Kamis, 16 Februari 2017

Menuai Rindu dalam Kenangan

Menuai rindu dalam kenangan - Berbeda ruang dan waktu, hanya bisa saling sapa lewat kata-kata di dunia maya. Itu mungkin yang terjadi sekarang diantara saya dan teman-teman sekelas saat masih berseragam putih abu-abu. Tidak mudah memang untuk bisa mengumpulkan mereka dalam waktu yang sama. Jarak yang memisahkan, kepentingan keluarga yang harus didahulukan, kehilangan jejak sama sekali, itu diantara banyak alasannya. Padahal masih ada beberapa teman yang menetap di Lembang atau sekitaran kota Bandung, tapi tetap aja susah buat janjian untuk ketemu.

Beberapa minggu ini, grup kami di WA mulai ramai dengan celoteh teman-teman. Telat memang, di saat orang lain sudah ramai bikin grup di media sosial atau media komunikasi lain sejak beberapa tahun lalu, bahkan sudah berulang kali bikin reuni, teman-teman sekelas saya baru ramai sekarang-sekarang. Kemana aja coba. Pada ngga kekinian soalnya, hihihihi. Dulu banget pernah punya milis di Yahoo, anggotanya ngga banyak. Sempat ramai, lalu hilang bersamaan dengan munculnya Facebook. Seharusnya Facebook bisa mempertemukan kami ya, seperti cerita-cerita orang lain. Kami ? Tetep adem ayem .. hehehe. Sebagian punya akun Facebook, tapi ngga terlalu aktif seperti saya. Kalau saya sih karena awalnya aktif jadi blogger kali ya, masuk grup blogger di Facebook, saling tanya kabar dengan teman blogger di sana, berbagi link postingan, mau ngga mau sering update status dan buka Facebook.

Berawal dari grup di WA yang mulai ramai itulah, kemarin kami berkumpul. Iseng aja ada teman yang minta traktir ketika tahu kalau saya tambah umur. Ngga disangka, salah satu sahabat baik saya mau masak khusus untuk kumpul-kumpul di rumahnya. Kado buat saya katanya. Huhuhu, nuhun pisan, Wie. Sahabat baik saya ini memang punya warung nasi di rumahnya dan usaha catering. Saya termasuk yang sering merepotkan dia jika saya ada acara. Secara saya mah ngga terlalu mahir urusan masak. Mendingan disuruh nge craft .. hehehe

Reuni kecil-kecilan deh akhirnya di tanggal 15 Pebruari 2017. Karena yang datang hanya 11 orang dari total 25 orang yang ada di grup itu. Sementara jumlah kami saat sekelas dulu adalah 48 orang. Banyak banget ya. Siswa perempuan hanya 13 orang, sisanya laki-laki. 

Bisa berkumpul dengan teman lama saat masih berseragam putih abu-abu itu, memang sesuatu ya. Walau hanya 10 orang yang berkumpul, suasana tetap ramai dan heboh. Ketawa melulu sampai sakit pipi. Saling ledek mengenang masa lalu. Juga saling ledek dengan kondisi sekarang. Pada berubah karena sudah menjadi sosok orang tua yang anaknya udah pada remaja. Malah ada yang sudah menjadi kakek. Hahahaha, ini saya lulus SMA tahun berapa coba. *umpetin KTP :D
Apalagi kami sempat berkunjung ke sekolah kami dulu. Beragam kenangan menari-nari di kepala. Kasuat-suat kalau kata orang Sunda. Kondisi sekolah kami sekarang, sangat berbeda sekali. Bangunan makin banyak, makin rapi dan tertata dan yang membuat saya iri adalah, sekarang ada taman yang bagus,  penuh bunga dan ada banyak bangku kayu dibawah pohon-pohon rindangnya. Asik buat duduk-duduk, bercengkrama bersama teman.


Pemandangan yang saya ambil dari depan pintu kelas saat kami kelas 3. Indah banget taman dan suasananya. Dulu sih hanya tanah lapang yang biasa dijadikan tempat parkir. Dan bukit dibelakang sana bisa terlihat jelas.


Bangku tembok depan kelas yang sering dijadiin tempat nongkrong cantik. Jendela-jendela kelas itu pernah dipenuhi oleh kertas-kertas bertuliskan tanda protes kami. Protes karena selama beberapa waktu tidak ada guru Fisika. Sementara kami adalah kelas jurusan A1 (Fisika). Kemarin salah seorang teman berkomentar, dulu itu ngapain protes ya. Padahal ngga ada guru itu kan enak, bebas di kelas. Hihi, entahlah.


Masuk ke dalam salah satu kelas dan duduk di dalamnya. Aduhhhh, ketawa ngga habis-habis. Betah. Suami saya yang menunggu di parkiran sampai kirim pesan, nanyain sedang apa kok belum selesai keliling sekolah. Hahaha, sesaat lupa suami ketika mengenang masa lalu. Tapi dia mah ngerti banget, soalnya dia juga sering ketemu temen sekolah. Ngobrolnya pasti ngga habis-habis.


Selasar ini adalah jalan antara ruang labolatorium dan ruang guru / kelas. Selasar yang juga menjadi batas antara lapangan olahraga dan tanah lapang di depan kelas yang ada di bawahnya. Kalau udah duduk di sini, strategis banget buat melihat aktifitas mereka yang sedang berolahraga dan lalu lalang siswa juga guru. Strategis juga buat ngeliatin kecengan ... :))


Lapangan olah raga yang juga tempat upacara. Bangunannya itu dulu sih ruang guru. Sekarang sudah berubah fungsi, lupa lagi sekarang jadi ruang apa. Dan di belakang bangunan  itu, saat saya sekolah masih berupa kebun sayuran. Saat ini sudah menjadi ruang kelas dan kantin. Sempat berfoto di bawah tiang bendera, persis seperti kami kelas 2 SMA.




Ruang labolatorium, tetap sama fungsinya sampai sekarang. Dulu suka percobaan apa ya di sini.

Ah, kemarin bahagia banget. Sejenak melepas penat dari rutinitas. Bertemu teman-teman lama, berbagi cerita penuh gelak tawa. Harapan kami semua sepertinya sama, semoga tidak hanya menuai rindu dalam kenangan saja, tapi juga bisa menuai berkah dalam kebersamaan. Silaturahim tetap terjaga sampai nanti. Amin

Makasih, jadi kado manis saya di tahun ini.

19 komentar :

  1. Top markotop lah 10 jempollll

    BalasHapus
    Balasan
    1. Top atuh, kelas siapa dulu ... ;)

      Hapus
  2. Cieee, anak IPA. Qiqiqi. Ikut bahagia melihat senyum IbukBapak. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak IPA rasa IPS kalo saya sih .. hehehe

      Hapus
  3. toss anak IPa bu..he he he

    keren ya bisa reunian di skul...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ish, samaan kita.

      Reuni kecil2an. Susah ngumpulin semua teman.

      Hapus
  4. seru ya bu duduk lagi dalam kelas di bangku2 lama...
    inget2 masa jadi murid yang raajin, nggak ada guru kok protes sih he.. he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bangku2nya udah bukan yg kita pakai dulu, Mbak. Soalnya bersih tulisan. Jamam saya mah mejanya banyak hiasan tangan, hehehe.

      Protes krn kelamaan ngga ada gurunya, bete sendiri jadinya.

      Hapus
  5. Sekolahan ya meni bagus pisan ya Jeng, bisa menikmati gunung dari halaman. Reuni kebayang hebohnya nostalgia, masih hafal teman sebangku, Jeng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman saya belum sebagus itu, Bu.
      Maklum sekolah di gunung, pemandangannya gunung2 semua :D.
      Masih hapal atuh kalo sama temen sekelas. Sama yg lain juga. Soalnya saya yg paling rajin nyimpen poto temen2, hehehe

      Hapus
  6. Sekolahan ya meni bagus pisan ya Jeng, bisa menikmati gunung dari halaman. Reuni kebayang hebohnya nostalgia, masih hafal teman sebangku, Jeng?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih atuh Bu, teman sebangku jaman SMA masih ingat karena juga teman saat SD dulu, hehe

      Hapus
  7. aih seru teh, reunian. pasti ga habis2nya ketawa mengenang masa lalu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya .. ketawa2 krn inget kekonyolan jaman ABG :D

      Hapus
  8. kelasnya baguuus dan bersih banget
    rak buku di dinding belakangnya juga keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dija mau sekolah di sini ? hehe

      Hapus
    2. maaauuu maaauuuuuu!!!
      hehehehe

      Hapus
    3. Ajakin Tante Elsa pindah ke sini yaa ...

      Hapus
  9. Meni asri nya, kantin belakang lab masih ada nga

    BalasHapus