Kamis, 29 September 2011

Wayang dari batang daun singkong

Mbah Kung-nya Fauzan punya kebiasaan, kalo cucu-cucunya dateng, selalu di bikinin mainan tradisional, salah satunya wayang-wayangan dari batang daun singkong. Ibu sampe sekarang gak bisa-bisa, selalu lupa cara buatnya. Nah, pas liburan lalu, si Mbah bikin lagi nih atas permintaan para cucu, sekalian aja ibu potret langkah-langkahnya. Buat pengingat ibu & bapak, atau  temen-temen mau bikin buat anak atau ponakan atau  bahkan cucunya ? Monggo ..

Maaf jika tutorialnya kurang jelas, lihat aja foto-fotonya ya ....


 1. Bersihkan batang daun singkong dari daunnya, lalu jemur di bawah terik matahari sampai layu. Maksudnya sih, supaya batang mudah dibentuk & tidak patah


 2. Setelah layu, ambil satu batang, lalu bentuk seperti ini 
(salah motret nih, kok yang jelas malah gambar sandalnya)


 3. Ambil satu lagi, lilitkan ke batang yang tadi hingga terbentuk seperti gambar di atas






 4. Lakukan langkah ke-3 tadi sebanyak beberapa kali, kelihatan kan bentuk hidung, muka & rambut


 5. Untuk badan dan tangannya gimana ? Hehehe, lihat gambar di atas aja ya, ibu gak bisa neranginnya.


 Ini kreasi bebas, sepupunya Fauzan yang bikin.


Nah, jadi deh ... wayang yang warna hijau itu (sebelah kiri), di buat dari batang tanaman lain, sejenis rumput. Memang gak harus pake batang daun singkong, bisa pakai jerami juga atau batang rumput yang agak keras. Tapi semuanya harus dijemur dulu ya .. supaya lentur.

Ibu juga pernah posting tentang wayang yang dibuat dari bunga kembang sepatu, bisa liat disini.

32 komentar :

  1. keren teh...pinteran mbahnya Fauzan. rasanya waktu kecil juga aku pernah bikin beginian#lupa-lupa inget;)

    BalasHapus
  2. hehehe itu sih mainanku waktu kecil
    ternyata masih ada yang bisa bikin juga ya..?
    thks ya, bisa membuka kenangan lama

    BalasHapus
  3. sama dengan Kang Rawin, itu mainan kita waktu kecil.
    Memang anak sekarang dengan jaman dulu beda banget dari segi kreatifitas. Jaman dulu pingin mainan ya buat sendiri, kalo sekarang cukup dengan cring uang, sudah dapet mainan

    BalasHapus
  4. baru liat bu aku wayang kek gini... kreatif pisan....

    BalasHapus
  5. kreatif bgt ya mbah kung nya Fauzan, semoga kelak ada yg mewarisi ide kreatifnya ini....

    BalasHapus
  6. Aku baru lihat sekali ini Mbak, keren euy...boleh nanti dicobain :)

    BalasHapus
  7. keren juga ternyata hasilnya,love,peace and gaul.

    BalasHapus
  8. wahhh mbaknya fauzan emang TOP.....tp kayaknya agak susah bikinnya mom..kayaknya harus kursus langsung nech heheh.......jd kalo ngga ngerti bisa langsung tanya2 dan dipraktekin

    BalasHapus
  9. woh kaya gitu yaaa buatnya... sayang anak kecil sekarang sukanya pada pergi ke warnet.

    BalasHapus
  10. wayangna dikasih nama cepot ya hehehe

    BalasHapus
  11. wihh teh sae hasil karyanya, hebat-hebat. di jualin gak tuh? sayang kan bisa jadi pemasukan tambahan tuh :D

    BalasHapus
  12. Kereeeeeeeennnnnn................

    BalasHapus
  13. mantapssss...
    sangat kreatif!
    saya juga pernah liat wayang yang terbuat dari botol bekas..jadi memanfaatkan limbah gitu lah!

    salam kenal!
    ;-)

    BalasHapus
  14. sett dahh, kreatif abis....
    singkongnya digoreng terus mita yah, hihihihi

    BalasHapus
  15. unik ya, aku belum pernah tuh, pernah baca siiih. di deket rumahku jarang ada pohon singkong

    BalasHapus
  16. 3 K = Kerajinan tangan yg Keren dan orangnya pasti Kreatif.. :D

    BalasHapus
  17. keren banget wayangnya Mbak.....
    sangat kreatif dan murah meriah lagi

    BalasHapus
  18. bagus yaa...
    Dija bikinin juga dong ...
    hehehehe

    BalasHapus
  19. huwaa...ga bisa ngikutin buat keknya bu, pabalieut kitu hihihihi... hebat ya mbah, dan pasti Fauzan en sepupu2 seneng bgt dibuatin wayang2an ini, ga ada yg juaaal :D

    BalasHapus
  20. meski sudah dianggap kuno, saya rasa maianan tradisional bisa mengarahkan anak untuk berkreasi.

    BalasHapus
  21. wauh aku ketinggalan kereta Harina..:)
    telat mengangkat jempol buat si Mbah Fauzan..bersyukur sekali Fauzan sempat mengalami pelajaran berharga ini..
    jempol deh Mbah..:)

    BalasHapus
  22. Kreatiiiiif banget, Dey...suka deh dengan jenis mainan yang terbuat dari bahan sederhana plus diciptakan sendiri...alangkah beruntungnya Fauzan!
    :D

    BalasHapus
  23. Mbah Kung nya Fauzan kreatif banget nih Bu...
    Posting ini aku save ya... utk pribadi,.,, sapa tau ntar mau coba2 juga bikin wayang dari batang daun singkong hehe

    thanks for sharing Bu Dey

    BalasHapus
  24. wah, dulu mah main batang daun singkong itu cuma dijadiin kalung2an...., bisa jadi wayang ya... baru tau..mbak, kreatif ya mainan jaman dulu

    BalasHapus
  25. Mbah Kungnya Fauzan kreatif banget ya.. saya aja diajarin Bapak saya bikin ketupat sudah seneng banget apalagi bikin wayang seperti ini..

    BalasHapus
  26. Artikelnya bagus bgt,makasih

    BalasHapus
  27. thank dan saya sarankan dengan videonya ya

    BalasHapus
  28. terimakasih admin, saya butuh ini buat tugas basa sunda

    BalasHapus
  29. Luar biasa, nampak sederhana namun...sangat membantu saya mengajar seni rupa tradisi.....terima kasih postingannya.....salut...!!!

    BalasHapus
  30. Sangat bagus dan kreatif, Ajukan saja mbak kepada Disdik untuk menyelenggarakan workshop untuk siswa-SD/SMP "Cara pembuatan wayang dari daun/batang singkong".

    BalasHapus