karena sampai sekarang, jika tidak ada yang mengantar, saya masih setia sama angkutan itu kalau mau pergi kemana-mana.

13 komentar :

  1. Emang kalo angkutan umum demo, efeknya kerasa banget bagi kelancaran aktivitas kita yang biasa menggunakan transportasi umum itu ya, Teh? Kerasa emang, kita ini saling membutuhkan. Ya, angkot, ya transportasi online juga, tergantung kebutuhan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Mbak. Transportasi umum masih dibutuhkan apapun bentuknya.

      Hapus
  2. iya kadang2 angkot demo buat ribet ya Bu, beberapa waktu lalu karena gaka da MIkrolet saya nebeng aja bus karyawan, untung dibolehin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bu, karena saya kemana2 masih pakai angkot.

      Hapus
  3. sekalin atuh beliin sepatu boot buatku teteh, pasti mau ko ;)
    Angkot..oh angkot..penuh dengan drama. Hidup tanpa angkot, bandung molompong, enaak nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suami aja belum dibeliin ... :D

      Nyaman tapi repot juga uy ..

      Hapus
  4. Nchieee...kamu itu maunya yach heheheh
    Masalahnya pasti serius mbak yach...ngebayangin dari rumah mbak itu kagak ada Angkot :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ongkos ojek katanya, Bli :D

      Hapus
  5. Dari demo sopir angkot berbuah silaturahmi dg Nchie, kakak, sampai borong jaket ya Jeng. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diambil hikmahnya saja ya, Bu.

      Hapus
  6. iya bu dey
    dija juga lihat di tv
    kasihan banget sama penumpang yang terlantar
    jadi bingung kan gak ada transportasi

    padahal rejeki udah ada yang ngatur
    jadi ngapain sih pak sopir angkotnya itu pake mogok mogok segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Dija cantik,
      Kalau di tempat Dija sih ngga ada demo angkot ya.

      Hapus
  7. aku suka sedih kalau ada demo angkutan umum. Kasihan pada yang masih makai jasanya

    BalasHapus