Senin, 16 Desember 2013

Bicara Tentang Kamera Digital Prosumer

Entah kapan awal mulanya suka memotret. Yang pasti sejak dulu memang selalu senang jika melihat foto-foto indah, baik di majalah ataupun di kalender. Pertama kali mempunyai kamera saku analog itu jaman masih SMA. Seneng banget rasanya. Inginnya semua di potret, tapi apa daya, jaman dulu itu kan harus beli film dulu, belum lagi cuci cetaknya. Mana masih belum punya penghasilan pula. Kalau hasilnya jelek, kan sayang uangnya. Jadi ya di awet-awet saja pemakaiannya.

Sejak punya kamera saku digital, makin sering deh memotret kanan kiri. Apalagi sejak Fauzan lahir, jadi ada model yang dijadiin obyek utama. Ngga tau sudah berapa banyak koleksi foto dia sejak lahir sampai sekarang. Sebelum Fauzan lahir sih, keponakan tuh yang selalu kena jepretan. Sampai dia bosen sendiri karena keseringan di potret, hehehe. 



Ini hasil kamera prosumer ibu, memotret suasana malam di sekitar Tugu Yogya.
Hasilnya kurang jreng.

Lama-lama ngiler juga dengan kamera digital yang SLR. Apalagi sejak ibu masuk grup fotografi di Facebook, disana banyak foto-foto bagus yang dihasilkan dari kamera DSLR (Digital Single Lens Reflex). Tapi setelah melihat-lihat di Lazada, harganya kamera DSLR itu lumayan ya. Akhirnya dengan mempertimbangan kebutuhan dan dana yang ada, Bapak membelikan kamera prosumer buat ibu. 

Lumayanlah buat belajar memakai kamera yang banyak settingannya sebelum nanti punya kamera SLR beneran. Kamera prosumer yang ibu punya adalah seri Finepix s4000 keluarannya Fujifilm. Ibu cari di situs resminya ini, ternyata seri S4000 sudah tidak ada. Adanya seri S4200 dan S4500. Bentuknya sama sih dengan S4000. Yang ibu tahu, perbedaannya ada pada perbesaran lensanya. Yang ini hanya 24 kali. Sementara lensa kamera prosumer yang ibu punya, memiliki perbesaran sampai 30  kali. Asik tuh buat candid yang jauh-jauh.


Kalau ada yang bertanya, apa yang di maksud dengan kamera prosumer, jawaban ibu sih, itu kamera abu-abu. Bukan berarti kameranya berwarna abu-abu, tapi kamera prosumer itu ada di antara kamera saku dan kamera SLR. Bentuknya besar mirip kamera SLR, lensanya panjang tapi tidak bisa dilepas dan diganti lensa lain seperti halnya kamera SLR. Setting di kamera prosumer juga bisa diatur manual. Tidak seperti kamera saku yang semuanya serba otomatis dan bentuknya yang kecil mungil.

Karena kamera prosumer itu mempunyai sensor yang lebih kecil dibanding kamera SLR, hasilnya jadi tidak setajam kamera SLR. Apalagi kalau buat motret malam hari, harus pintar mengatur settingan. Nah ini nih yang belum ibu kuasai. Makanya suka kesal sendiri kalau ingin memotret malam hari. Padahal suasana malam hari kan lebih indah buat di potret, lebih romantis gitu. Sering kali kejadian, momen malam yang ingin di potret keburu hilang karena sibuk mengatur settingan di kamera. Hiks …

Mudah-mudahan saja suatu saat nanti bisa memiliki kamera SLR seperti yang ibu lihat di Lazada. Banyak merk, banyak harga, dan yang pasti banyak pilihan. Hayo rajin menabung supaya bisa beli. Atau ada yang mau membelikan ? Ngga akan nolak .. hehehe.

49 komentar :

  1. Waaah, saya paling seneng seri Power Shot G-x nya Canon Teh Dey. Kamera prosumer emang enak dibawa kemana-mana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini yang LCD-nya bisa di putar ya Dan ?

      Hapus
  2. Amin, semoga segera dapat kamera impiannya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, dibantu doa sama Nophi , makasih ;)

      Hapus
  3. berapa harga ini dey? dslr yg low end ada yg 4 jutaan koq. atau beli yg mirrorless...aja (hehehehe ini mah masih keinginan juga euy.....)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bang Necky kenapa jadi manis gini namanya, hihihi .. kenapa pakai akun Nedia :D

      Dana saya ngga sampe 4 juta, cuma setengahnya .. hehehe

      Iya tuh yg mirrorless, bikin pengen juga. Mimpi dulu deh :D

      Hapus
    2. hehehehe...iya ternyata nedia ga log out waktu pake lap top ini. Samaan nih mirrorless utk sementara masuk daftar tunggu aja

      Hapus
    3. mudah2an daftar tunggunya ngga lama ya Bang, hehe

      Hapus
    4. aku beli fuji yang s2980 cuma 1,4jt aja kok

      Hapus
    5. s4000 punyaku itu 2 jutaan.

      Hapus
  4. Balasan
    1. Adik yang baik, selalu memuji apa yang kakaknya lakukan .. :P

      Hapus
    2. kalau menurut mbak dey hasil jepretannya bagus..berarti foto tersebut bagus...secara seni orang kan beda2 mbak..tergantung jurinya hihihi...

      Hapus
    3. kalau jurinya Bli Budi gimana ? Pasti tetep bilang bagus kan .. hihihih

      Hapus
  5. Jadi di antara kamera saku dan SLR ya, Teh...
    lebih praktis megangnya kalo nurut saya, hasilnya tentu tak kalah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pak, kalau kata saya sih seperti itu.

      Hapus
  6. mau doong... nyobain difoto pake kamera baru

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kamera lama kok jeng, yang di pakai waktu kopdaran di Ampera Rancabolang itu.

      Hapus
  7. Enak juga tapi ya teh, ga terlalu ribet karena gedenya ga segede2 gaban tp tetep bisa diandalkan. Kameraku dslr tp masih entry level dan jaman bahela pula. Pengen punya yg kecil bgini ato yg mirrorless tea. Haiyyaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walau entry level, tetep lah namanya dslr, pasti lebih oke :)

      eta mirrorless, loba nu kabita nyak . :D

      Hapus
  8. kalau aku lebih ke kamera saku merek nikon atau canon teh ketimbang prosumer, karena belum pernah pegang prosumer juga se :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamera saku nikon/canon hasilnya bagus juga ya. Ah itu sih gimana yang motretnya, dirimu sih emang udah jago motret.

      Hapus
    2. makanya belajar jeprat jepret dulu aja teh...
      *pake karet... :D

      Hapus
    3. hahaha, ngajepret naon nya mun pake karet.

      Hapus
  9. sempat terfikir pakai prosumer
    tapi saya nekat ... kencangkan ikat pinggang ... nabung ... ngincer mirrorless ... berdarah-darah ...
    tapi alhamdulillah dapet ...

    salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa saya juga harus sampai berdarah2 ? hihihi, emak2 beda mikirnya lagi Om.

      Hapus
  10. ooooowwhhh,,angguk angguk.....kirain sama teh xixixixi ^^,makasih infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, ieu ge krn saya pakai sendiri, jadi tau bedanya :D

      Hapus
  11. pakai kamera ini fotonya si Ibu mah udah asyik2 semua kok

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum kok mbak, masih perlu banyak belajar lagi. Kalau ada yang bagus, itu mah keberuntungan aja, hehe

      Hapus
  12. oh, itu namanya kamera prosumer ya? baru tahu saya.. *digetok pakai sosis bakar*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, masih kebayang2 sosis bakar Kampung Gajah ya :P

      Hapus
  13. Aamiin, semoga ibu mendapatkan apa yang diinginkannya untuk foto-foto Aa Fauzan,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, tapi kayaknya Fauzan udah mulai susah di potret nih.

      Hapus
  14. saya mah masih yg digicam.. ga sanggup lirik harganya, sayaang.. haha

    BalasHapus
  15. saya juga baru belajar pakai Finepix ini... mudah2an bisa makin pinter kaya Teh Dey.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya masih belajar juga kok Mbak.

      Hapus
  16. semoga impian beli kamera SLR-nya kebeli mba..
    aku juga pengen banget bisa jepret-jepret.. cuma punya kamera digital dan kamera hape

    BalasHapus
    Balasan
    1. kamera yang ada bisa dimaksimalkan kok :)

      Hapus
  17. Hasil foto Jeng Dey bagus2 banget, apalagi ditunjang jalinan kata yang disusun. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh pujiannya, bikin saya klepek2 bu, heehe.
      Masih harus banyak belajar bu.

      Hapus
  18. amin.. semoga impiannya tercapai yaa..
    katanya.. yang penting bukan kameranya, tapi yg motretnya.. bener ga sih bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin.
      Iya sih, sy juga berpendapat begitu :)

      Hapus
  19. prosumer lumayan lah
    teman teman aku siapin dslr 1 biji dan prosumer 2 biji buat latihan. banyak hasil mereka dapat dari prosumer yang lebih bagus dari dslr. makanya aku simpulin, walau perangkat itu berpengaruh terhadap kualitas foto, tangan pemotret paling besar pengaruhnya. makanya tak perlu kejar kameranya lah. ikutin aja kemampuan kantong...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas, saya pernah juga bikin postingan ttg itu, orangnya lebih berpengaruh ketimbang kameranya.
      Makanya sy beli prosumer, krn itu ngikutin kemampuan kantong, hehe

      Hapus