Senin, 24 Oktober 2016

Ketika Ikhlas Bukan Sekedar Kata-kata

Tanggal 22 Oktober tahun lalu adalah hari di mana saya seperti terlahir kembali. Setahun yang lalu, sama dengan tanggal kemarin Sabtu, saya ada di ruang operasi selama 8 jam. Tulang dada dan rusuk saya dibuka untuk mencapai posisi jantung.  Lalu dipasang pembuluh vena yang diambil dari kedua tungkai kaki dan payudara sebelah kiri sebagai pembuluh baru untuk jalan pintas. Pembedahan ini meninggalkan bekas sayatan sepanjang 15 cm di bagian dada dan masing-masing 20 cm di kedua kaki. Juga meninggalkan keloid yng cukup besar.

Saat proses operasi, detak jantung untuk sementara dihentikan dan diganti oleh mesin. Suhu jantungpun didinginkan. Ada 5 kabel menempel di tubuh dan 9 selang yang terpasang. Selang di hidung untuk oksigen, selang di mulut (ventilator) sebagai alat bantu napas, 2 selang di bawah dada untuk membuang cairan kotor dan darah, kateter untuk buang air kecil, selang di bahu sebelah kiri, selang di leher sebelah kanan, selang di pergelangan tangan kanan, selang infus juga di tangan kanan. Banyak ya. Udah kayak robot aja tuh, heheh.
Suami saya cerita, ketika selesai operasi, para dokter berjajar dari pintu ruang operasi sampai pintu lift. Ranjang cepat-cepat didorong menuju lift. Suami dan kakak ipar dianjurkan memakai lift disebelahnya untuk menuju ruang CICU. Mungkin seperti itu penanganan pasien usai operasi besar.

Maha Besar Allah yang memudahkan dan melancarkan segala prosesnya. Cukup lima hari di ruang CICU, saya sudah diperbolehkan pulang tanpa harus menginap di ruang perawatan biasa. Dua minggu setelahnya saya sudah siap melakukan rehabilitasi medik. Selama 12 kali pertemuan, seminggu 2 kali. Dalam setiap pertemuan, saya jalan kaki memakai alat treadmill selama 30 menit dibawah pengawasan dokter. Pertemuan ke 13, masih memakai alat treadmill tapi badan saya dipasangi kabel yang disambungkan ke layar monitor. Dari situ akan terlihat grafik dan angka-angka di layar. Kesimpulannya, kondisi jantung saya stabil. Alhamdulillah.

Saya sudah boleh melakukan kegiatan sehari-hari, tapi tetap dengan aturan. Tidak boleh mengangkat beban di atas 5 kg. Hanya boleh naik tangga maksimal 2 lantai. Jalan kaki minimal 5 kali dalam seminggu dengan jarak 2,8 km / 30 menit. Pola makan juga diatur. Tidak boleh memakan daging merah, terigu, keju, goreng-gorengan, santan, pokoknya yang memicu kolestrol. Perbanyak makan buah dan sayuran. Rajin kontrol dan minum obat. Dan satu lagi pesan dokter, harus bisa menjaga emosi. Catettttt ....


Alhamdulillah, setahun berlalu lalu dan masih bisa menikmati kebersamaan bersama keluarga besar suami. Kemarin rame-rame foto bareng di studio foto. Duh anak lanang, kok ibunya ditutupin tangan gitu sih. Ini foto pakai kamera ponsel. Foto asli dari studio masih menunggu sekitar 2 minggu lagi.



Dengan Ibu Mertua dan kakak adik ipar. Cantik-cantik ya. Itu saya didandanin pakai bedak lebih tebal juga lipstik warna cerah. Gaya hijabnya juga ngga seperti biasanya. Kata yang lain saya tampak beda. Tapi tetep ya suami dan anak malah bilang, aneh. Hahaha, mereka berdua lebih suka melihat saya ngga dandan macem-macem. Sekali-kali boleh atuhlah Ibunya di make over.

Jika ada yang bertanya tentang kondisi sekarang, saya hanya menjawab, selalu besyukur dengan semua keadaan. Karena jika saya ingin mengeluh, banyak yang bisa saya keluhkan. Tapi di sisi lain, masih jauh lebih banyak yang bisa saya syukuri. Kadang suka lupa kalau saya punya sakit jantung. Melakukan banyak hal yang mengakibatkan lelah dan sesak dada. Itu juga salah satu alasan mengapa saya sudah jarang ikut jika ada kegiatan blogger. Harus sadar diri. Jika ada teman yang ingin bertemu, saya ajak datang ke rumah saja. Kecuali hari libur dan sedang tidak ada acara, baru saya mau turun gunung karena ada suami yang antar. Jadi, mohon maklum ya teman-teman, kalau ada yang mengajak kopdar lalu saya tidak bisa datang. Tapi kasih tahu aja dink kalau sedang di Bandung, siapa tahu suami sedang nganggur atau saya sedang dalam kondisi fit. Kalau masih dekat-dekat aja sih ngga apa-apa naik angkutan umum sendiri. Masih suka juga naik angkot kalau ke dokter buat kontrol bulanan.

Yuk bareng-bareng menjaga hidup sehat, sayangi jantungmu, sayangi tubuhmu. Jauh lebih penting adalah kita sudah berusaha dan berdoa untuk sehat. Hasil akhir biar Allah yang memutuskan. Semangat sehat !

20 komentar :

  1. Bulan puasa kmrn, bapak masuk RS jg karena jantung yg membengkak. Sejak itu, aktifitas beliau benar2 terbatas. Tp alhamdulillah, kami masih diberi kesempatan bersama beliau lbh lama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, semoga Bapak sehat terus ya Ria.

      Hapus
  2. semoga selalu sehat ya, teh Dey. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, doa yang sama juga buat Ila ya.

      Hapus
  3. SubhanaAllah mba dey ternyata pernah ngalamin operasi besar dan hebatnya bisa melewati dengan ikhlas, sehat selalu ya mba, seru banget itu foto keluarga besarnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, semua kuasa Allah.
      Seru karena ngga pernah poto bareng kayak gitu, hehe.

      Hapus
  4. Jangankan Teh Dey yang jalaninnya, saya aja pas tahu Teh Dey dioperasi kaget. Hebat, Teteh bisa melewatinya dengan lancar. Gak mudah itu semua dilalui. Sehat-sehat selalu, Teh Dey.. :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.
      Saya kagetnya malah sekarang2, Teh. Kok ya dulu bisa sekuat itu ngejalanin semuanya. Balikin semua sama Allah.

      Hapus
  5. Ya Allah itu selang banyak banget teh, tapi alhamdulillah ya masih diberi kesempatan menemani AA hingga hari ini.

    Semoga sehat terus ya teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selang penunjang kehidupan, hehehe.

      Alhamdulillah, Amin, doa yang sama untuk Mbak Tarry dan keluarga ya.

      Hapus
  6. Teteh kuuuuu...
    Semoga sehat selalu yah Teeeeh :)
    *peyuk-peyuk*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, nuhun Erry. Ntar jalan2 bareng lagi ya, dan pinjem kameranya :D

      Sehat2 juga untuk Erry & keluarga.

      Hapus
  7. Alhamdulillah ya teh... Semoga sehat selalu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, sehat selalu juga ya ...

      Hapus
  8. Selalu kagum syukur kala menikmati postingan proses penyembuhan jeng Dey. Salam sehat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam sehat juga, Bu.
      Proses yang mau ngga mau harus dijalani, Bu.

      Hapus
  9. Sehat-sehat, Teh Dey. Subhanalaah jempol :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat juga ya Teh, pasti bisa melewati hal yang sama :)

      Hapus