Selasa, 14 Oktober 2014

Baso Ma Icih, Rasa Pedas Mengundang Selera

Setelah bulan Ramadhan lalu Ibu gagal datang ke acara pembukaan Warung Ma Icih yang di Jalan Soka karena Fauzan mendadak panas tubuhnya, maka Sabtu sore kemarin bisa datang ke acara Baso Ma Icih di Jalan Sawunggaling no.2 Bandung. Hampir batal datang juga sih dengan alasan yang sama, Fauzan mengeluh ngga enak badan saat pulang sekolah. Tapi setelah dipakai tidur sebentar, rada lumayanlah bisa di ajak keluar malam.

Biarkan foto-foto yang bicara ...


Ini penampakan bangunan Baso Ma Icih. Kayak bangunan lama ya. Asik tuh kalau pilih tempat makannya dekat dengan jendela. Makan Baso ditemani dengan angin sepoi-sepoi.

Mie Yamin Manis pesanan Fauzan. Ada taburan daging ayam di atasnya, pangsit goreng plus semangkuk kecil kuah baso. Harga satu porsinya Rp 19.000.

Selain Mie Yamin ini, ada Yamien Ma Icih. Yang membedakan adalah, Yamien Ma Icih ada pilihan tingkat kepedasannya, mau level 3, 5 atau 10. Harganya juga beda, yaitu Rp 22.000 / porsi. 


Baso Ma Icih (berisi potongan cabe rawit), Baso Keju (berisi potongan keju), Siomay Goreng, Baso Goreng, Tahu Isi, Pangsit, Mie.
Untuk Mie bisa diganti Soun, sesuai selera aja.

Ada 5 pilihan jenis baso, yaitu baso Ma Icih, baso halus, baso urat, baso keju, baso telor. Harga masing-masing Rp 3.500, kecuali baso halus Rp 3.000. Minimal pembelian 3 pcs. Atau daripada bingung memilih, mending ambil menu paket saja. Disediakan 5 paket pilihan dengan harga Rp 16.500 sampai Rp 17.000 / paket.

Menu lain, ada Mie Goreng, Mie Tektek, Nasi Goreng, Nasi Goreng Mawut, dengan harga Rp 22.000 / porsi


Seperti kita tahu, Ma Icih itu terkenal dengan produk makanan pedas. Termasuk sambal di tempat ini. Lihat saja jajaran tempat sambal dengan tingkat kepedasan yang berbeda. Ada sambal tomat di level 1, sambal Nanas di level 2 dan lain sebagainya. Dan sepertinya memang banyak yang suka pedas ya. Lihat deh, sambal dengan rasa paling pedas yang cepat habis. Ibu mah pakai sambal level 1 aja sudah seuhah-seuhah kalau kata orang Sunda. Lambungnya sudah ngga kuat lagi. Faktor U .. hehe


Untuk menghalau rasa pedas, ada aneka minuman yang ditawarkan. Dan Ibu memilih Mocca hangat. Bapak memilih jus mangga. Tapi lidah ibu ngga bisa bedain antara Mocca dan minuman Coklat. Perasaan sama aja ... hihihi.


Pilihan minuman dan makanan ringan yang lain.


Selain Baso dan Mie, tetep dong dengan produk andalan Ma Icih. Aneka keripik yang bisa dibeli juga di tempat ini. Mau di makan di sana atau buat oleh-oleh. Mangga, tinggal pilih.


Ngga klop kalau ngga foto bareng dengan teman-teman blogger yang datang. Ada Bang Aswi, Kang Fajar, Fitri dan Pak Dann yang mengundang kami. Juga anak-anak yang ngga bisa lepas dari orang tuanya. Siapa lagi kalau bukan Fauzan, Kakak Bibin juga Adik Anin. Terima kasih ya.

Boleh juga baca cerita lain versi Bang Aswi.

45 komentar :

  1. Wiiih enak nih kayaknyaaa,,, tapi untuk sekarang lagi dilarang makan bakso nih hiks hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu sampai bisa makan bakso baru ke sana .. hehe

      Hapus
  2. Pernah nyobain kripiknya.endes bgtttt

    BalasHapus
  3. foto2nya keren abis... :)
    Ternyata buka kedai bakso juga ya Mak Icih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebelumnya ada Warung Ma Icih juga, rumah makannya.

      Hapus
  4. bu, kalau kebandung mau diajakin jajan di maichi yaa yaa yaa, main ke kebun teh juga, liat bintang di bosca yaa #ngok kapan berangkatnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoooo, tinggal nunggu Niar nyampe aja.

      Hapus
  5. Balasan
    1. Aku milihnya ngga pakai sambal :D

      Hapus
  6. kopdar dan makan baso, hmm... yummy jadi pengen nyobain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk..yuk ke Bandung, kita kopdar sambil makan baso ini.

      Hapus
  7. asiknya dingin2 makan bakso...klop bgt deh

    BalasHapus
  8. Ngileeerrr kan jadinya, harus didatengin nih warung ma icih kalo ke bandung ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sok atuh Neng, kapan ke Bandungnya.

      Hapus
  9. Sedap nian memandangi foto basonya Teh. Jadi ngiler dan lapar. Jadi ini Mak Icih yang versi fotonya ngadep depan ya...Keren mereka, dari keripik lanjut ke resto Baso :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, sebelumnya sudah buka Rumah Makan. Sekarang khusus Baso.

      Hapus
  10. baru tahu ada baso mak icih, kudet pisan nya hehe. euleh eta fotonya bener-bener keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru buka minggu lalu kok Teh, mangga cobian upami ngalangkung Jl. Sawunggaling.

      Hapus
  11. Pesan yang level 1 nih Jeng Dey biar gak kepedasan. Komunitas blogger yang menghangat jadi komunitas kelg blogger ya Jeng, siiip.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dengan saya dong bu, cukup level 1 aja .. hehe

      Hapus
  12. Sis, suka review makanan ya? Mau nda review Pie Susu? Email please ya kalau berminat ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kirim emal melalui kotak di sebelah kanan blog ini Pak :)

      Hapus
  13. Emang mantep bingitsss tuh baso maicih, pedas nya bikin gilaaaaa :G

    BalasHapus
  14. Di Bandung memang gak klop kalau belum ngebakso. Dan, Mak Icih pun tergoda untuk bikin warung bakso :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan menggoda Chi buat mencicipinya ;)

      Hapus
  15. Hmmh ... sedap nih kayaknya. Bangunannya keren, ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangunan lama kayaknya Teh ..

      Hapus
  16. waduh itu sambelnya menggoda sekali...

    BalasHapus
  17. sumprettt...menggoda sekali,,,,,tapi berat di kantong mahasiswa itu Bun...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, ngga usah sering2 ke sininya.

      Hapus
  18. Sungguh inging mencicipi produk Basonya Mak Icih. Kalau aku di situ, ambil sambel level 8. Nyobain dulu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo ke Bandung, ntar coba sambelnya *tanpa baso nya :D

      Hapus
  19. Balasan
    1. Iya, pas Fitri sedang mudik tuh.

      Hapus
  20. pagi pagi disuguhi bakso, hhhmm...jadi pengin deh :)

    BalasHapus
  21. kemarin ke bandung liat ma icih di mana2...tapi gak mampir. padahal pengen :D

    BalasHapus
  22. ibuuuu kabita ih *dasar jurig baso* hihihihi

    BalasHapus
  23. Apalagi dinikmati bareng2 sahabat blogger, tambah josss tentunya :)
    Kalo saya ke situ, pesannya kayak Fauzan aja ah, mie yamin manis...

    BalasHapus
  24. wew, bisnisnya merambah ke kuliner yang lain ya, bu. hebat!

    BalasHapus
  25. Pernah nyobain keripik dan baso gorengnya.puedess enak..sampe ga mau berhenti. Padahal lg hamil pada waktu itu.hihi... ternyata ada warung ma icih juga toh..huaa tau gitu waktu ke bandung mampir kesanaa..

    BalasHapus
  26. Yuk mulai berpikir cerdas, dengan membuat bola bakso lbh efisien. dengan cara ini :)

    BalasHapus