Rabu, 02 April 2014

Bulan Sabit, Jingga dan Langit Biru


Semburat jingga berpadu langit biru saat matahari akan bersinar, selalu merindukan pemandangan seperti ini jika pagi menjelang. Makin terasa indah karena ada bulan sabitnya belum hilang. Memang sih, ibu lebih menyukai jingga di pagi hari dibandingkan jingga di langit senja.
 

Bulan seujung kuku yang menemani mentari pagi,
bukan berarti dia tak setia dengan langit malam.
Bersahabat bukan berarti mengikat.
Adalah hak dia untuk memilih dengan siapa merasa nyaman berbagi cerita hati.

===

Jingga yang merona sudah pernah ibu potret juga setahun yang lalu. Itu pohon kok ngga berubah ya, tetap saja tanpa daun, walau waktu sudah berlalu cukup lama.

31 komentar :

  1. Jingga di langit pagi memberikan keteduhan Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, jadi semangat menyambut hari.

      Hapus
  2. fotonya kereeeeennn banget, suka suka suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemandangannya yang keren, ini motret pake auto langsung jadi.

      Hapus
  3. Suka sama puisinya dan fotonya juga teh

    BalasHapus
  4. Subhanallah... Indah sekali, Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Uda, jarang2 liat pemandangan pagi hari seperti ini.

      Hapus
  5. salam hangat, suka fotonya. suasana paginya sangat terasa,... salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahhhhh, suprise, dapet komen dari bang Korep. *langsung manggil2 bu guru kecil, hehe

      Hapus
  6. Subhanallah... fotonya bagus banget teh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, kalau lagi pas suka dapet pemandangan ini di depan rumah.

      Hapus
  7. Aku suka semburat jingga di langit pada saat pagi maupun sore Mak...
    Indah sekali ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buatan-Nya pasti indah ya ..

      Hapus
  8. foto dmn itu mbak ? :)
    like this









    Silahkan singgah di WEB kita mbak/mas :-)
    buat anak-anak mbak/mas yang mau belajar
    www.ditokokita.com

    BalasHapus
  9. Syahdu terasa Jeng Dey, anugerah bagi yang suka bangun pagi .....
    Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, tapi jarang2 liat seperti ini kalau pagi hari.

      Hapus
  10. Gambaran pagi yang ditampilkan dengan foto cukup berbicara banyak. Apalagi dengan puisinya. Bagus sekali

    BalasHapus
  11. Berarti, pohon di atas gak bersahabat dg daun ya, Bu. . . :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan bersahabat bukan berarti mengikat, jadi boleh dong di daun temenan dulu sama yang lain :D

      Hapus
  12. Jingga oh..jingga...selalu bikin hati tertahan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tertahan buat ngapain Bli .. :P

      Hapus
    2. Tertahan untuk motretnya hihii dan saya yakin..mbak lebih peka melihat lingkungan..kalau saya mah...pekanya berbeda xixixixixi

      Hapus
    3. Kalo Bli pekanya sama yang bersinar, karena memberi bayang ;)

      Hapus
  13. Idih, iya Dey, kenapa daunnya nggak tumbuh-tumbuh yaaa?
    *ikut heran...

    BalasHapus