Senin, 26 Januari 2015

Kamboja di Mana-mana

Semangat menulis di blog ini memang sedang di titik terbawah. Sebenarnya sudah sejak awal tahun 2014 lalu semangat itu mulai berkurang. Awal tahun 2015 ini, malah makin malas bikin postingan. Tapi di Instagram makin rajin mengunggah foto. Biasanya jika sudah mengunggah foto di  Instagram, akan Ibu share ke Facebook. Makin ke sini, makin malas juga eksis di Facebook. Ngga tau ini, maunya apa. Ngikutin kata hati aja deh. Seperti sekarang, kata hati cuma ingin pamer foto bunga Kamboja yang sebagian sudah pernah di unggah di Instagram. Bunga-bunga yang Ibu berhasil jepret saat jalan-jalan ke Bali beberapa waktu lalu.

Tidak sulit menemukan bunga Kamboja di Bali, karena bunga ini memang digunakan setiap hari untuk upacara keagamaan umat Hindu di sana.. Pohonnya pun  pasti ada di halaman setiap rumah, di pinggir jalan, di mana-mana deh.


Canang Sari di pinggir jalan di Kota Denpasar, ada bunga Kamboja putih dan merah. Penyanggah canang sari yang terbuat dari anyaman bambu itu namanya Sanggah Cucuk.
Seru nih motretnya, dari dalam mobil tanpa buka kaca jendela karena hujan deras. Kalau ada bayangan bulatan-bulatan putih, itu titik air hujan yang menempel di kaca mobil.


Bunga Kamboja di pinggir kolam, sewaktu kami makan siang di Denpasar. 
Di edit background-nya. Foto hasilnya agak buram.


Di dalam Museum Bali - Denpasar.
Kurang tahu namanya apa. Yang pasti dipakai untuk upacara keagamaan umat Hindu.


Di Pantai Kuta.
Bunga Kamboja yang jatuh tertiup angin.


Kamboja Merah, di depan Pura Jagatnatha - Jembrana - Bali Barat.


Yang punya akun di Instagram, saling follow yuk ... tapi jangan bosan kalau melihat galeri Ibu, isinya kebanyakan bunga. Bisa dihitung dengan jari, berapa banyak foto diri alias foto narsis di sana :-D. 

59 komentar :

  1. bunga bunga dimana-mana....jadi inget,dulu pas ke bali heran karena dijalan2 banyak sajen dan isinya ada bunga n wafernya hehe...kamboja dimana2^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak iklan pewangi ruangan ya .. hihihih

      Hapus
    2. kamboja sudah jadi ciri khas nya bali :)

      Hapus
    3. Iya betul. karena kamboja ada di setiap sudut di Bali :)

      Hapus
  2. Semenjak ke Bali jadi terhipnotis bunga kamboja ya mbak? hehe. Saya mau komentarin fotonya aja. Dari semua foto, yang juara menurut saya yang paling atas. Alasannya; (1) pengambilannya yang sulit karena dari dalam mobil, (1) komposisinya memenuhi kriteria the rule of third, (3) ada nuansa religiusnya, (4) artistik, ada bulatan-bulatan bokeh yang diciptakan oleh titik-titik air hujan.

    Sedikit saya komentar tentang kemalasan ngeblog dan unggah foto. Dua hal itu memang kalah menang lho mbak. Saya merasakan itu. Pinginnya ngeblog, ternyata saya tanpa sadar sedang ngolah foto. Pinginnya olah-olah foto, tanpa sadar saya nggak sempat nulis, hehe. Maaf komentarnya puanjang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahhhh, surprise dapet komentar dari Bli Budi Astawa.
      Ngga apa2 komen panjang, seneng kok. Kapan lagi dikomentarin yang jago motret .. hehehe

      Welcome back, Bli ..

      Hapus
  3. Jenis bunga kamboja yg digunakan ritual, kelopak bunganya yg kecil ;) dan saya masih ke asyikan nonton film jadi jarang ngeblog hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih tambahannya, Bli.
      Haayo nonton film apaan .. :P

      Hapus
  4. suka sama kambojanya. foto dibalik kaca mobil yg kena air hujan itu keren bngt :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto keberuntungan itu Mak, hehe
      Makasih ..

      Hapus
  5. senang bunga ya mba, suka liatnya cantik2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senang melihatnya, tapi tidak senang memeliharanya, hehehe
      Makasih ya ..

      Hapus
  6. Di teras rumah ku jg ada kamboja teh...enak melihara kamboja, gak rewel, gak perlu sering disiram tapi akan tetap berbunga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga rewel ya ? Jadi pengen juga nanem kamboja ..

      Hapus
  7. aku suka semuanya bu..
    tapi yg suka banget yg di pantai
    kalau yg foto paling bawah kayaknya angle yg paling disuka ya bu.., kayaknya ada beberapa foto di sini yg menantang langit spt itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Mbak Monda merhatiin juga. Iya Mbak, saya seneng aja motret begitu, bersahabat dengan langit. Karena saya suka juga dengan langit biru & awan putihnya itu.

      Hapus
  8. Ibu...foto-fotomu bagus-bagus, bisa mengupdate blog, jika mang lagi bad mood buat nulis...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetep aja terkadang males posting walau cuma upload foto, hehehe
      Sehat kan Umi Faiz ?

      Hapus
  9. wih, mesti gadgetnya canggih nih, dari dalam mobil objeknya amsih tercapture detailnya... cakep...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah, ngga juga .. ini hanya pakai kamera prosumer aja kok.

      Hapus
  10. Oh, nama sesaji bunga itu Canang Sari ya, Bu? baru tahu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku tau namanya juga setelah gaul dengan orang Bali .. hehe

      Hapus
  11. instagram saya juga ada gambar bunganya Bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cantik2 pastinya gambar bunganya ya ..

      Hapus
  12. satu deretan rumah aku nanem kamboja smeua bun. dirumah tadinya ada tapi hihihi sempat ga terurus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serasa di Bali dong .. hehehe
      Daerahku mah, banyak pohon Kamboja yang di jual di pedagang tanaman hias tuh.

      Hapus
  13. menarik mak....keren bunganya. salam kenal ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, salam kenal kembali .. :)

      Hapus
  14. Balasan
    1. Makasih Bunda Kanaya, apa kabar ?

      Hapus
  15. saya juga lagi jarang wara wiri di facebook teh...

    BalasHapus
  16. kalau malas itu mungkin tandanya sedang mencari arah, bu dey...
    hahahahaa... #EdisiSokTau!

    maaaf, bu Dey...

    kayaknya Bu Dey passionnya di fotografi dan art and craft yah Bu Dey...
    hasil karyanya keren2! nah boleh tuh bu dey di share tips2 nya.. ^_^

    ohya, aku paling suka liat rumahnya orang Bali...
    tamannya itu loh.. cantik2... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, bisa jadi memang sedang bingung arah nih .. :D

      Waduh, kalau berbagi tips, harus nulis ya ...
      Lagian mau berbagi tips ttg apa, banyak orang yang lebih mahir dari saya. Ngga pede .. hehehe

      Tamannya terkesan unik ya ..

      Hapus
  17. Ibu Dey habis jalan2 yaa ...duh hasil jepretannya keren bingit ajarin saya bu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan2 yang udah lewat, Mbak. Tapi banyak cerita, walau cuma foto2 aja .. hehe

      Walah, ajarin apa. jepret aja kok ..

      Hapus
  18. Sama-sama melihat bunga kamboja, Jeng Dey mengabadikannya dalam gambar secara apik, jadilah kamboja bercerita... eloknya foto kamboja Bali.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bingung mau nulis panjang, Bu. Jadi foto aja deh .. hehe
      Makasih Bu ..

      Hapus
  19. aku pernah tuh, tiba di bandara bali, trus dikalungin bunga kamboja, seneng sekali sih... tapi 10 menit kemudian yang ada malah pusing karena bunganya terlalu wangi. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kalau ngga suka wanginya bisa bikin pusing ya ..

      Hapus
  20. woww...cantik bingiittt bunga kambojanya... fotonya bagus deh...

    BalasHapus
  21. Aku ndak bosen kok disuguhi foto bunga terus di IG. Syeger malah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah ada yang ngga bosen, hehe

      Hapus
  22. Sebagaimana blog khusus puisi ini, sengaja saya isi rata-rata sebulan satu puisi, barangkali ini adalah cara saya untuk menjaga mood menulis di blog, agar ada rentang waktu, lalu terasa rindu, hehehe...

    Bunga kamboja yang tergeletak di atas pasar tepi pantai itu betapa menggetarkan hati, Teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting di isi ya pak, tidak dibiarkan berdebu walau mungkin ada rentang waktu.
      Makasih pak ..

      Hapus
  23. update bukan kewajiban mbak.. kaya yg Fardhu aja deh :)

    BalasHapus
  24. Memang ada dimana2 ya, Bu. Di pantai pun. Kalau yg berserakan di lantai itu makin seger ngeliatnya. . . :D


    Aku juga mulai males ngeblog, ngefesbuk. Qiqiqi Nular apaa, yaa. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang berserakan, lama2 layu .. hitam deh ngga seger lagi.

      Kalo Idah males bukan karena nular, tapi karena menjelang nanti bulan Maret ;)

      Hapus
  25. kamboja ini emang cantik kelihatan apalagi kalau banyak warna

    BalasHapus
  26. Kamboja jadi ciri khas Bali juga ya Teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Om, karena di Bali bertaburan bunga Kamboja di mana2 :)

      Hapus
  27. Di rumah Surabaya saya juga nanam kambja kuning, Dey...entah kenapa, saya juga sukaaa banget dengan bunga ini...apalagi di Bali ya, warnanya keren-keren begini...
    :)
    Dey lagi males posting?
    Samaaaaa...

    BalasHapus
  28. Yang dari dalam mobil keren bu, kok bisa jelas gitu ya

    BalasHapus
  29. Cantik cantik sekali foto bunga kambojanya, jalan-jalan di kota Denpasar memang lebih enak dengan melihat kehidupan sehari-hari masyarakat di sana juga jalan-jalan ke pasarnya seperti Pasar Badung

    BalasHapus