Rabu, 18 Januari 2017

Menjahit dan Doodle bersama Brother dan Stabilo

Menjahit dan Doodle bersama Brother dan Stabilo, tema acara blogger di hari Sabtu kemarin, 14 Januari 2017. Tempatnya di Marlo's Kitchen - Jl. Tamblong no. 48-50, Bandung. Dengan tema seperti itu, saya semangat untuk daftar. Dulu-dulu sering dikomporin sama keluarga juga suami untuk belajar menjahit, tapi ngga tau kenapa kok kayak musuhan gitu sama benang dan jarum. Di rumah sempat ada mesin jahit milik kakak ipar, dianggurin aja. Boro-boro dicolek, dilirik aja ngga. Menjahit itu ribet sekali menurut saya. Yang terbayang itu membuat baju dengan sebelumnya harus mengukur, membuat pola dan sebagainya.

Saya memang suka prakarya sejak dulu. Beberapa teman yang berteman di Facebook atau Instagram pasti tahu kalau saya sering memajang juga menjual hasil kreasi  tangan saya. Tapi ya cuma gunting tempel aja dengan media kertas atau kain flanel, membuat gelang atau kalung dari manik-manik. Kadang kain flanel juga ada yang dijahit, tapi ngga banyak. Masih bisa jahit tangan. Sekitar dua atau tiga tahun yang lalu, saya berkenalan dengan beberapa teman crafter yang kebanyakan dari mereka itu suka berkreasi dengan kain. Duh, mupeng pisan melihat hasil karyanya. Mereka membuat tas yang lucu-lucu, dompet, recycle jeans jadi barang-barang baru yang lebih berguna, banyak lagi deh. Dari situ tuh ada keinginan ingin bisa menjahit. Sekedar keinginan tapi belum diniatin banget.

Sabtu kemarin, dengan dipandu oleh Mbak Astri Damayanti, untuk pertama kalinya mencoba mesin jahit portable merk brother. Ternyata cukup mudah mengoperasikannya buat saya yang sama sekali belum bisa menjahit. Cukup injak pedal, mesin bekerja dengan sendirinya. Udah gitu ada lampu LED nya, jadi mata cukup nyaman saat menjahit. Saya mencoba mesin jahit brother type GS-2700 untuk membuat outer. Ada 27 jenis jahitan yang bisa dipilih. Berhubung pemula, saya hanya mencoba jahit lurus aja. Itupun hasilnya ngga lurus-lurus amat, hehehe. 


Beneran ih, pengen punya mesin jahitnya. Sampai rumah langsung cerita sama suami dan Bapak saya. Malah Bapak yang nawarin mau beliin. "Berapa harganya, beli aja pakai uang Bapak." Begitu katanya. Hahaha, saya malah ragu. Ragu tapi mau. Harga yang type GS-2700 itu sekitar 2 juta setengah. Ada kok yang dibawah itu, yang type JS-1410 harganya sekitar satu juta setengah. Beda harga pasti beda juga kelebihannya. Misalnya banyak jenis jahitan juga fungsi mesin yang lain. Kenapa saya pengen mesin jahit ini, juga karena pemakaian listriknya yang kecil. Hanya 50 watt saja. Masih bisalah dipakai rumah. 


Sebelum mencoba menjahit, sebenarnya saya lebih dahulu membuat doodle di atas kain untuk outer memakai spidol berwarna dari Stabilo. Salah satu kelebihan spidol dari Stabilo ini adalah tidak mengandung racun Xylene dan Toluene. Insya Allah aman untuk dipakai. Karena spidol yang saya pakai ini sifatnya permanen, maka cocok dipakai menggambar di atas kain. Tidak luntur atau memudar warnanya walau sudah dicuci.

Yang ngajarin ngedoodle adalah Mbak Tanti Amelia, blogger kece yang goresan tangannya udah kaconcarana. Saya suka ngintipin di media sosial miliknya, gambar-gambar penuh warna tapi mempunyai kesan damai. Penasaran sama proses mewarnainya. Saya tuh paling ngga bisa mewarnai, susah. Ngga pernah rapi. 


Doodle kreasi saya yang cuma sedikit. Padahal di rumah suka iseng ngedoodle, giliran di acara ini saya mati gaya. Ngga tau harus gambar seperti apa. Kata Mbak Tanti, lewat gambar bisa menilai karakter seseorang lho. Melihat gambar saya, Mbak Tanti bilang kalau saya ini orangnya romantis, detil, suka ngayal dan hidupnya ribet. Hahahaha, yang terakhir nih. Bukan hidupnya ribet kalau kata suami, kan masing-masing orang pasti punya keribetan hidup sendiri-sendiri ya. Tapi saya tuh sedikit perfeksionis, suka rempong sendiri. Gampang kepikiran kalau ketemu masalah. Padahal cuma masalah kecil. Emang bener sih, hehehe. 


Foto bersama setelah selesai acara. Banyak teman-teman lama yang baru ketemu lagi setelah sekian purnama juga teman-teman baru yang masih muda-muda. Salut banget sama semangat mereka.


Makasih banyak Mbak Tanti, Mbak Astri beserta timnya. Juga Brother, Stabilo, Jaya Mesin Bandung. Ngga lupa Marlo's Kitchen dengan Nasi Balinya. Sudah pasti ada ilmu yang saya dapat di acara menjahit dan doodle bersama Brother dan Stabilo ini.

Nuhun.

24 komentar :

  1. kapan ya, bisa ngikut acara belajar seru kayak gini? hiks
    giliran di Garut malah gak bisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk atuh kalo pas waktunya ikutan acara yang di Bandung aja. Saya juga ngga sering ikutan kok, yang sekiranya sanggup aja.

      Hapus
  2. wah Bu, kepengen juga nih someday ikutan acara kayak beginian...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk Bu, pilih2 aja acara blogger yang sekiranya sesuai minat.

      Hapus
  3. Seru ya teh, sayang sekali saya hari sabtu masih tetap harus bekerja hiks jd ga bisa ikutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Tian, seru kalau praktek kayak gini. Pada keasikan jahit & gambar sampai makan siang juga dilewat, hehehe.

      Hapus
  4. dari dulu sebenarnya pengen belajar jahit bu, udah dikasih mesin jahit bekasannya tante, ya gitu sama ..masih nganggur..
    sudah susah ih masukin benang ke lubang jarum...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesin jahit yang saya coba itu (GS2700) ada alat untuk masukin benangnya, Mbak. Jadi kita ngga perlu repot lagi.

      Hapus
  5. Mesin jahit trmsk ke dlm salah satu wishlist yg tiap hari makin panjang tp ga ada satu pun terealisasi. Tiap mnta ke suamj, jwb nya cateeet aja cateeet kamu mau apa. Catet mlulu dibeli kagak. *curcol. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh, sama dengan suami saya tuh. Kalo minta sesuatu & belum bisa memenuhi, jawabannya adalah : catettttt ... hehehehe.
      Santai Mbak, saya juga belum terealisasi kok, ada temen ...

      Hapus
  6. Brother nggak usah diragukan yak..bagus ini merek. Pengen punya juga satu hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli, Mbak. Kita sama2 ngejait.

      Hapus
  7. Ahhhhh seru pisan ini acaranyaaaa.. Beruntung banget bisa dateng kesini dan nyobain mesin jait brother plus belajar doodle sama masternya ya teh.. :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Alhamdulillah bisa ikutan. Dapet banyak ilmu.

      Hapus
  8. aduh pengen ikutan belajar jahit juga

    BalasHapus
  9. Wiiih, perlengkapan doodling-nya lengkap banget bun! :D
    Saya jadi kangen doodling di kertas, kebiasaan menggambar digital sih... :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan punya saya, Gung. Itu dari Stabilo & milik Mbak Tanti.
      Saya mah punya yg standar aja, hehe.

      Ayo sesekali ngedoodle lagi di kertas, pasti bikinan Agung keren pisan.

      Hapus
  10. Dari dulu saya pengen banget bisa menjahit, tapi belum kesampaian.
    Oya stabilo yang jenis apa mbak yg untuk di kain ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang belajarnya lebih gampang dengan mesin jahit portable, Mbak.

      Wah, lupa jenisnya. Coba tanya Mbak Tanti.

      Hapus
  11. Suka menikmati doodle karya Jeng Dey detail halus. Selamat merambah ke jahit menjahit ya Jeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Bu, belum sampe ke dunia jahit. Baru niat aja .. hehe

      Hapus
  12. Senangnya bisa doodling bareng^^ sayang banget waktu itu saya ngajar, tfs ya Teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an ada acara kayak gini lagi & bisa ikutan ya.

      Hapus