Senin, 18 Juli 2016

Kopdar Lebaran 2016

Kopdar Lebaran 2016 - 11 Juli 2016, Senin pagi ada pesan melalui Whatsapp dari Bang Aswi. Bertanya apakah saya ada di rumah. Kayaknya bakal berkunjung nih. Kepikiran bikin soto buat suguhan. Recycle daging ayam yang sudah jadi opor dan ternyata masih banyak. Karena bolak balik dihangatkan, dagingnya sudah hancur. Jadi saya keringkan saja dagingnya. Untuk kuah soto, saya beli bumbu soto instant biar cepat. Tinggal tambah bumbu-bumbu lain yang memang sudah ada.

Saat keluarga Bang Aswi datang, langsung ajak Ummi Bindya masuk dapur. Biar Ummi yang masak deh, saya bantu-bantu aja. Ngga pakai lama, soto pun terhidang. Alhamdulillah, semua menikmati. Menyisakan satu porsi buat Nchie yang katanya bakal datang juga.


Ditambah tahu goreng yang selalu jadi andalan kalau ada tamu yang berkunjung ke sini.

Selesai makan soto, ada tukang baso yang memang biasa lewat depan rumah. Fauzan minta beli. Pada nge baso. Kecuali saya dink, yang memang sudah tidak boleh makan daging sapi. 

Ngga lama Nchie datang sama anak gadisnya. Blogger satu ini minta mie instant. Padahal habis makan soto juga tuh. Satu makan mie instant, semua juga, hehehe. Lagi-lagi saya ngga ikut makan. Udah bertahun-tahun saya berhenti mengkonsumsi mie kayak gini. 

Udara yang dingin ditambah hujan, memang membuat nafsu makan bertambah ya. 

Hubungan pertemanan saya dengan Nchie & keluarga juga Bang Aswi sekeluarga itu memang sudah dekat. Mereka kalau main ke rumah saya sudah biasa masak sendiri, makan sendiri termasuk cuci piring sendiri, hehehe. Kalau pada mau tidur, istirahat ya silakan juga. 


Dipotoin sama anak-anak, yang udah mulai susah kalau dimintain tolong buat motret Ibunya. Bete karena para ibu lebih narsis dibanding anaknya :D

16 Juli 2016, Sabtu. Ini kopdar dadakan. Awalnya saya ragu, karena kondisi fisik yang ngedrop. Setiap malam selalu sesak dada karena lelah & udara dingin. Tapi Sabtu siang ada rencana mau ke rumah mertua di Jatinangor. Suami saya tanya, jadi ngga ketemuan dengan Pakde Cholik, blogger eksis yang tos kakoncarana. Yang kebetulan sedang mengunjungi mertuanya di Cimahi. Langsung hubungi Nchie, janjian ketemu di rumah mertua Pakde. Dari Parongpong ke Cimahi kan ngga jauh. Dari Cimahi bisa langsung masuk tol kalau mau terus ke Jatinangor.

Pagi itu juga baru menghubungi Pakde kalau kami mau datang. Janji datang pukul 10-an, baru sampai pukul 11 siang. Telat, karena saya mampir dulu di Cisarua ke rumah sahabat SMP saya. Yang pulangnya dibawain beberapa kuntum bunga mawar dan bunga itu saya berikan buat Bude Ipung.

Sama Pakde dan Bude Ipung ini sudah beberapa kali kopdar. Ke rumah Cimahi ini pun sudah kali kedua.


Ada Mbak Enny juga nih, putrinya Pakde Cholik.

Kopdar seru dan asik karena ketawa-ketawa melulu mendengar cerita Pakde. Pipi sampai pegel :D. Alhamdulillah, bikin sehat.

Kangen deh bisa kopdar kayak gini, yang bisa saling cerita tanpa sibuk dengan gawai masing-masing. Akrab tidak hanya dengan para bloggernya saja, tapi juga dengan anggota keluarga lainnya.

Makasih, semoga masih ada kopdar-kopdar selanjutnya. 

22 komentar :

  1. ya beginilah kopdar apa adanya,menyenangkan. Ga sangka ya, persahabatan maya ternyata benar adanya.
    Makasih teh dey, aa dan pak fikri udah menerima tamu yg pemaluu ini xixizi

    Ntar kalo kopdar lagi ke parongpong, ikut cuci motor lagi ya :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pemalu dari manaa ... :P.

      Tenang, air melimpah di sini. Nyuci motor, nyuci muka, sampe berenang juga boleh :D

      Hapus
  2. asik bgt Bu...lebaran dan kopdar, cocok banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok karena ngga ribet cari suguhan, masih banyak kakaren Lebaran .. hehe

      Hapus
  3. Persahabatan Maya berubah menjadi persahabatan nyata, ya Teh. Sungguh hati hangat Membaca cerita kopdaran Teteh Dey dengan keluarga Pakde maupun Keluarga Bang Aswi dan teh Nchie :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah.
      Kalau Mbak Evi ke sinipun, nanti masak sendiri ya .. heheheh

      Hapus
  4. Persahabatan erat bonus ngeblog ya Jeng. Kangen ke Parongpong euy...

    BalasHapus
  5. Soto dengan tahu goreng itu memang pasangan kesukaan saya :)
    Wow, kopdar juga dengan Pakde ya, saya yang belum. Pas saya ke Jombang, pas Pakde ke Cimahi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti kalau Pak Azzet bertamu, saya suguhi soto + tahu saja ya .. hehehe.

      Iya Alhamdulillah bisa ketemu dengan Pakde di Cimahi.

      Hapus
  6. Baru pertama mampir ke blog ini nih..salam kenal ya mba..
    wah itu sama pakde cholik..idola saya..klo ketemu sampaikan salam hormat saya mba..
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali, terima kasih sudah berkunjung.

      Insya Allah saya sampaikan kalau ketemu lagi sama Pakde :)

      Hapus
  7. Seruuu Mbak..... kalau udah akrab gitu ya. Teman SMA ku juga kalau ke rumah, ambil minum ambil sendiri, bahkan bantuin nyuci piring (yang bukan mereka pake sebelomnya). Maaf lahir batin ya Bu Dey, sehat selaluuu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Una juga kalau ke sini sekalian nyuci piring ya .. hehe

      Hapus
  8. Aku belum kesampean wae ih maen ke rumah Teh Dey. Biar sekalian minta daun mint juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ih, kenapa ngga mampir kalau ada acara ke sekitar sini.

      Hapus
  9. andaikan rumahku dekat mbak Dey ... pasti ikut icipin soto itu juga *glek*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, soto bumbu instan. Bikin sendiri aja, De.

      Hapus
  10. Kalau kata Om Nh, this is the beauty of blogging..
    Seru banget, Mbak..
    Kalau kita, kapan kopdarannya nih, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih Uda, kapan ke Bandung.

      Hapus
  11. ibuuuuuu...mau atulah tahu gorengnyaaaah

    BalasHapus