Senin, 03 Agustus 2015

Sejarah Garut : Deg Dayeuh Ngadeg

Sejarah Garut :  deg dayeuh ngadeg . Rahayu munggung ceuk dawuh. Waluya mungguh ceuh sabda. Cirina ciseke ngemplang. Tengahna canembrang herang.

Sebagian kalimat dalam Bahasa Sunda yang tertulis di batu peresmian salah satu cagar alam budaya yang ada di kota Garut. Tentang sejarah kota Garut.



Sebenarnya ini tanpa sengaja. Tanggal 19 Juli lalu, sepulang dari mudik di Tasikmalaya, Ibu ikut Bapak ke acara reuni bersama teman-temannya di SMPN 1 Garut. Sesaat setelah masuk lingkungan sekolah, Bapak mengajak Ibu ke bagian belakang. Ada mata air bersejarah di sana. Kata Bapak, sejak jaman sekolah dulu memang sudah pernah mendengar cerita tentang mata air ini. Tapi tidak pernah tahu di mana tepatnya. Sepertinya terhalang sesuatu. Nah, baru-baru ini diresmikan sebagai cagar alam budaya oleh Bupati Garut.


Ternyata di sinilah asal mula Kota Garut. Sejarahnya tertulis di dinding. Kata Garut berasal dari bahasa Sunda, kakarut yang artinya tergores. Jadi, ada seseorang yang tergores semak belukar dan rumput berduri saat menemukan mata air ini ketika mencari tempat yang cocok dijadikan Ibu Kota Kabupaten Limbangan. Dari sini terbentuk cerita asal kata Garut, Kagarut. Pohonnya disebut Kigarut (Kai Garut = Kayu Garut), air dan pohon berdurinya disebut Cigarut (Cai Garut = Air Garut). Sekitar tahun 1821, tempat ini dijadikan Ibu Kota Kabupaten.Tanggal 1 Juli 1913 terjadi perubahan nama pada masa pemerintahan Bupati RAA. Wiratanudatar VIII. Yang awalnya bernama Kabupaten Limbangan menjadi Kabupaten Garut



Lokasi mata air diberi pembatas juga pagar besi berwarna putih. Di sebelahnya dibangun toilet. Dan di depannya ada bangunan masjid sekolah. 



Di dalam ruang berdinding tembok inilah, mata air itu berada. Di dinding ada cerita singkat tentang sejarah Garut.



Ini sumur tempat mata air itu,  sudah direnovasi agar lebih menarik dan bersih. Tidak ada tali timbanya. Karena memang di dasar sumur di pasang paralon yang terhubung langsung dengan kamar mandi atau toilet di sekolah.

Ngga nyesel ikut Bapak reunian kali ini (biasanya Ibu ngga pernah ikut kalau Bapak ada acara dengan teman-temannya). Bisa melihat langsung sumur (mata air) yang bersejarah ini. Kalau menyengajakan diri, sepertinya agak sulit. Karena lokasinya yang berada di dalam lingkungan sekolah. Pasti perlu ijin dari pihak sekolah jika ingin berkunjung, agar tidak menganggu kegiatan belajar mengajar di sana. Kecuali kalau anaknya sekolah di sana, bisa pura-pura jemput padahal mau liat mata air sejarah Garut .. hehehe.

 

 Sesekali memajang foto Bapak yang mau reuni dan anak bujangnya :)

Masih bulan Syawal, mohon maaf ya apabila ada salah kata dan ucap dari kami. Terutama dari Ibu. Maaf juga jarang komen di blog teman-teman. Sedang tidak bisa berlama-lama di depan komputer. Seringnya online dan bewe lewat ponsel saja.

33 komentar :

  1. sama2 teh,mohon maaf lahir dan batin^^
    bersih ya teh tempatnya,jadi tau asal nama garut dari kagarut hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersih karena sekarang dirawat dan ada di lingkungan sekolah.

      Hapus
  2. Dulu pulang sekolah suka lewat sini, karena lumayan deket juga sih SMP saya dari SMP 1, dulu saya SMP 4 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. SMP 4 ada sebelah mana ya, Tian ? Hehe, saya ngga tau. Kemarin ngeliat SMP 2 aja yg sebelahan sama SMP 1.

      Hapus
  3. wah ternyata lebaran ini kita mengunjungi sekolah suami ya bun. Nostalgia ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemarin waktu mudik ke Semarang, ke sekolah suami ya ? Para suami yg nostalgia, istrinya ngasuh anak :D

      Hapus
  4. wah unik..., gara2 tergaruk kekarut jadi Garut..,
    jaman dulu udah ada plesetan ya bu he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kreatifnya orang Indonesia, Mbak, hehhe ..

      Hapus
  5. Aku belom pernah ke Garut (tutup muka pake wajan) :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk sini aku anterin *ambil wajannya :D

      Hapus
  6. waah... jadi tau nih sejarah Garut. Kalau sejarah Serang, saya justru blm tahu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo cari tau sejarah Serang, Teh.
      Ini juga ngga sengaja kok.

      Hapus
  7. Garut...aku pernah lewat waktu mudik, indah juga ternyata ya teh kotanya, adem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, masih lumayan adem.
      Kapan2 sempatin main ke Garut, banyak wisata kuliner juga di sana.

      Hapus
  8. pengen ke garut. tp kan hrs nginep. nyuruh sodara booking kamar hotel (seminggu sebelumnya) katanya penuh. ga jadi deh. ga boleh dadakan kali ya, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, seminggu sebelumnya pun udah penuh yaa. Mungkin pas liburan panjang.
      Sempatin pas hari biasa aja kalo bisa.

      Hapus
  9. kalo dari darajat garut deket g mbak kesana :D

    BalasHapus
  10. Kalau inget Garut inget Cokodot sama pemandian air panasnya, teh :) Pas lebaran kemari hanya lewat aja, euy (kayak Monopoli aja, ya).
    Mohon maaf lahir bati juga, ya, teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menyengajakan wisata Garut yuk.. ada Tian yang bisa jadi guide ;)

      Hapus
  11. Tumben ga disangkutpautkan dengan kasiat bikin awet muda
    Biasanya kalo ada mata air bersejarah, ceritanya ga jauh jauh dari itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, mungkin karena ada di dalam lingkungan sekolah, jadi orang umum gak bebas masuk. Dan kalau disangkutkan dengan awet muda, guru2 & murid di sana berarti awet muda semua ya. Karena air sumurnya dipakai untuk kebutuhan sehari2 sekolah.

      Hapus
  12. tempatnya terlihat apik ya.. aku blm pernah ke Garut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena baru diresmukan & dirawat jadi keliatan apik.
      Yuk...yuk ke Garut.

      Hapus
  13. aku malah kalau ada kata garut, asosianya ke dodol garut, ini ya sejarahnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas, Garut emang lebih identik dengan dodol.

      Hapus
  14. Dey, smoga sehat-sehat ya...saya baru tau sejarah Gaut dari sini lo, tau gitu saya main-main ke SMPN ya waktu tinggal di Garut dulu...
    Sami-sami, Dey...maaf lahir batin juga ya kalo selama kita bersilaturahmi ada salah-salah sikap atau kata yang kurang berkenan...punteeeen... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah selalu sehat, Mbak.
      Gampang Mbak, nanti sengajain ke Garut lagi aja trus masuk SMP ini buat liat sumur itu :)

      Hapus
  15. Tempatnya keliatannya nyaman dan bersih, ya. Udah lama banget gak ke Garut :) Maaf lahir batin, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersih karena baru diperbaiki dan dirawat.
      Hayu atuh ke Garut lagi ..

      Hapus
  16. Garut cantik bangeeet teh...terakhir ke sini tahun berapaaa yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalau pulang ke Indonesia, yuk ke Garut lagi ..

      Hapus
  17. ohh sepertinya karutan atau goresan gitu ya? baru tau ini hehehe

    BalasHapus