Sabtu, 08 Februari 2014

Daun Maple

Friends are special treasures of the heart. Memang benar sih, punya teman atau sahabat adalah harta terindah. Gara-gara teman juga, daun-daun maple itu bisa ada di Parongpong.

Selalu suka melihat gambar atau di TV atau di film-film, daun-daun maple yang berguguran. Kesannya itu romantis. Apalagi setelah membaca Ranah 3 warna-nya A.Fuadi yang juga ada pembatas buku berbentuk daun maple di dalamnya. Makin penasaran aja ingin melihatnya langsung.

Edisi norak sebenernya, keinginan ini ibu ceritakan kepada mbak Hani. Ternyata ya, beneran dikirim lho. Beberapa helai daun maple kering akhirnya bisa sampai di tangan ibu. Aih, senangnya. Hihihi, beneran norak kan.

34 komentar :

  1. Sesama "crafters" harus saling mendukung ... !
    Keren ini ...

    This is also the beauty of blogging ...

    Salam saya Ibu

    (8/2 : 22)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti karena sesama blogger Om

      Hapus
  2. Saya mulai jatuh cinta dengan daun ini ketika membaca buku A. Fuadi :)
    Kharismatik :)

    BalasHapus
  3. Daun maple memang unik dan cantik ya Bu..
    Saya juga suka melihatnya.. :)

    BalasHapus
  4. kabitaaa ... siapa bilang itu norak? Keren, neng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hoyong teh ? Ngke dipasihan hiji lah ...hehe

      Hapus
  5. Sambil bawa selendang, nari2. . .
    Terus daun2 maple berguguaran. . :D

    Emang romantis koq, Bu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menari diantara hujan daun maple ... kok jadi film India ya .. hehehe

      Hapus
  6. duduk di kursi sambil baca buku,sesekali daun maple jatuh...aihhh,what a romantic moment ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. pengen yaaaa .... ntar aku bagian candis deh :D

      Hapus
  7. rasanya kalo dipegang kayak apa sih/ #penasaran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya sama dengan daun2 kering yang ada. Berasa beda karena sambil ngebayangin ada diantara daun maple yg berguguran :)

      Hapus
  8. waah ... akan jadi apa ya daun mapel ini...
    mungkin jadi hiasan dinding? kl kartu ucapan kegedean mungkin ya....
    keren deh... bu,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum kepikiran di buat apa, padahal ini dikasihnya udah hampir setaun yg lalu. Tetep aja masih utuh blm diapa2in.

      Hapus
  9. saya malah belum pernah liat yang asli nya.

    BalasHapus
  10. daun yang berwarna cantik pas musim gugur ya bun~ :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau liat di gambar/film kan seperti itu ya :)

      Hapus
  11. aku juga ngefans banget sama daun ini Bu...
    waktu di china sempat tergila gila karena ketemu sama pohon maple begini
    lalu daunnya aku bawa pulang
    dan sampai sekarang kusimpan di dompet
    hehehheee aku norak juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hiihihi, sesama norak dong kita.

      Seneng ya bisa ketemu langsung sama pohonnya, pasti langsung berpose deh.

      Hapus
  12. Bagus ya daunnya. Akhirnya kesampaian ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih bagus kalau bisa liat pohonnya juga kali ya, hehehehe ... mimpi dulu kalau yang ini sih :)

      Hapus
  13. Sesama penggemar daun maple Jeng, cerita momiji selalu memukau bukan hanya masalah ganti warna daunnya saja. Salam maple...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah, ternyata ibu penggemar daun maple juga. Banyak cerita ya bu ..

      Hapus
  14. sayang di indonesia daun ini tidak ada ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada di Indonesia, malah ngga unik lagi, hehehe

      Hapus
  15. dapat berapa Teh? maaauu satu juga dunk, xxiixix

    pasti ini akan segera jadi hiasan scrapbook dan akan jadi karya yg cantiiikk ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngasih satu ke Diah, tapi mahal di ongkos kirimnya .. hihihi
      Ntar kalo ketemu, ingetin ya, nanti di kasih satu.

      Hapus
  16. saya juga suka daun maple merah , kalau mau beli biji / benihnya dimana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf, saya juga kurang tahu. Ini pun saya di beri seorang teman.

      Hapus