Sabtu, 05 November 2011

Selalu ada kenangan

Kebagian juga ngerjain PR ya .. duh, Mama Ina, udah emak2 gini masih di kasih PR Sejarah, mudah-mudahaan masih bisa mengingat memori dengan baik.

Ibu masuk SD taun 1979 (banyak yang belon lahir ya ...), lulus taun 85. Pertama di SD Inpres Kancah gak jauh dari rumah. Sebenernya gak niat di masukin ke SD ini, tapi waktu daftar di SD Sangkuriang (milik yayasan Persit), ibu ditolak, dengan alasan umur kurang. Padahal beberapa teman yang umurnya di bawah ibu diterima. Si Mbah pundung, akhirnya masuklah ibu di SD Inpres. Itupun gak lama, cuma 3 bulan. Terus pindah ke SDN 01 pagi Pondok Bambu (langsung pindah ke Jakarta), gak lama juga, cuma sampe kelas 2. Kelas 3 balik lagi ke Parongpong, masuk SD Sangkuriang yang asalnya di tolak itu. Wew ah ... prestasi ibu juga gak kalah ama yang lain. Meski gak pernah dapet ranking 1, tapi pernah ngerasain dapet rangking 2 waktu kelas 4 SD. Pokoknya mah, gak lepas dari 6 besar deh.


Dulu aktif juga di Pramuka, hampir tiap minggu berkemah di padang rumput yang kita lewatin waktu tea walk kemarin. Sering ikut lomba-lombanya juga, tapi beregu dan sering menang lho. Emang sih pada saat itu, SD Sangkuring sebagai SD paling top deh se-Parongpong.
 
Ok, saatnya ngerjain PR (jawabannya selama ibu di SD Sangkuriang aja ya, soalnya kenangan di 2 SD yang lain banyak lupanya) 

1. Guru favorit, 
hmmm ....  sapa ya, Pak Purwito, guru waktu kelas 6,  enakeun kalo ngajar & gak pernah marah. Sampe sekarang Pak Pur masih ngajar lho, dan sering ketemu karena Fauzan sekolah di tempat yang sama.

2. Guru killer, 
hampir sebagian guru di SD Sangkuriang killer semua .. hahahaha, secara gitu yah, sekolah milik tentara, guru-gurunya banyak tentara juga atau istri tentara, yang disiplin tinggi. Yang bukan tentarapun, jadi kebawa disiplin. Yang ibu inget,  Pak Misran, pernah lho karena marah dengan salah seorang murid, nendang papan tulis sampe roboh. Dulu kan papan tulis kayu yang masih pake kapur buat nulisnya, trus bukan ditempel di tembok tapi disanggah pake kayu juga. Dan tau gak sih, sekarang Pak Misran sering maen ke rumah, karena emang salah satu sahabat Mbah-nya Fauzan jaman tentara. Sebenernya semua guru baik kok, cuma ya itu, terkesan galak karena disiplin banget. (sssttttt, waktu nulis ini, Pak Misran sedang ngobrol sama Mbah lho di luar ... hihihi, piss ...)

eh, ibu pernah dilempar kapur sama guru agama, hiks ... katanya ibu gak merhatiin waktu beliau ngejelasin, padahal ngga, ibu tetep denger, tapi mata ibu ngeliatin temen lain yg iseng.

3. Temen bolos, 
mana berani bolos, semua guru kenal sama Mbah, lagian juga mau kabur kemana, pasti ketauan, karena tinggal di kampung, orang-orang pada tau ibu anak siapa. Dan gak ada alasan juga sih buat  bolos.

4. Temen berantem, 
gak ada ..  adanya juga temen yang ngeledekin ibu, karena ibu anak tukang tempe.  Namanya juga anak kecil, suka sakit hati aja diledekin. Pengen nangis, tapi gak berani ngadu ke orang tua. Coba sekarang diledek ya, ibu malah bangga. Karena tempe itulah, anak-anak Mbah bisa seperti sekarang.
Sejak pensiun, Mbah punya profesi tambahan menjadi pembuat & penjual tempe. Satu2nya pembuat tempe di Parongpong pada saat itu. Tempe buatan Mbah enak lho ... tapi sejak taun 90, Mbah berhenti dengan profesi itu. Udah sepuh & anak-anaknya juga udah besar.

Satu lagi, kan ibu termasuk anak pindahan nih pas kelas 3, ternyata ada anak kelas 6 yang naksir ibu. Hadeuhhh, sebellll banget, soalnya ibu jadi suka disorakin sama anak-anak kelas 6. Hahahaha ....

Ah, sebenernya ada satu kejadian di SD  Sangkuriang yang sampai saat ini masih membekas dan membuat luka hati. Tapi biarlah, baik dan buruk dimana-mana selalu ada.

5. Jajanan makanan/minuman favorit, 
CILOK ! weitssss, sampe dibela-belain antri. Mang penjualnya emang cuma satu. Kan di wadahin mangkok plastik gitu kalo beli, karena mangkok terbatas, musti nunggu temen lain selesai makan, baru bisa makan.
Ibu inget, dikasih uang saku Rp 25,-. Buat di tabungin Rp 10,-, dijajanin cilok Rp 10, sisanya Rp 5,- buat jajan permen yang bikin langit-langit perih. Permen apaan tuh namanya ...
Suka juga jajan kerupuk yang dimakan bareng mentimun. Sedap banget kalo makan ini.

6. Jajan mainan favorit, 
duh .. lupa, kayaknya jarang jajan mainan deh. Soalnya Mbah suka marah kalo ibu jajan mainan. Yang ada suka beli permen endog cakcak (itu lho permen yang bulet kecil, berwarna warni), trus di dalemnya ada kertas dengan no undian. Hadiahnya mainan.

7. Sepatu favorit, 
merk BATA warna item .. hihihi, hampir sama ya pada jaman itu, merk BATA udah bagus, apalagi buat ibu yang sekolah di kampung.

8. Tas favorit, 
tas selempang, merknya gak jelas, karena cuma beli dipasar. Jarang ganti tas, malah sampe resletingnya udah rusakpun, tetep dipake. Gak mampu beli baru .. huhuhu.

Huahhhh, lega rasanya, bisa juga ngerjain PR.

PR-nya harus di lempar ke lain ya, hmm .. milih siapa nih yang belum dapet :
1. Mama Raja
2. Umi Hanuun
3. Umi Nabil
4. Ibu Ikhsan
5. Sarah

Ibu pilih perempuan semua, soalnya laki-laki mah suka males ngerjain PR, hihihihi.

Beberapa tahun kebelakang, SD Sangkuriang berganti nama jadi SD Kartika. Sepertinya kebijakan dari pimpinan, semua sekolah milik yayasan Persit berubah memakai nama Kartika.

Fauzan pun akhirnya ibu sekolahkan di situ. Tapi letak sekolahnya sekarang pindah, didalam komplek kavaleri. Dulu mah di pinggir jalan raya, seberangnya komplek.
Bangunan yang sekarang lebih bagus, lebih rindang, dengan fasilitas yang cukup baik. Tapi satu nih yang ibu sayangkan, sekarang disiplinnya berkurang jauh. Meski prestasi sekolahnya tetap gak berubah sih.

Ini tampak depan SD yang sekarang ... kalo yang dulu mah gak punya fotonya.

O iya, Selamat merayakan hari Raya Idul Adha ya ... semoga ibadah yang kita lakukan di iringi niat ikhlas. Amin.

40 komentar :

  1. Senang ya masih tinggal di tempat yang sama sejak kecil. Senang banget deh baca cerita SD , biarpun tema ini lagi ramai2 nya ya. Tak ada cerita yang membosankan.
    Sekolahnya Fauzan enak banget, ngademin gitu deh.
    Btw, umur kita beda 9 tahun bu

    BalasHapus
  2. Wah jangan-jagan Pak Mirsan baca postingan ini, kira-kira beliau marah nggak ya? Atau malah senyum2 sendiri. hehhee. Selalu ada kenangan indah ya bu

    BalasHapus
  3. Lulus SD tahun 85, Dey?
    Di tahun yang sama saya malah udah jadi mahasiswa...hehehe, diem-diem aja ya!

    Iya, sama...saya juga mengucapkan Selamat Idul Adha, smoga kita semua selalu ada dalam lindungan-Nya.
    Amin.

    BalasHapus
  4. Dari ceritanya memang tergambar dirimu siswi baik2 teh, hihi...ga ada kesempatan buat nakal ya coz takut dilaporin;)
    I know and pernah ngerasain juga itu ENDOG CAKCAK teteh, hihihi...

    Haduh sakit dilempar PR sama Ibunya Fauzan nih;) makasih ya teh...

    BalasHapus
  5. keren banget SD nya...
    asri kayaknya
    dan bikin nyaman

    BalasHapus
  6. waduhhh ... mendengar kata cilok.. langung terbayang2 masa sekolah dulu :)

    BalasHapus
  7. Sepatu bata warna item yah? wah, selera kita sama, mba. hehe.. dulu selalu pilih sepatu merk itu, lebih awet dipake. :D *ups, kok promosi* :D

    BalasHapus
  8. aku juga tau telur cicak..haha

    BalasHapus
  9. Wah Pak Pur masih aktif ngajar ? berarti beliau sudah sepuh.

    Sangkuriang jadi nama SD, langsung bayanngan saya teringat kawah Tangkuban Perahu

    BalasHapus
  10. Wah suka sekali dg lokasi sekolahnya mbak... adem banget sepertinya. Aku pasti kerasan banget tuh sekolah disana :)

    BalasHapus
  11. SDku juga milik Persit, mbak. tapi gurunya gak ada yg killer tuh. Semuanya baik... Aku juga paling suka dg guru kelas 6 :)

    BalasHapus
  12. Kalo saya dl yg pake bata cm anak orang kaya lho bu dey
    Hihi

    BalasHapus
  13. jangan-jangan sekolahnya fauzan sekolah yang sama sama ibunya ya bun ,
    hiks ada cilok disebut lagi makin mupeng :(

    BalasHapus
  14. uwoww,, asyik cerita masa lalu... kenangan yg tak kan terlupakan. kereen. ;)

    BalasHapus
  15. wah, ibu dan anak SDnya sama, ya. kalau aku SMA yg sama dengan dengan ibu, hehehe.

    BalasHapus
  16. wah, pe ernya meluas kemana2

    BalasHapus
  17. jadi mba dhe lahir tahun berapa ya? itung-itung dulu :p bahahaaa.

    BalasHapus
  18. Ealaaahh...padahal tadi aku baru aja dari tempat mbak Lidya, ketawa2 baca cerita masa SD-nya, trus ketawa2 juga di sini baca cerita mbak Dey..ternyataa...aku kebagian pe-ernya juga, hihihihi...

    Keknya memang sepatu Bata tuh sepatu favorit jaman dulu ya mbak, kalo sekarang mungkin makin jarang ya anak2 sekolah pake Bata gitu :D

    BalasHapus
  19. SD nya teh dey sama Aa Fauzan samaan..
    Enak banget Asri dengan bekron Gunung Tangkuban perahu..
    Makin betah belajar tuh...

    BalasHapus
  20. hahaha dpt PR juga dr bu dey, moga2 bisa dikerjakan dg baik deh :D

    SD nya adem bgt deh bu, jd pengen mampir.....

    BalasHapus
  21. oh ada PR segala tho, kok makanan favoritnya sama dengan saya yaaa.
    saya dulu takut berantem lho.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  22. wew 26thn yg lalu yaa Mbak, saya saja belum lahir, xixiix tapi masih inget aja y Mbak ama kisah2 SDnya.

    Fauzan pun sekarang sekolah disitu? bener2 sekolah yg penuh sejarah ini :D

    BalasHapus
  23. wah sekolah SDnya enak banget yach mom...sejuk begitu...lapangannya juga luas....klo sekolah aku ngga ada lapangannya makanya ngga pernah ada upacara bendera hihih......

    mksh yach mom udah dikerjain PRnya...nilainya cepek ehhehe

    BalasHapus
  24. lagi musim ngerjakan PR ya :)

    btw, foto SD nya bagus sekali ya dgn latar belakang gunung

    BalasHapus
  25. kok aku jadi tertarik dengan photonya nya...

    BalasHapus
  26. aih Pak Misran masih galak nggak Bu sampe skrg? hihihi... kalo nendang papan tulis kayaknya bukan disiplin deh Bu... hmm... aku pernah punya teman SMP yang melakukan kesalahan, trus dia dipukuli dengan balok kayu, aduh kan itu sakit banget.... sepertinya guru itu hanya melampiaskan emosi saja... entahlah...

    ternyata kemarin teawalk di tempat dulu berkemah ya... wew... bu Dey sekalian nostalgia dong... senangnya... ^_^

    BalasHapus
  27. Hihi... paling malu kalo disorakin gara-gara dijodoh2in teman ya mbak. Tapi itu sih program wajib anak sd. xixixi....
    Ga ada yang meneruskan usaha pembuatan tenpe lagi, ya mbak? Sayang sekali.... Lumayan tuh buat kegiatan rumah ibu2 rumah tangga.

    BalasHapus
  28. asri pisan lingkungan sekolahna..ngebuat betah atuh itu mah. belajar pun akan lebih riang meski disiplinnya tinggi. aku juga suka CILOK teh waktu SD, hehe.

    BalasHapus
  29. Lho Ibu sekolah di SDN Pondok Bambu? rumah mertua saya di Pondok Bambu loh Bu, tepatnya di jalan Betung 4, ah mungkin Ibu gak ingat ya.. :)

    BalasHapus
  30. Ibuuuu...lucu ih Fauzan skrg sekolah di SD ibu dulu :D

    jadi hoyong cilok...

    BalasHapus
  31. Halaman sekolahnya luas juga ya Mba. Halaman sekolah SD saya tidak seluas itu.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus
  32. wah PR-nya dah dikerjakan yah mbak, saya blom ada waktu nieh..semoga bisa secepatnya posting..
    kenangan di SD yang tidak akan pernah dilupakan yah dengan suka dukanya..:)
    happy ied mubarok yah mbak, semoga semangat idul adha selalu ada pada diri kita, dan semoga kita selalu diberi kesehatan dan umur panjang sehingga bisa bertemu dengan idul qurban tahun depan *amien

    BalasHapus
  33. Kerupuk yang dimakan dengan mentimun? Aku jadi penasaran, Mbak. Apa rasanya ya? heheh...

    BalasHapus
  34. wah ternyata fauzan sekolah di SD yang sama dengan ibuna ya?? seru juga tuh...

    eh, aku kelempar PR juga to? yup segera dikerjakan hehe..

    BalasHapus
  35. OOT: :P
    Bu maaf suamiku nanya, rumah di Cendani itu apa dekat dengan rumah Bu Bambang ? kok sepertinya dia kenal dengan Ibu.. barangkali aja teman sekelasnya :)

    BalasHapus
  36. Bun kalau gurunya killer semua, kebayang tuch setiap mata pelajaran pasti berdoa moga aja gurunya gak masuk....hehehheh

    BalasHapus
  37. ndog cecak ibu dey...
    sekarang msh ada jg kok...hehehe

    BalasHapus
  38. Saya ingin bicara mengenai masalah ...
    TAS ...
    hehehe

    Jaman saya duluuuu ...(thn 70 an)

    Yang namanya tas sekolah itu ... yang paling keren adalah ...
    Tas Echolac ...

    Ini tas koper ...
    Macam yang dibawa tukang kredit itu ...
    atau yang suka ditenteng tukang jualan batu akik ...

    hahahaha

    Salam saya Bu

    BalasHapus
  39. Kalau blogger, kira-kira siapa blogger favorit ibu? siapa pula blogger yang paling killer (koment-nya). :-0

    BalasHapus
  40. wah. kebagian PR dari ibu... maaf udah lama ngga BW. coz akhir2 ini abi sering keluar kota jadi Ummi ngungsi dulu ke rumah Nenek. Insya Allah dikerjakan ya bu...

    BalasHapus