Sabtu, 11 Februari 2017

Cerita Kemarin


10 Pebruari 2017 - Jumat.

Usia itu seperti kuntum Dandelion kering yang akan terbang satu persatu mengikuti arah angin. Menyisakan batang yang menunggu takdirNya.



Kemarin, usia saya bertambah lagi. Ngga ada yang istimewa di rumah. Padahal kan pengen ya dikasih kejutan. Tiba2 dikasih kado spesial gitu. Tapi kata anak saya, "Ibu mah ngga boleh dikasih kejutan, nanti sakit jantungnya kambuh." Hahahaha ... bisa aja ngasih alasan. Eh ada sih yang spesial. Bapak saya memberi setandan pisang dari pohonnya. Hihihi, udah sejak bulan lalu beliau bilang, ada buah pisang mau matang dan mau diberikan sebagai hadiah ulang tahun saya. Tapi beliau juga yang bilang, itu pisang berikan saja ke Ibu Mertua. Ya udahlah, akhirnya mendarat manis di rumah Ibu Mertua.

Kemarin, orang pertama yang mengucapkan selamat adalah salah satu sahabat saat SMA. Sahabat dari tahun 90-an. Lalu di laman media sosial, ada sahabat ketika saya bekerja dulu yang pertama ngasih selamat. Karena memang saya tidak mencantumkan tanggal lahir di sana. Jadi hanya orang-orang yang merasa dekat saja yang mengingatnya. Padahal saya sudah memajang foto Dandelion dan kata-kata itu di media sosial saya. Ngga ada yang ngeh, hehehe.

Di grup WA teman sekelas jaman SMA akhirnya ramai juga yang mengucapkan selamat. Ujung-ujung membahas usia kami yang sudah menginjak di angka 40 lebih. Saya yang sudah 44 tahun masih termasuk muda katanya. Hahaha, 44 kok muda. Iya sih muda dibandingkan dengan yang 45 ke atas.

Makasih buat semua ya, buat teman-teman Ahiji91, temen-temen ex Civita (Filika, Farah, Dewi), juga teman-teman dunia maya termasuk teman-teman blogger yang akhirnya ikut mendoakan juga. Mudah-mudahan sisa umur yang ada bisa diisi dengan banyak kebaikan. Selamat untuk kita semua. Amin.

7 komentar :

  1. waduuuh telat, selamat ulang tahun bu
    sehat2 terus ya, dan selalu semangat dan ceria

    BalasHapus
  2. Amin, makasih banyak Mbak.

    BalasHapus
  3. happy milad Ibu, alhamdulillah tahun ini siap2 masuk kepala 4 juga nemenin ibu dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih.

      Waduh, baru mau ya. Saya mah angka empatnya udah plus .. hehe

      Hapus
  4. Meski terlambat, selamat ulang tahun ya Jeng Dey. Senantiasa dalam lindungan keberkahanNya.

    BalasHapus
  5. dandelion
    Dija nyebutnya bunga tiup
    hihihihi karena bunganya bisa ditiup tiup sih

    BalasHapus