Rabu, 06 Juni 2012

20 Ribu Rupiah

Jangan pernah meremehkan nilai uang yang kita anggap kecil. Karena untuk orang lain, bisa jadi nilai segitu sangat besar artinya.

Tiba-tiba terlintas kalimat itu dan di jadikan status di FB beberapa waktu lalu.

Ada teman main Fauzan di rumah, seumuran, sama-sama kelas 1 SD tapi beda sekolah. Dia perempuan. Sejak kecil memang sering main dengan teman-teman yang lain di halaman rumah. Ibunya anak itu adalah teman ibu juga. Sudah meninggal beberapa bulan yang lalu karena TBC paru yang sudah di idapnya sejak lama. Sementara ayahnya tinggal di kota dan jarang datang menengok.

Dia di urus oleh neneknya yang hanya berjualan kupat tahu. Padahal si nenek juga harus menghidupi kakaknya anak ini yang masih SMP. Memang sih, mereka tinggal berdekatan dengan kerabat yang lain. Tapi mereka-pun mempunya penghasilan yang hanya cukup untuk menghidupi keluarganya masing-masing.

Kemarin ibu membelikan dia sesuatu yang harganya kurang dari Rp 20.000,-.  Tadi ibu bertemu dengan neneknya. Si nenek berulang kali mengucap kata terima kasih dan mendoakan yang baik-baik untuk Fauzan. Karena memang barang itu sudah selalu diminta oleh cucunya, karena untuk keperluan sekolah. Tapi si nenek belum bisa membelikan.

Ibu di ingatkan kembali dengan kalimat itu yang di jadikan status di FB itu.

Kalau di Parongpong, uang sebesar itu masih cukup untuk beli 6 bungkus kupat tahu. Dan 20 ribu rupiah juga adalah upah yang rata-rata yang diterima para buruh perempuan yang kerja di kebun selama setengah hari.  Nilai itu sangat besar artinya buat mereka.

Tapi di kota, mungkin uang Rp 20.000,- hanya untuk sekali makan saja. Satu porsi Mie Baso Akung saja harganya sekarang sudah Rp 24.000,-.

Jadi, bersyukur yuk ... !

48 komentar :

  1. iya betul sekali tuh... sekarang kalau di jakarta 20 ribu itu bisa dibilang untuk sekali makan...

    tapi ditempat lain mungkin banyak gunanya.. setuju harus bersyukur.

    jadi kita juga tidak boleh protes ya.. kalau nanti BLT dibagikan mungkin sangat dibutuhkan buat orang orang yang benar benar tidak mampu...

    lebih bagus bensin tidak naik tapi ada BLT ya ga...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. asal BLT tepat sasaran aja ... :)

      Hapus
  2. Terkadang makan siang di kantor -yg cuma nasi padang/warteg itu- jg harganya 20 ribu bu.. memang harus banyak bersyukur ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pastilah, di kota harga segitu mah wajar ya...

      Hapus
  3. Terimakasih mbak sudah diingatkan ^_^

    Mdh2an anak2 kita anak2 yang bersyukur kelak...

    BalasHapus
  4. Indahnya berbagi! Semoga yang Rp 20.000,- barakallah!!!

    BalasHapus
  5. murah ya bun kupat tahunya 3000, dicikampek aja harganya 6000. duih jadi kangen kupat tahu dibekasi gak ada yg enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau beli di kampung2 sih, masih ada yg 3000/porsi. Tapi kalau di tempat wisatanya mah, sama aja .. awis ..

      Hapus
  6. iya betul mbak... Mengingatkan sy utk sellau bersyukur.. Thx ya..

    Btw, kupat tahu itu udah khasnya Bdg juga ya.. Kl ke Bdg sy juga suka cari kupat tahu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama2 ..

      Iyah, kupat tahu emang khas Bandung. Di mana2 ada kayaknya ..

      Hapus
  7. Betul mbak...bukan pelit atau apa, sekecil apa nilai uang itu memberi nilai yang berbeda, jadi mari kita bersyukur mbak yach

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersyukur juga bikin kita gak senewen Bli .. hehe

      Hapus
  8. di sini akhirnya kita bener2 concern bu..
    uang 1 baht aja diitung, pdhal kl di ina kan 1000 aja ngegeletak dimana-mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau jauh dari negeri sendiri, mulai berasa ya ...

      Hapus
  9. Subhanallaah. . .

    semoga kita termasuk golongan orang yang sering bersyukur dan berbagi ya, Bu Dey?
    karena berbagi seberapapun itu, buat mereka sangat berarti.

    Berbagi selamanya tidak akan pernah rugi. . . ^_*

    BalasHapus
  10. Bener banget bu, jangan meremehkan sebuah nilai, walau sekecil apapun. Walau mungkin bagi kita nilainya tak seberapa, tapi dia akan sangat berarti bagi orang lainnya.
    Bagiku, 20 ribu itu nilai sangat berarti lho mba... bisa untuk sekali makan siang di kantor tuh...

    trims telah mengingatkan kembali bu Dey..... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. 20 rb buat saya, bisa buat belanja lauk sehari untuk serumah ... :D

      Hapus
  11. Di Bogor ada seorang ibu yang hanya bisa meraup 1.500 (seribu lima ratus rupiah) dengan cara memetik daun genjer dan menjualnya kepada para tetangga. Memang kita sekarang hidup di dunia yang paradoks, teh. Di suatu tempat uang sebesar Rp300.000, misalnya, bisa dipergunakan untuk biaya hidup sebulan--atau uang sewa kontrakan selama dua bulan. Sementara di tempat lain, uang sebesar itu baru cukup untuk layanan di sebuah salon untuk pijat atau merias diri. Wow, inilaah dunia kita kini. Akhirnya, memang mungkin terdengar klise, tapi bersyukur adalah pintu yang harus kita masuki. Berapa pun jumlah uang yang kita miliki, yuk bersyukur--dengan membelanjakannya secara arif juga tak lupa meringankan beban orang lain. Terima kasih sudah diingatkan! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju mas, membelanjakan secara arif tanpa melupakan beban orang lain.

      Sama2 mas, postingan untuk mengingatkan diri sendiri juga kok ..

      Hapus
  12. Mak Srini kalau tak kasih uang 5 rb doanya panjang banget lho nduk. Maklum uang segitu sudah dapat nasi pecel dua bungkus.
    Mari sedekah
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju Pakdhe--Mari sedekah! Sedekah bikin hidup makin berkah.

      Hapus
    2. @Pakdhe, sip Pakdhe, bersedekah itu indah ...

      Hapus
  13. setuju bgt mb dey..intinya memang hrs trs bersyukur ya.. 20rb bgku uang yg byk mb.. bs beli air mineral 1 galon & 1/2kg telur ayam #naluri ibu2..hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, ibu2 itu sama. Uang 20 rb masih bisa buat beli sesuatu yg bisa dipake orang serumah ...

      Hapus
  14. bener bu dey, uang 20 ribu ituh bener2 penting apah lagi disaat ndak punya duit tanggal tua, eeh di sini 20 ribu mah bisa beli bandeng presto dapet 5 buah bandeng ndak gede :D enak lho bu dey :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bandeng presto ? mauuuu ...

      Hapus
  15. iya Bu Dey :(
    saya abis dari kampung juga rasanya kok miris yah
    rasanya di sini mbuang uang buat makan itu kok jadi borosssssss bener.
    tapi yaaah itu deh, jangan lupa bersyukur, itu intinya kan.

    makasi udah diingetken ya bu dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya baca postingan mbak niq yg sarapan di medan, masih murah ya kalau di daerah ... di kota mana bisa.

      Hapus
  16. Iya memang ya teh, kita kadang remeh sama nilai uang yang di mata kita kecil, padahal bagi orang lain, uang segitu besar sekali nilainya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup, jangankan 20 rb, uang 100 rupiah atau 200 rupiah sangat berarti buat pengemis.

      Hapus
  17. what...?
    baso akung 24 rb ?
    baru tau aq teh
    blm pernah kesonoh
    hehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, saya juga jarang. Itu harga terakhir sy kesana, beberapa bulan yg lalu.

      Hapus
  18. iya bu...
    semoga kita selalu bersyukur apa yg kita punya...:)

    BalasHapus
  19. 20 ribu, nilai yang masih sangat besar ya BBu buat anak kelas 1 SD.

    Selalu bersyukur membuat kita lebih bahagiaaa ya BU :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. 20 rb buat Fauzan bisa untuk uang saku ke sekolah selama 10 hari, hehehe ....

      Hapus
  20. di jogja 20.000 masih bernilai juga, lumayan buat beli gorengan bisa cukup dimakan berame-rame seluruh anggota keluarga buat temen teh atau kopi ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mbak, disini masih ada gorengan yang harganya 500 rupiah/buah.

      Hapus
  21. huwaaaahhh,, merebes mili nih mata bu....
    kisah dari ibu ini mengajarkan tentang bagaimana memaknai bersyukur atas nikmat Allah SWT.

    Semoga kita bisa memaknai syukur, bukan hanya dengan ucapan, tpi lebih meningkat sdikit yaitu memulai dg tindakan.
    trimakasih bu telah mengingatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. siapin sapu tangan buat yg mbrebes mili, hehehe ...
      Amin ..amin, saling mengingatkan aja mas ...

      Hapus
  22. sy benar2 terharu membaca artikelnya... hampir meneteskan air mata... entah krna merasakan kesulitan si nenek ato sekedar terharu krna mendengr si nenek terus mengucapkan terimksih...

    -salut-

    bu klo ada wktu senggang mampir ke blog sy yah..,,di Follow jg boleh, bersyukur malah... Blog ibu sdh sy follow *117*.. Pengen jalin silatrahmi n keakraban sesama blogger... trimksih :)

    slam kenal

    catatan si chumhienk

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal kembali, makasih ya udah berkunjung ..

      Hapus
  23. Suka deh postingan ini. Makasih udah ngingetin yaaa

    BalasHapus