Senin, 15 Februari 2016

Food Blogger dan Healthy Food di Ur Flavor Market


Ur Flavor Market, mini talk show dengan tema "Pentingnya Food Blogger bagi Bisnis Kuliner dan Healthy Food." Melihat temanya tentang healthy food, langsung semangat untuk daftar dan ikut datang bareng teman-teman Blogger Bandung. Iyalah, sejak operasi jantung kemarin itu, mau ngga mau saya harus benar-benar menjaga pola makan, lebih dari sebelumnya. Dan sepertinya tema ini penting untuk saya ketahui.

Ur Flavor Market sendiri adalah semacam festival makanan. Mulai makanan tradisional Indonesia sampai Western ada di sana. Juga kemasan dan tampilan makanannya yang unik. Acara ini diadakan di Plasa TSM (Trans Studio Mall) - Jl. Gatot Subroto, mulai tanggal 10 Pebruari 2016 - 14 Pebruari 2016. Sementara acara mini talk show tentang food blogger dan healthy food itu itu diadakan hari Sabtu, 13 Pebruari 2016 pukul 15.30. Dan saya, datang telat :D. Terjebak macet, biasalah akhir pekan di Bandung.

Pas dateng, acara udah dimulai. Dan pemandangan ini yang saya lihat. Teman-teman blogger asik dengan kesibukannya masing-masing. Ada yang asik dengan gadgetnya untuk ikut lomba foto di Instagram juga live tweet, ada juga yang asik mencoba makanan yang dibagi gratis.


 Ika Rahma, teknik food fotografi plus eksistensi para instagramer,
dr. David (DF Clinic), kiat menyiasati [detox] setelah kita makan enak,
Putra Agung TFX,  food blogger.

Nah ini, tiga orang pembicaranya. Dengan Ika Rahma sudah kenal lama, sejak dia masih jadi blogger. Sempat ketemu di beberapa acara. Dari dulu, Ika emang suka dengan fotografi dan serius menekuninya. Hingga sekarang, keahliannya itu menunjang profesinya sebagai penjual pernak-pernik dapur yang bisa juga dipakai sebagai properti untuk food fotografi . Bahkan sering juga diminta untuk memotret makanan. Coba deh intip akun instagramnya, Dapur Hangus, wuihhh .. hasil fotonya cantik-cantik dan menggoda pembeli deh.

Yang saya ingat, Ika bilang, kalau mau motret makanan, ya fokus sama makanannya. Jangan kebanyakan pernak-pernik. Saya salut banget deh sama teman-teman yang suka memotret makanan yang memakai properti macam-macam itu, perlu kesabaran dan ketelatenan. Saya ngga bisa bagaimana menata makanan dan pernak-perniknya itu. Bukan termasuk orang yang sabar dan kayaknya jauh dari punya jiwa menata supaya enak dilihat.

dr. David menyampaikan tentang makanan sehat, hampir sama dengan yang saya dengar dari dokter jantung saya. Tentang makanan seimbang, antara karbohidrat, protein, dan lain-lain. Kalau habis makan banyak karbohidrat, harus segera diimbangi juga dengan banyak makan buah dan sayuran yang banyak serat. Ini cocok buat teman-teman yang masih merasa sehat dan belum terkena penyakit seperti saya. Karena untuk saya pribadi sih, udah beda lagi aturannya. Sayuran dan buah harus lebih banyak dibanding karbohidrat. Udah banyak ngga bolehnya. Terigu, santan, daging merah, susu dan turunannya (kecuali susu rendah lemak), gorengan, udah ngga boleh. Telur cuma boleh 2 butir/minggu. 

Tentang minyak goreng, dr. David bilang, lebih baik memakai minyak kelapa, minyak zaitun (olive oil), minyak canola bukan minyak goreng yang kebanyakan sekarang dipakai. Karena yang sekarang banyak dijual dan dipakai adalah minyak kelapa sawit. Dan untuk menggoreng, sebaiknya memakai minyak kelapa. Sementara minyak zaitun untuk campuran makanan yang sudah matang. Saya juga sudah sejak tiga bulan yang lalu memakai minyak zaitun.  Di supermarket ada dijual beberapa jenis minyak zaitun. Ada yang khusus untung menggoreng, ada juga yang untuk campuran salad (makanan mentah atau yang sudah matang). Kemarin itu sebenarnya ingin tanya ke dr. David tentang perbedaan minyak zaitun ini. Kan katanya minyak zaitun itu sebaiknya tidak dipanaskan.

Kata Kang Agung, ada moto para food blogger, yaitu shoot your lunch, enjoy your dinner. Maksudnya, kalau mau motret makanan pas pagi atau siang hari aja. Karena ada pencahayaan yang baik dari sinar matahari tanpa perlu bawa peralatan lain untuk mengatur cahaya. Pas makan malam, nikmati aja. Jelek juga kalau motret tanpa cahaya yang cukup.


Ini sebagian makanan yang dijual di tenant-tenant yang ada. Saya cuma bisa motret dan menelan air liur. Bahan-bahan makannya ngga bagus buat kesehatan saya uy .. huhuhu.Colek-colek sedikit kue yang fotonya atas kanan itu juga chesse cake dibawahnya.

Kue unyu-unyu yang ada bentuk hati di atasnya itu, choux a la Creme dari Butter Brother & Co, ada di Jl. Dago no. 72 - Bandung. Minuman menggoda yang warna kuning itu juga dari tempat yang sama
Chesse Cake dengan layer merah itu, dari chesse cake anywhere. Susu dan kejunya berasa banget.
Yang paling bawah, Potic Ice Cream, sedang nge trend ya tampilan es krim seperti itu.


Cukuplah anak saya yang beli dan makan sosis bakar ini.


Sesi foto itu perlu. Karena kumpul blogger tanpa foto itu ngga seru.
Yang welfie bareng-bareng itu, saya nyelip di mana ya .. ngga keliatan .. :D
Kalau yang bawah, pas pamitan mau pulang, para fans minta foto bareng .. hahaha *digetok rame-rame.

Makasih ya buat teman-teman semua, walau ngga bisa menyapa satu-satu. Karena banyak pula yang belum kenal.

37 komentar :

  1. Teh Deeeey, saya pengen insyaf makan segala macem. hehehe

    BalasHapus
  2. Sedih ih ga bisa ikutan...
    Iya saya klo ngajak suami mkn d luar biasanya siang, biar cahayanya bagus :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp Teh, jaga kondisi dulu.

      Sekali merengkuh dayung ya, makan enak dapat, motret bisa dapet hasil yg oke.

      Hapus
  3. daku masih suka lolos soal makanan nih, apalagi kalau mas iwan pulang ke Yogya, hadeh makan apa saja dihajar, kecuali yang haram :D

    Musti lebih aware lagi soal makanan, apalagi usia udah kepala 4 :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, begitulah Mbak.
      Harus bener2 niat kuat, makanan itu bener2 menggoda.

      Hapus
  4. wooooowwww....
    enaknya kumpul kumpul blogger sambil makan makan yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, mana makanannya enak2 pula.

      Hapus
  5. aku juga pingin tuh sosisnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini Dija, makan sosis bareng Aa Ujan.

      Hapus
  6. Penampilan makanannya cantik-cantik yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bikinnya pada kreatif, Pak.

      Hapus
  7. ahhh teteeh makasiih yaa udah dateng, melepas kangen2an meski ngobrol bentar..

    Pokonya kapook, asli sekarang mengurangi goreng2an ko teh, semenjak teteh sakit.
    Pas kenal dokter juga, mulai pola hidup sehat deh, coz sakit tuh mihiiil...
    Mendingan kita menahan, emang agak susah, lemes, tapi nanti terbiasaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending telat hidup sehat daripada sakit ya Nchie ..

      Hapus
  8. Kadang takut juga ama penyakit Yang makin aneh2 tapi gimana lagi, kalau lihat makanan enak (tapi ga sehat) bawaannya laper Aja teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, perlu usaha keras buat makan sehat ya Mbak ..

      Hapus
  9. seru acaranya ..
    itu para pembicaranya masih muda2 amat...inspiratif

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan Mbak, seru makanannya .. hehe

      Hapus
  10. Acara bermanfaat
    Silaturahmi dan mnambah pengetahuan
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pakde, udah lama ngga kumpul teman2.

      Salam juga dari Parongpong.

      Hapus
  11. Perlu semakin bijak jaga asupan nih Jeng..yang manis gurih saya masih sangat suka.
    Senang sekali lihat Jeng Dey ngumpul teman-teman, hi Aa Fauzan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanan gurih memang enak Bu.
      Alhamdulillah, masih dikasih kesempatan kumpul bareng teman2.

      Hapus
  12. keknya tempatnya menyenangkan ya, mba.

    Mba Dey terlihat segeran. Seneng liatnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya di halaman TSM, De.
      Alhamdulillah kalau terlihat segar.

      Hapus
  13. Iya nih teh. Alarm tubuhku juga mulai rewel. Masih suka makan enak tapi lebih selektif, sih. Kalau pusing, gatel atau jerawat itu salah satu sinyal aku udah over makannya.*ih malah curcol*

    BalasHapus
  14. wih moto semua nih pesertanya :)

    BalasHapus
  15. Kalau para blogger ngumpul, pemandangannya jadi khas banget. Itu gadget terus nempel. Kadang orang yang tak tahu kita dibilang selalu nempel di gadget ketimbang berinteraksi dengan teman di sebelah. Lah wong kerja yang salah satu alatnya gadget, je! Piye? Hahaha...

    BalasHapus
  16. makanannya kok kayak ada yang bercacing gitu.. huhuhuhuuu geli makannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cacingnya dari permen gel gitu. Geli ya .. :D

      Hapus
  17. assalamu'alaikum, maaf bu tau tanya soal post card ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waalaikumsalam, boleh, mau tanya ttg apanya ya ?

      Hapus
  18. acaranya seru dan makanannya menggiurkan skali

    BalasHapus