TopMenu

Jumat, 01 Mei 2015

Jalan Braga Siang itu

Jalan Braga siang itu, menjumput sedikit kenangan yang tersisa.

Kamis, 30 April 2015, Ibu dan Fauzan menyusuri Jalan Braga dan Jalan Asia-Afrika dengan berjalan kaki. Sebelumnya naik angkutan umum dari depan RS. Mata Cicendo. Berhenti di Jalan Braga depan Gedung Landmark. Mulailah petualangan kami berdua. Masih terasa sekali sisa-sisa keriaan setelah perayaan Konferensi Asia-Afrika yang ke enam puluh kemarin itu.


Jalan Braga memang terkenal sekali di Bandung sejak jaman pemerintahan kolonial Belanda. Dulunya dijadikan sebagai pusat perdagangan dan pusat hiburan di Bandung. Sampai saat ini, masih banyak bangunan lama yang dipertahankan baik bentuk fisik maupun fungsinya. Walau ada juga beberapa yang hilang berganti bangunan baru. 
Sejarah nama Jalan Braga, bisa lihat di sini. 



Monumen yang terbuat dari bambu ini terletak di persimpangan Jalan Perintis Kemerdekaan, Jalan Braga dan Jalan Wastukencana. Ujung Jalan Braga di sebelah Utara. Dibangun dalam rangka memperingati perayaan konferensi KAA.


Gedung Insulinde, 1917, di rancang oleh CP Wolff Schoemaker.
Jl. Braga no. 135.
Sekarang digunakan sebagai gedung Bank BJB Syariah.


Gedung De Javasche Bank, 1909, dirancang Edward Cuypers.
Jl. Braga no. 108, tepat terletak di sudut Jalan Braga dan Jalan Perintis Kemerdekaan.
Berhadapan dengan Gedung Insulinde.
Ini penampakan bagian belakang, lebih indah jika melihat gedung ini dari Jalan Perintis Kemerdekaan.
Sekarang digunakan sebagai Gedung Bank Indonesia - Bandung.



Trotoar Jalan Braga, setelah perbaikan menjelang perayaan KAA. Kursi taman, bola-bola batu, lampu jalan. Karena masih pagi dan bukan hari libur, tidak tampak keramaian disini. Biasanya, trotoar ini penuh dengan mereka yang sekedar berjalan-jalan dan foto-foto.


Aish, si ganteng akhirnya mengijinkan fotonya di pajang. Ibu tidak tahu apa nama bangunannya. Letaknya di depan Braga citywalk - Wendys. Pose duduk di kursi dan pura-pura membaca adalah pose favorit para pengunjung. Ibu bisa bilang begini, karena sejak dua minggu yang lalu lewat sini, banyak yang foto-foto seperti itu. Termasuk ibu juga sih, hehe


Toko Buku Djawa, 1955, Jl. Braga no. 79.
Toko buku legendaris.
Sayang, saat kemarin kami mengintip melalu jendela lebar di bangunan ini, sudah tidak berfungsi lagi sebagai toko buku. Kabarnya, toko ini tutup karena sepi pembeli. 
 Sekarang entah digunakan sebagai apa. Kami hanya melihat beberapa motor parkir di dalamnya. Padahal Fauzan ingin sekali masuk. Dia kan memang ngga bisa lihat tulisan toko buku, bawaannya mau masuk aja. Apalagi sebelumnya, beberapa tahun yang lalu pernah di ajak masuk dan beli buku di sini.


Gedung Gas Negara, 1930, dirancang R.L.A Schoemaker.
Jl. Braga no. 40.
Biasanya suka ada pameran seni di gedung ini. Ibu pernah masuk waktu ada pameran foto setahun yang lalu. Dulu sih agak-agak kurang terawat bagian dalamnya, pun bagian luarnya. Entah sekarang. Tampak luar memang baru di cat, mungkin bagian dalamnya juga. Karena digunakan sebagai salah satu tempat pendukung acara peringatan KAA.



Ini ujung Jalan Braga sebelah Selatan, persimpangan dengan Jalan Asia Afrika. Sementara yang tampak sedikit di foto ini adalah Gedung New Majestic. Merupakan gedung bioskop pertama di Indonesia, terletak di Jl. Braga no. 1.




Huruf-huruf ini terletak di persimpangan Jalan Braga dan Jalan Naripan, 
di depan Gedung Bank BJB. 

Untuk teman-teman yang menyukai sejarah, dipastikan senang menyusuri jalan ini. Jalan yang cukup romantis dan banyak menyimpan cerita. Juga jalan yang ramai oleh lalu lalang kendaraan maupun yang parkir, plus ramai oleh pengunjung. Selain beberapa kantor, di sisi kiri kanan banyak restoran, mini market, hotel, apartemen dan mall. Yang Ibu tahu, masih ada toko roti Sumber Hidangan, restoran Braga Permai yang memang sudah ada sejak dulu. Ciri khas lain Jalan Braga adalah, penjual lukisan di trotoar. Meski ada juga lukisan yang dijual di toko. 

Yuk jalan-jalan sepanjang Braga, ditemenin deh sama Fauzan.

49 komentar:

  1. aduuuh..si ibu mah pinter bikin mupeng ini...
    trims ya bu..foto2nya cantik...a
    sukaa deh lihat foto kursi dan trotoarnya...adeem

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, Mbak Monda udah komen aja. Padahal mau dicolek di FB, karena saya teringat Mbak Monda saat menulis postingan ini.

      Ayo Mbak ke Bandung lagi, jalan kaki menyusuri sekitaran daerah ini. Banyak bangunan lama yang bagus2.

      Hapus
  2. Belum puas jalan-jalan di Braga. Makasih foto-foto cantiknya, Teh Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sami2 Efi, sok atuh ngabisin waktu sehari kukurilingan sekitar sini.

      Hapus
  3. Terakhir nongkrong di Jl. Braga n Naripan tahun 2005. Sejak itu gak pernah ke sana lagi. Jadi pangling lihat fotonya eh ... :)
    Nuhun Bun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sami2 Kang, upami ka Bandung deui, hunting foto atuh ka dieu.

      Hapus
  4. Sering dengar jalan Braga, lihat foto-foto Bu Dey jadi peengin ke Bandung dan pose seperti Fauzan, duduk di bangku sambil baca buku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, hayo tante Yuni di temenin Fauzan poto2 di sini.

      Hapus
  5. Balasan
    1. Nuhun Kang .. foto2 waktu kita ketemu di alun2 nih.

      Hapus
  6. Fotonya keren, bu Dey. Jadi kangen pengin main ke Bandung lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Ila. yuk atuh main ke Bandung lagi. Menikmati kota yang di tata lebih nyaman.

      Hapus
  7. trotoarnya keren. semoga terus terjaga seperti itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, harapan semua nih, supaya keindahan kota tetap terjaga.

      Hapus
  8. Bandung kota kenang-kenangaaaannn....banyak bangunan bersejarahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Mbak, banyak banget bangunan bersejarah di sini. Tapi sayang, ada banyak juga yang di rubuhkan dan diganti dengan bangunan baru.

      Hapus
  9. Jeng Dey dan Aa Fauzan, hatur nuhun pisan.... Kemegahan dan keanggunan kawasan Jl Braga terasa sekali melalui foto2 cantik elok ini. Jeng Dey di foto pertama itu aksara Sundakah?
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sami2 Ibu. Iya itu aksara Sunda, Bu. Jenis aksaranya disebut Abugida.

      Hapus
  10. teh dey paling jago mengumpulkan foto dan historinya ((((TOP))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Historinya mah cari2 referensi lewat google kang. Sebelum ditanya duluan sama temen2 ttg nama bangunannya :)

      Hapus
  11. Tapii kalau Aa mah ngga pura2 bacaya, A. #ups

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awalnya sih sama Ibunya disuruh pura2 baca, eh ternyata baca beneran. Giliran di ajak jalan lagi lansung ngedumel,"Tadi kata Ibu suruh baca, Aa belum selesai baca udah diajak jalan lagi."
      Hahaha...

      Hapus
  12. Beberapa kali ke Bandung, rasanya blm pernah mampir Braga, ah sayangnya... berarti mesti ke Bandung lg yah bu Dey.. heheh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ke Bandung lagi ajah, deket dari Jakarta mah .. hehe.
      Kalau ke Jl. Braga enaknya jalan kaki, kendaraan parkir tempat lain. Lumayan macet di sini.

      Hapus
  13. Foto-fotonya cantik-cantik banget, teh..

    Gedung BI rata2 adalah gedung tua yaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gedung BI ini dulunya dipakai bank juga kayaknya (kalau lihat namanya), jadi tinggal diterusin aja sama pemerintah.

      Hapus
  14. Si Aa di foto banyak dan mau di pajang di blog hebat euy

    BalasHapus
  15. Saya pernah mendengar kisah tentang JL. Braga dari sahabat satu bantal :) Tempat yang indah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahabat satu bantal punya banyak koleksi foto2 bangunan di Jl. Braga, iya kan ? ;)

      Hapus
  16. Kok liat-liat foto teteh, jadi pengen nulis puisi teh... beneran deh, romantis gitu ya kesannya. Gimana kalo judulnya, cintaku bersemi di jalan Braga xixixi....atau kenangan Braga dan kamu kemarin itu ? xixixii...:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Neng Irma yg bikin puisi, pasti hasilnya keren nih. Sok atuh bikin dengan judul Kenangan Braga dan kamu kemarin itu ;)

      Hapus
  17. Mbak Dey.....cantik-cantik fotonya lho? Jd bikin mupeng utk ubek-ubek kota legendaris KAA ini. Lond time ago pernah ke Bandung tp gak sempat blusukan di kota kembang ini, hanya di LIPI duang selama 5 hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo rencanakan jalan2 ke Bandung lagi, keliling pusat kota dengan jalan kaki.

      Hapus
  18. Aaaak... FOTONYAAAAHHHH...!!
    Pengin ke Bandung lagiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yukkkkk ... Bandung masih di sini aja kok ....

      Hapus
  19. Makin penasaran aja dengan bandung. Kapan ya sayanya bisa ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suatu saat pasti sampai Bandung .. :)

      Hapus
  20. Wuih yg trotoar Braga serasa di yurop aja ya Teh Dey ;) Pernah sekali ke arah Bandung aja koq ya ke Lembang, ngumpul sama temen2 Teh. Nggak tau deh abis itu diajak jalan2 ke kota itu yg Braga atau bukan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ke Lembang mah, mampir ke rumahku aja .. hehe

      Main ke sini lagi yuk, ntar ke Braga.

      Hapus
  21. udah berapa bulan ya gak ke Bandung?

    makin banyak aja perubahannya. Liat foto2 IG penduduk Bdg, kek nya makin kece aja kota nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi mompreuneur malah belum jalan-jalan ke Bandung lagi ya De.
      Yuk atuh ke sini, poto2 .. :D

      Hapus
  22. Pingin banget ke Bandung, kapan lagi ya.

    BalasHapus
  23. Waduh, tulisan Braga merah sebesar itu kok tempo hari tidak lihat ya? Asyik ngobrol mungkin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, nanti lagi jangan keasikan ngobrol ya ..

      Hapus
  24. cakep-cakep fotonya teh...Love the tone..so vintage, matching dengan jalannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak Indah, hasil otak atik poto aja ini mah. Belum secakep foto2 Mbak Indah.

      Hapus
  25. Halo Mbak Dey, saya Trissa ingin mengahak deyfikri.com untuk bekerja sama. Boleh saya minta alamat email yang bisa dihubungi? Terima kasih :D

    BalasHapus