Kamis, 02 Agustus 2012

Sepotong Senja untuk Pacarku

Foto diambil dari halaman depan rumah.

 
Kukirimkan sepotong senja untukmu Alina, bukan kata-kata cinta. 
Kukirimkan padamu sepotong senja yang lembut dengan langit kemerah-merahan yang nyata dan betul-betul ada dalam keadaan yang sama seperti ketika aku mengambilnya saat matahari hampir tenggelam ke balik cakrawala.


Sepotong Senja untuk Pacarku 
- Seno Gumira Ajidarma -


45 komentar :

  1. fotonya cantik sekali ibu...:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mami Zidane ... baru sekali ini bisa motret senja dari halaman rumah.

      Hapus
  2. Ish...kirain puisinya Ibu :P
    fotonya cantiiikk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, jauh atuh, manalah bisa saya bikin tulisan sekeren tulisannya SGA ..

      Hapus
  3. itu bulan atau matahari???

    matahari ya Tante??

    BalasHapus
  4. ibu, fotonya kereeen
    pasti kamera bagus ya? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. photoshop yg keren, heheh ..
      kamera prosumer bu, fuji film finepix

      Hapus
  5. fotonya keren mbak...
    asli tanpa editan kan yah??? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. warna jingga nya saya pertegas pakai photoshop .. :)

      Hapus
  6. Subhanallah, indah sekali! Tepatnya ini diambil jam berapa, Bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekitar jam 5 sore kayaknya Bi, tapi warna jingganya gak persis seperti itu. Aslinya agak kuning gitu ..

      Hapus
  7. Ibu dari halaman depan bisa ada pemandangan indah kayak gitu...subhanallah

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru sekali ini mbak, biasanya kalau mau liat matahari terbenam, harus lari dulu ke pinggir jalan raya yg letaknya lebih tinggi dari halaman rumah.

      Hapus
  8. wow ... suka foto matahrinya mbak
    beruntung sekali ya bisa melihat langsung keindahan itu di depan rumah

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak sebagus foto mbak Ely, ini ada sedikit editan pakai photoshop ..

      Hapus
  9. Fotonya keren banget....:). ndak perlu pergi jauh dr rumah buat melihat senja ya bu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru sekali ini mbak bisa liat langit senja yg bagus buat dipotret, biasanya susah ..

      Hapus
  10. Kenapa tidak semua senja aja dikasih buk, kok harus sepotong?hehe

    Salam kenal, kunjungan perdana+follow.klo berkenan follow balik ya buk,makasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang sepotong lagi buat disimpan saya .. hehehe
      salam kenal juga ..

      Hapus
  11. wew... senjanya keren Mam...
    orang bandung ya mam???

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, saya orang Bandung .. :)

      Hapus
  12. teh, hasil jepretannya ciamik! dari fotonya tampak hangat gitu suasananya, tp aslinya dingiiin banget ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bandung emang lagi dingin akhir2 ini ya ..

      Hapus
  13. subhanallah mbak...bagus bener... hebat juga nih yang motret...mbak dey ya....siiippp

    BalasHapus
    Balasan
    1. yang hebat itu photoshop-nya mbak, hehehe ...
      aslinya ngg sedramatis itu kok ..

      Hapus
  14. heee keren...
    jadi pengen punya pacar :D

    BalasHapus
  15. Fotonya keren, mbak Dey yang moto? Bagus mbak pas sama puisinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. foto aslinya ngga sebagus ini kok mbak .. warna aslinya ngga se-jingga ini.

      Hapus
  16. berbagi kata kata motivasi gan
    Lebih mudah untuk melawan ribuan orang bersenjata lengkap dibandingkan melawan kesombongan diri sendiri.
    semoga bermanfaat dapat di terima dan salam kenal ya gan :D , ku tunggu kunjungan baliknya :D

    BalasHapus
  17. Hohoho...posting kita sama-sama ada fotonya, Dey...kren ah, cocok buat diberikan pada laki-laki tercinta yang Dey punya :D

    BalasHapus
  18. andai saya yang bikin posting ini, mungkin judulnya akan saya ganti "Sepotong senja untuk Marpuah" :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkkwkw... ayo atuh di kejar marpuahnya...

      btw, fotonya cantik bgt mbak dey.. subhanallah..

      Hapus
    2. hahahaha, bener kata bunda ke2nai, kejar dong marpuah-nya, biar bisa dikasih sepotong senja ..

      Hapus
  19. senja yang teduh bun. Punten baru bisa mampir lagi nih ,kumaha damang?

    BalasHapus