Senin, 11 Maret 2019

Menyentuh Alam

Menyentuh alam - Udah lama banget ngga jalan kaki ke perkebunan teh Sukawana. Terakhir jalan itu bareng teman-teman komunitas memotret di bulan Mei 2018. Meski dekat rumah dan pemandangannya itu-itu saja, tapi saya ngga pernah bosan. Ada sesuatu yang membuat tenang. Aroma pinus, hijau pohon teh, langit, awan, petani menggarap ladangnya, semua tampak menyatu. Menyentuh alam kalau kata Fauzan.

Kemarin Minggu, diawali sedikit drama antara Ibu dan anak bujang, kami bertiga kembali menyusuri jalan menuju perkebunan teh. Rutenya juga ngga beda, lewat jalan kecil melewati kebun sayuran dan kebun rumput. Kalau lewat jalan raya, suka ada kendaraan lewat dan jalanannya berbatu. 



Cuacanya agak mendung, langit biru tampak di kejauhan. Dan sampai sekarang selalu lupa, sebelah sana itu pegunungan apa ya.



Tangkuban Parahu, hutan pinus, kebun teh, kebun rumput, kebun bunga, kebun sayuran. Sempurna.




Bentuk atap rumahnya mirip dengan gunung di belakang.



Nikmati saja pemandangan ini. Tarik napas dalam-dalam, lalu hembuskan sembari mengucap syukur.



Cabe rawitnya menggoda. Pas lewat pas sedang dipanen. Pengen beli, tapi kagok kalau cuma beli seribu rupiah, hehe.



Bersama ilalang. Eh, bukan dink, ini bunga rumput gajah. Sama-sama bunga rumput, tapi sebenarnya berbeda.




Kemarin itu ada kejadian yang kurang nyaman buat saya pribadi. Terganggu dengan beberapa motor trail yang lewat. Suaranya yang bising dan asap knalpotnya itu lho. Huhuhu, ketenangan yang terusik. Selain motor trail, sekarang banyak mobil-mobil off road yang lewat. Ya mau gimana lagi, jaman memang selalu membawa perubahan. Suasananya ngga mungkin sama dengan ketika saya kecil dulu. Bersyukur saja dengan semua keadaan.

24 komentar :

  1. indah banget pemandangannya teh, jadi pengen kesana juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk main ke sini, sekalian ngaliwet.

      Hapus
  2. Naksir dengan kebun teh sukawarna dekat rumah Jeng Dey. Alam Parongpong memang elok. Penuh dengan bebungaan. Jalan dikit dapat kebun teh berlatar gunung, melintas kebun sayur.
    Kapan2 budhe ikut menyentuh alam ya Fauzan.
    Salam hangat dari Sal3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Budhe, mudah2an bisa main ke sini lagi.

      Hapus
  3. Baru tau kalo ada bunga rumput gajah..bentuknya emang mirip sama ilalang gitu ya? Jadi kabita pengen jalan2 ke sukawana ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini, kan sekarang udah tau rumah saya. Ntar jalan bareng.

      Hapus
  4. Asik banget pemandangan dekat rumahnya Teh. Ini mah suasananya bikin betah, apalagi kalo sambil ngupi hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dingin2 ngupi sambil ngemil bala2 pakai cengek baru metik, makin nikmat, hehehe

      Hapus
  5. Damai...apalagi earthing ya teh makin lah bisa melupakan sejenak banyak pikiran dalam benak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, sejenak perlu seperti ini, biar ngga stress

      Hapus
  6. indah banget ya pemandangannya jadi mau kesana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo sini, masih sekitaran Bandung kok. Bandung coret tapinya, hehe

      Hapus
  7. Foto-fotonya keren teteh.
    Atap rumah mirip gunung. Jadi termotivasi buat jalan-jalan lagi akuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru mulai jalan lagi, Teh. Ayo jalan bareng.

      Hapus
  8. kalau pemandangan dekat rumah kayak gitu, saya juga bakalan bosen bu he he he beruntung bgt bu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah dikasih tinggal di sini.

      Hapus
  9. Indah banget pemandangannya, Teh... Aku jg kangen ih menyentuh alam. Kalo jalan2 ke kebun teh udah lupa lagi terakhir kali kapan yah, udah lama banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin semangat lagi ya kalau jalan2 ke alam itu. Ayo sini kalau mau ke kebun teh, eh tapi sekarang tinggalnya jauh yaa ..

      Hapus
  10. mungkin dijadikan salah satu rute tour, makanya banyak motor trail dan mobil buat off road, padahal suasana udah adem tapi kurang nyaman :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya memang, udah jadi jalur turis buat offroad.

      Hapus
  11. Indah banget pemandangannya, Teteh. Yang hijau-hijau gini memang ngangenin ya

    BalasHapus
  12. Paling indah memandang yang serba hijau.
    Dan setuju sih Mbak, saya kalau lihat pohon cabe rawit, langsung ngile pengen metik. :)

    BalasHapus
  13. Teteh pemandangannya juara banget ��
    Terasa sejuk banget di sana. Pohon cengeknya seger gitu ��

    BalasHapus