Senin, 18 Maret 2013

Semoga

"Masih aktif menulis ?" tanyaku padanya.
"Sudah lama aku tidak menulis." jawabnya sambil tertawa. Tawa yang terdengar sumbang di telingaku.
"Kesibukan yang lain memenjaraku." jelasnya tanpa ku minta.

Ah, aku yakin ada sesuatu yang dia sembunyikan dariku. Karena aku tahu, menulis adalah jiwanya.

Ada kalimat yang pernah dia ucapkan padaku dan selalu kuingat, menulislah, maka kau tidak akan pernah mati. Ragamu boleh hancur bersama tanah, tapi tulisan-tulisanmu akan tetap hidup.

Andai dia tahu, aku selalu merindukan puisi-puisinya, cerita pendeknya, kutipan-kutipan dari banyak buku yang dia baca.

====================================================================

Ehem, mendadak ibu bisa menulis seperti ini ya. Fiksi ? Bukan juga sih, tapi fiksi juga dink. Hihihi, maksudnya terinspirasi obrolan dengan seorang teman yang memang penyair. Sudah lama ibu tidak mendengar kabarnya. Dan tadi sempat berkirim kabar, ternyata dia sudah lama tidak menulis. Padahal dulu, sekitar tahun 2010, dia sering sekali nge-tag tulisan-tulisannya di FB. Dari tulisan-tulisan bernada sedikit 'keras', hingga puisi-puisi romantis, cerita pendek yang manis. Semoga suatu saat nanti, dia kembali menulis.

Lalu, apa hubungannya foto cendawan liar itu sama tulisan ini ? Hahaha, kurang tahu juga ya, kira-kira nyambung apa nggak ?

51 komentar :

  1. Hanya bu Dey yang tau ada hubungan apa antara cendawan liar dan tulisan. Hmmmm....
    #lagi musim kepo nih bu Dey... wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang saya tahu, saya pengen nulis ini dan majang foto itu, hehehe ..

      Hadeuh, dimana2 kepo .. :D

      Hapus
  2. Soal menulis memang sering dibilang untuk jadi sarana menuju keabadian. *halah*
    Kalo ada teeen yang biasa menulis trus berhenti gitu kadang suka kangen ya Teh Dey ama tulisannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. jadi, teruslah menulis agar tetap abadi ..*lho ..

      iya, apalagi kalau tulisan2nya itu enak dibaca.

      Hapus
  3. Balasan
    1. mungkin .. atau, kurang tau juga deh .. hehe

      Hapus
  4. Ehem..ini postingan beragam makna, tentang seseorang dan gambar foto yang ciamik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. cari maknanya sendiri2 aja ya .. hehe
      Nuhun kang.

      Hapus
  5. Ceritanya seperti kisah perjalanan ngeblog qt aja. Spt Dc, banyak teman2 blog lama yang sudah tak tau ntah kemana.. bahkan blognya saja sudah terhapus padahal pengen membaca tulisan2nya lg.
    btw.. fotonya keren! terlihat seolah dia sedang menanti teman buat tumbuh besar bersama, ya dia sedang seorang diri dan bertapa *hahaha..ngarang*

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, bener, banyak temen2 blog yang seperti itu.
      Tapi temen yg sy maksud, memang biasa menulis untuk media lokal & beberapa buku.

      Nah, bisa nih dijadiin kontes menulis cerita berdasarkan foto :D

      Hapus
  6. Aku juga punya seorang teman blogger yang suka nulis puisi dan kadang menulis dengan bahasa yang 'sarkasme'...... tapi kini dia juga menghilang walau sesekali masih juga nulis di blog. Saat aku terakhir meninggalkan komen di blognya, sampai sekarang pun dia tak kunjung datang kembali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. banyak alasan untuk itu ya mbak, yang kadang alasan yang hanya bisa disimpan sendiri.

      Hapus
  7. mungkin ada bu Dey.. sebuah pertanyaan Kapan kamu muncul lagi bak cendawan di musim penghujan hahaha.. #sok nyambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, bisa .. bisa, nyambung kok.

      Hapus
  8. Poto itu menuliskan berharap si penulis yg vakum bisa tumbuh lagi seperti jamur.

    hhihi..ngasal bgt, ya bu :)

    BalasHapus
  9. disambung-sambungin aja deh kalau gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. suka-suka yang baca & yang ngeliatnya aja deh .. :D

      Hapus
  10. mungkin maknanya bakat menulis yg mulai menjamur :D

    BalasHapus
  11. Saya kira tadi akan membaca sebuah cerpen atau cerber gitu Mba... secara kata-kata diawalnya saja sudha bikin penasaran... :)

    btw, untuk gambar sama tulisan nyambung klo menurut saya Mba Dey, dimana inspirasi itu bisa datang dari mana saja untuk tetap menulis, seperti cendawan liar yang bisa tumbuh dicelah bebatuan yang keras *sok tahu... hihihihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, maunya sih bisa bikin fiksi, tapi cuma bisa segitu doang :D.

      ah, iya ya ... nyambung juga.

      Hapus
  12. cendawan itu biasanya penanda ketika musims emi hendak terbit, mula mula cendawan akan menyembul.... dan mengabarkan dunia bahwa musim semi sebentar lagi datang..

    mungkin itu sebuah doa agar cendawan inis egera menyembul...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooo, gitu ya, baru tau kalo cendawan adalah pertanda musim semi.

      amin ..

      Hapus
  13. bersyukur de bisa konek ama mbak Dey di FB. Status2 mbak Dey di FB itu keren2 banget. Pujangga abesss.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh, pujangga dari mana Dhe. Status2 gak jelas itu sih, hehe.
      Aku juga bersyukur banget akhirnya bisa kenal dengan Dhe, yang bertahun2 cuma baca tulisan2nya tanpa berani nyapa :)

      Hapus
  14. macro nya KEREEENNN!!!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih ... hasil beberapa kali jepretan, yg bagus cuma satu,hehe

      Hapus
  15. fotonya cakeppp...putih...profilnya juga putihhhhhh

    BalasHapus
  16. ada hubungannya kok mbk, cendawannya terpenjara oleh tanah beton hihihi....

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak asik dong kalo terpenjara :D

      Hapus
  17. Amieen buat temennya bunda itu ya :)

    BalasHapus
  18. menulis pun ada masa hibernasi. biarkan saja, yang penting beri semangat ^_^

    BalasHapus
  19. hmmm.. apa ya hubungannya. Asli lagi lemot nih mbak. Gak bs ngehubungin cendawan sm ceritanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha, saya juga ngga tau kok..

      Hapus
  20. enaknya jamur kayak gitu dibikin oseng-oseng, bu...

    baiklah, ga nyambung yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hadeuhhhh, itu jamur liar, yang kecil2, tingginya sekitar 1 cm-an.

      Hapus
  21. hubungannya mungkin biarpun kecil tapi jamur itu ada teh di dunia..lebih mlenceng lagi ya malahan :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, boleh deh buat Nia .. :D

      Hapus
  22. Hubungannya mungkin biarpun kecil, tapi bentuk cendawan seolah memayungi jiwa kita.. ciehh bahasanya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. memanyungi jiwa yang hampa ..hehe

      Hapus
  23. hihihi... disambung2in aja deh..... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. disambungin pakai tali ya mbak .. :D

      Hapus
  24. Semoga. ....semoga kerinduan Teh Dey atas karya wujud energi sahabat terobati oleh energi cendawan yang tumbuh dari kayu lapuk. Fotonya kereeen Teh. Salam

    BalasHapus
  25. Jamurnya cantik, bu Dey :)
    Semoga penulis2 muda smakin menjamur ya bu. Hehe..

    Salam hangat,
    Pengeja Langit ^_^

    BalasHapus
  26. Menulis dengan konsisten itu memang sulit, butuh motivasi keras.

    BalasHapus