Selasa, 30 Mei 2017

Menciptakan Bahagia adalah Pilihan

Apa kabar, blog ? Memaksakan diri minimal sebulan sekali dibersihin. Karena yang punya rumah sedang asik menetap di rumah lainnya. Instagram menggoda dengan pesonanya. Punya akun Instagram udah sejak 2013, isinya kebanyakan foto bunga. Trus ngefollow akun-akun luar yang khusus bunga, ikutan pakai hestek mereka, beberapa kali masuk grid walau ngga sering. Ngga tau sih, dulu malah lebih pede ikut tantangan akun luar. Dan lagi, dulu belum ada akun dalam negeri yang bertema khusus bunga. Banyaknya tema pemandangan alam dan budaya Indonesia. Ngikutin juga akunnya, tapi hanya untuk melihat foto-foto keren di sana. 

Baca juga : Pamer foto di Instagram




Setelah itu baru saya tahu ada juga akun dalam negeri yang ngadain tema setiap harinya. Cuma tahu namanya dan sesekali ngintip. Ngga ngefollow juga karena akun saya isinya khusus bunga. Ngga sesuai dengan akun itu. 

Dengan niat jualan hasil prakarya, bikin akun IG baru @prakaryadey. Tapi lama-lama malah akun buat ikutan foto bertema. Karena makin ke sini makin banyak akun bertema harian dari dalam negeri dan temanya beragam setiap hari. Akhirnya juga saya bergabung dengan salah satu komunitas akun yang ada. Saya banyak mendapat teman baru, ilmu baru juga cerita-cerita bukan hanya tentang fotografi tapi juga tentang segala hal. Saya percaya, setiap pertemuan itu bukan suatu kebetulan. Semua sudah rencana Allah. Akan ada banyak pengalaman yang bisa saya ambil untuk memperkaya jiwa.

Ini salah satu cara saya menciptakan bahagia dan menghibur diri sendiri. Waktu luang saya makin banyak karena anak juga makin remaja. Sementara kondisi fisik membatasi saya beraktivitas keluar rumah. Banyak di rumah bukan berarti ngga boleh bahagia kan. Karena bahagia itu pilihan dan kita sendiri yang menciptakan. Foto-foto, ngecraft, nulis, itu yang membuat saya bahagia. Semua itu saya lakukan suka-suka. Dalam artian, tidak wajib tiap hari setor foto, ngecraft kalo sedang ada ide atau pesanan, begitupun dengan menulis. Karena jika semua diwajibkan dengan banyak aturan, bukan bahagia yang saya dapat, tapi malah penyakit hati yang sudah pasti berpengaruh juga ke kondisi fisik. Menekuni hobi tanpa beban bisa jadi obat supaya saya tetap sehat. Duh, jangan sampai saya rawat inap dan bolak balik lagi ke Rumah Sakit sampai ruang ICU. Ngga enak banget. Kasihan lelaki kecil saya itu juga suami.

Saya bersyukur karena keluarga mendukung apa yang saya lakukan. Terutama suami. Dia sama sekali tidak pernah melarang. Karena dia tahu sih, itu semua membuat saya bahagia. Dan kalau saya bahagia, Insya Allah membuat sehat lahir batin. Tidak hanya untuk diri pribadi tapi juga seluruh anggota keluarga. Suami memang memberi kebebasan, tapi saya juga harus tahu diri. Ngga bisa seenaknya juga karena urusan keluarga tetap yang utama.

O iya, aktif di instagram bukan berarti putus hubungan dengan teman-teman blogger lho ya. Karena ternyata, teman-teman blogger banyak yang aktif di sana juga. Jadi masih suka saling sapa.

Yuk atuh follow akun instagram saya : @dyahdey (khusus bunga), @fotodey (random, apa aja ada), @prakaryadey (hasil prakarya saya).

6 komentar :

  1. Setuju Mbak Dey. Pokoknya dibikin enak aja di mana nyamannya kita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pinter2 cari nyaman buat sendiri ya Chi.

      Hapus
  2. foto2 nya Bu Dey emang Ciamik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih belajar juga kok, Bu. Foto2nya belum sebagus teman2 yang lain.

      Hapus
  3. aku juga jadi ikutan challenge di IG itu setelah sering liat di akunmu lho bu..
    enak juga ya bisa lihat foto2 keren, dan sesekali ikutan
    lumayan jadi nambah follower
    cuma aku jarang ikutan, karena stok foto terbatas dan belum sempat cari2 foto

    btw, bu coba ceritakan lokasi2 foto2 bunga, yg katanya dari tetangga..
    penasaran lho tetangganya kok keren2 semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain itu, jadi ada ide obyek foto apa yg harus dijepret. Kadang temanya suka ngga kepikiran, hehehe.
      Sama kok, Mbak. Saya ikutan kalo sempat motret / ada stoknya. Kalo ngga ada, ya ngga maksain. Dibawa asik aja.

      Tentang foto2 bunga, karena tetangga banyak yang jadi petani bunga. Kalo sedang lewat, ya belok aja ikutan jepret. Itu di sepanjang jalan raya depan rumah kan jajaran pedagang tanaman hias. Tepat di sebelah kiri rumah, juga ada lahan yg dijadiin kebun bunga potong. Pokoknya mah ada bunga di mana aja pasti penasaran buat motret, Mbak .. :D

      Hapus