Senin, 15 Agustus 2016

Salam Pramuka dari Regu Beruang

Salam Pramuka dari Regu Beruang - Seperti tahun-tahun sebelumnya, setiap hari Pramuka di bulan Agustus selalu ada acara berkemah di sekolah anak saya. Lokasinya ngga jauh-jauh, di depan sekolah yang memang ada tanah lapangnya.

Sabtu pagi, udara dingin sekali karena hujan yang turun dari semalam. Tapi harus tetap semangat dong. Pukul 7 pagi kami antar ke sekolah. Sudah ramai anak-anak juga orang tua yang mengantar. 

Maksud hati sih mau saya tinggal dan langsung pulang. Selesai sarapan bubur di depan sekolah, saya malah balik lagi mau lihat kegiatan anak-anak. Ternyata sudah mulai memasang tenda. Saya bantu menyambungkan paralon untuk tiang tenda. Dasar ya, tangan Ibunya gatel aja ngebantuin. 

Karena tidak diperbolehkan ada acara memasak, siang hari saya datang lagi mengantar lauk untuk makan siang dan makan malam. Dengan santainya tuh bocah bilang,"Ibu, jam segini uang sakunya udah habis." Hmmm, itu baru pukul 11 siang. Gimana ngga tergoda jajanan, lokasi kempingnya di belakang minimarket. Plus sekitar situ memang pusat keramaian tukang jualan. 

Salah satu yang dia beli adalah mie baso. Padahal dari rumah udah dibawain dua cup mie instan. Ternyata mie yang dibawa dari rumah dimasak rame-rame sama temennya. Dijadiin midog katanya. Midog = mie endog (mie telur). Ya sudahlah. Tapi saya ngga kasih lagi uang sakunya. Tega ya ... hehehe. Tega karena sudah bawa nasi + lauk pauk dan camilan. Saya suruh makan aja kalau lapar.

Bertemu dengan orang tua yang lain dan saling cerita. Ternyata yang uang sakunya habis bukan anak saya aja, hihihihi. Malah ada yang dibawain uang saku jauh lebih banyak dari anak saya.

Selepas maghrib saya mampir lagi. Duh, kemping kok ditengokin melulu. Saya kasih uang untuk naik ojeg besok harinya kalau pulang. Tapi tetep aja kami jemput di Minggu pagi dan uang untuk ojeg malah dijajanin. Masih lapar katanya. Padahal sarapan udah dikasih karena sebelumnya sudah bayar iuran. Waktu saya tanya, gimana pulangnya kalau ngga dijemput, kan uangnya habis. Ya jalan kaki aja jawabnya. Emang ngga jauh sih ke rumah, sekitar 400 meteranlah. Biasanya juga suka jalan kaki kalau pulang sekolah. Masalahnya kemarin itu dia bawa tenda, ransel & sleeping bag. Ibunya ngga tega, tapi anaknya cuek aja. 

Ini pengalaman berkemah dia yang ketiga bersama sekolah. Karena acara ini memang setiap tahun diadakan. Dan yang bermalam hanya kelas 4,5 dan 6 saja. Sementara kelas 1,2 dan 3 hanya ikut kegiatan di siang hari tanpa menginap. Alhamdulillah kelas 6 ini udah mau ikut kegiatan malam. Sebelumnya di kelas 5 dia hanya jaga tenda aja, ngga mau ikut jurit malam. Lebih parah waktu kelas 4, malam-malam ditelpon Ibu Gurunya karena anak saya menangis. Aduhhhh, gemes rasanya waktu itu. Udah dibujuk, dikomporin sampe diomelin tapi tetep mau pulang. 

Saya emang agak ngomel ketika itu  (agak atau emamg ngomel ya, hehehe) karena ngebandingin diri sendiri saat seumuran dia. Dulu saya juga sering berkemah, hampir sebulan sekali kayaknya. Dan asik-asik aja. Lokasinya malah lebih jauh, di perkebunan teh Sukawana dan hutan pinus. Fasilitas lebih enak jaman anak saya ini.  Kami terus ceritakan gimana asik dan serunya berkemah. Kelas 6 ini, saya komporin dengan kalimat,"Kan udah senior, malu atuh sama adik-adik kelas." Dan berhasil. Pulang berkemah dia heboh cerita tentang kejadian saat jurit malam. Nah kan, berkemah dan ikut acara jurit malam itu asik lho Nak. 


Salam Pramuka dari Regu Beruang.

19 komentar :

  1. judulnay pindah tidur ya bun hehehe. In mah modus ibunya yg mau nengokin trus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, biar ada cerita & foto buat postingan ini.

      Hapus
  2. Faiz dah kepingin banget kemah nich.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasang tenda depan rumah aja dulu, hehe

      Hapus
  3. jadi inget masa2 jd pramuka, kemping dll nya. ishhh seru banget saat itu ya teh... pernah pacaran pulak sm kaka senior bantara di SMA #Eh :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cieeee, gimana ngga seru kalau pernah pacaran sama seniornya ... ;)

      Hapus
  4. Salam kenal mba, asik banget liat tenda anak2 pramuka , rame gitu. Sampe sampe ibu nya juga bolak balik ke lokasi yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga.
      Iya seneng liat tenda2 itu, walau bolak balik karena emang ada perlu juga sih. Foto2 juga .. :D

      Hapus
  5. belajar kempingnya pelan2 bu.., yang penting tiap tahun ada peningkatan beraninya
    mana tau pas SMP kempingnya rada jauhan dan harus masak sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mudah2an pas SMP masih mau ikut kemping2 lagi. Kalau SMP kayaknya ngga ditengokin, suruh masak sendiri aja ya :D

      Hapus
  6. asik bgt kemahnya ya Aa Fauzan....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asik karena kemahnya di belakang minimarket, hehehe

      Hapus
  7. jadi kangen ikut berkemah lagi... :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah gede sih bisa bebas kemah bareng temen2 ya Gung.

      Hapus
  8. Aa Fauzan yang kemah, Ibu Dey nitip hati di perkemahan. makanya jenguk berulang nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, sebenernya pengen ngga nengokin, tapi penasaran. Apalagi harus bawain makan karena ngga boleh masak sendiri.

      Hapus
  9. hihihi... jaman sekolah dulu, aku paling gak suka acara pramuka dan kemah kemah begini. entah kenapa. sampai sekarang tidak menemukan keasyikannya dimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, malah aneh ya. Ngga usah berkemah .. hihihi

      Hapus