Kamis, 11 April 2019

Jalan Pagi Bikin Hepi

Jalan pagi bikin hepi. Gara-gara di candid suami pas menyentuh alam kemarin, trus dia komentar "Ibu ngagendutan". Waduhh, ternyata memang bener ya badan saya agak membengkak. Udah lama sih ngerasa, tapi cuek aja. Pas suami komen baru mikir. 

Bukan, bukan masalah penampilan menjadi gimana. Tapi saya panik karena badan gemuk bisa bikin penyakit lama menyapa,  penyakit itu namanya jantung koroner. Sudah sampai operasi bypass pula. Yang mana saya harus benar-benar menjaga kondisi tubuh, mengatur pola makan juga pola hidup. Diantaranya berat badan ngga boleh berlebih. Saya akui sih, saya udah lama banget ngga pernah jalan kaki kalau pagi hari. Padahal setelah operasi itu, dokter menyarankan saya untuk jalan kaki setiap hari minimal 30 menit sejauh 3 km. Waktu Fauzan masih SD, saya masih rajin jalan kaki. Dikarena lapangannya tepat di sebelah sekolah, jadi bisa sekalian mengantar dia sekolah. Fauzan kelas 1 SMP, masih rajin juga. Giliran Fauzan kelas 2 SMP, pelan-pelan mulai malas. Akhirnya sama sekali ngga pernah lagi jalan kaki. Selalu ada aja alasan sebagai pembenaran. Hadeuh ...

Hari Minggu kemarin akhirnya memutuskan untuk tidak malas. Berdua dengan suami saya ke lapangan. Cuaca pagi itu sedang cerah. Ternyata banyak juga yang sedang berolah raga, lumayan ramai.  


Suasana lapangannya adem, banyak pohon disekeliling. Dari sini bisa melihat gunung Tangkuban Parahu dengan jelas. Seharusnya beneran jalan pagi bikin hepi ya.

Beres jalan pagi, niatnya mau langsung pulang. Tapi kepikiran untuk ke pemakaman umum, mau nengok makamnya Bapak, Ibu dan adiknya Fauzan. Eh malah terus ke tempat penjual susu sapi murni yang ngga jauh dari pemakaman. Ke makamnya nanti aja balik beli susu, gitu kata suami saya. Yo wis, manut. O iya, penjual susu sapi ini adalah pengepul. Mereka mendapatkan susunya dari para peternak di sekitar. Biasanya dari pengepul baru nanti disetorkan ke pabrik-pabrik besar. Beberapa merk susu terkenal memakai susu sapi murni dari sini untuk produknya selain dari tempat lain. 


Susu sapi murni sudah dibungkus plastik. Satu bungkus itu berisi satu liter. Harganya tentu lebih murah dong. Susu sapi ini bisa langsung diminum kata penjualnya karena sudah dipasteurisasi. Tapi saya sih biasanya direbus lagi. Rebus sebentar sampai mendidih, jangan kelamaan. Dan merebus susu itu jangan ditinggal. Harus ditungguin. Karena saat mendidih bisa meluber kemana-mana, jadi kompornya harus langsung dimatiin. 



Selesai beli susu sapi, malah lanjut jalan ke atas, ke perkebunan teh. Jalannya searah sih dan udah ngga jauh. Itupun karena kami naik motor. Kalau jalan kaki pasti saya udah nyerah, karena matahari udah lumayan terik walau masih pukul 8 pagi. Ke perkebunan teh itu enaknya pukul 6 atau 7 pagi. Kalau di postingan sebelumnya, saya ke kebun teh hanya sampai pintu gerbang perkebunan lalu langsung pulang. Nah yang sekarang ini, lanjut ke atas. 

Saya pamerin foto-fotonya aja ya. Karena memang ke sini buat melihat pemandangan dari atas bukit.


Yang jauh di sana itu adalah asap dari kawah Kamojang - Garut. 



Jalan kenangan, kenapa saya sebut begitu karena ketika saya SD, saya bolak balik ke rumah teman di Sukawana lewat jalan ini. Bukan jalan utama, tapi jalanan kecil di tengah kebun teh. Menurun tapi di ujung sana akan bertemu tanjakan sebelum jalan raya. Dulu sih santai aja lewat sini, kalau sekarang baru lihat aja udah ngos-ngosan, hehehe.


Kelihatan ngga, ada yang berkemah dibawah sana. Lahan dibawah sana milik kesatuan kavaleri berkuda. Ada tempat buat outbondnya juga.




Bunga-bunga liar di perkebunan.

Nanti lagi mau jalan kaki aja seperti biasan ke atas sini, naik motor malah sakit badan dan deg-degan terus. Jalanan ngga mulus, banyak batu-batu besar. Harus hati-hati sekali mengendarai kendaraan kalau lewat sini. Jangan pakai mobil pendek sejenis sedan, mesin dibagian bawah mobil bisa terantuk batu. Begitu juga kalau pakai motor, pelan-pelan dan jaga keseimbangan agar tidak jatuh.

Jadi gimana, apa saya sudah rajin lagi olahraga ? Belum, huhuhu. Hari Senin sampai hari ini masih males aja rasanya, karena keburu ngerjain urusan rumah. Harus niat kuat banget dan lupakan rumah berantakan di pagi hari biar jalan pagi bikin hepi. Yuk temenin saya jalan pagi lagi.

6 komentar :

  1. Aku baca ini jadi ingat, iya aku juga mulai malas lagi, Mbak, jalan kaki. Padahal manfaatnya luar biasa. Biasanya aku habis jamaah subuh langsung blabas jalan kaki. Sekarang? Malas. Semoga besok pagi bisa mulai lagi.

    Ehm, itu tuh, fotonya bikin ngiler ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk..yuk jalan bareng biar ngga males. Bareng dalam angan, kau di sana aku di sini, hehehe.
      Ayo sini kalau ngiler.

      Hapus
  2. maauuu bu jalan kaki..., barengan momennya aja ..
    yuk saling kasih semangat, supaya sama2 sehat, akupun udah gondut banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asikk, ditemenin Mbak Monda. Hayulah, semangat sehat bareng2

      Hapus
  3. Teteeeh...pemandangannya cakep bangeeet.... Mudah2an suatu saat bisa menemani Teh Dey jalan2 di sini.. Aamiin .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih, Mbak Mechta belum sampai Parongpong. Kapan dong ..

      Hapus