Sabtu, 21 Mei 2016

Gus Teja, Ketika Seruling Ada Dalam Jiwa

Gus Teja, ketika seruling ada dalam jiwa - Tetiba merindukan senandung merdu irama musik yang dibawakan oleh Gus Teja. Siapa Gus Teja ? Dia adalah salah satu seniman musik yang berasal dari Bali. Tanggal 26 April lalu, di salah satu stasiun TV swasta ada penampilan Gus Teja. Sayang hanya sebentar. Sangat sebentar. Sudah lama saya membayangkan ada Gus Teja di televisi. Sekalinya ada, kok ya cuma sebentar. Huhuhu, kecewa.

Saya sendiri tahu tentang seniman ini tahun 2013 lalu. Ketika saya mengadakan GA bersama Nchie dan Bli Budi. (Hai kalian berdua, apa kabar. Yang satu sedang asik dengan beragam komunitas bloggernya, yang satu sedang sibuk dengan  dunia kependekarannya. Dan saya, sibuk juga dengan urusan badan sendiri.) 


Udah ketahuan dong dari siapa saya tahu tentang Gus Teja. Iya, Bli Budi yang asli Bali itu yang ngenalin musik-musik Gus Teja. Awalnya bingung cari backsound untuk video slide foto-foto yang ikutan GA. Bli Budi menyarankan lagu Hero milik Gus Teja. Pas deh dengan foto-foto yang menampilkan sosok para lelaki sejati.

Ada juga lagu Dream yang bisa bikin angan melayang jauh. Tentang mimpi-mimpi, tentang rindu. Arg, pokoknya kalau mendengar lagu Dream, bawaannya ingin menulis yang manis dan puitis. Bikin baper ... hehehe.

Dari situ, saya mulai penasaran dengan sosok Gus Teja. Cari videonya di youtube dan lagu-lagunya yang lain. Duhai, indah nian musik etnik yang menjadikan suara seruling sebagai alat musik utama. Langsung jatuh cinta deh. Musik-musik instrumentalnya bisa bikin hati adem.


Gus Teja sudah mengeluarkan beberapa album. Tapi sepertinya hanya beredar di sekitaran Bali. Susah banget cari CDnya di Bandung. Paling-paling beli online melalui fanpage Gus Teja di facebook. Atau titip sama teman yang tinggal di Bali. Saya sendiri punya dua buah albumnya. Yang satu saya beli di toko oleh-oleh Krisna di Denpasar ketika ada kesempatan berkunjung ke sana. Satu lagi memaksa Bli Budi untuk membelikan CDnya dan kirim ke Bandung untuk saya. Beneran maksa tapi secara halus .. hahaha. Disindir melulu hampir tiap hari, siapa yang ngga panas kupingnya ya Bli .. :D

Penikmat musik di Indonesia mungkin belum banyak yang mengenalnya. Tapi di Bali sih jangan tanya ya. Tos kaconcarana kalau kata orang Sunda. Udah ngetop. Kalau membaca komentar di youtube, orang luar negri juga sudah banyak yang kenal dan punya apresiasi yang bagus tentang musik Gus Teja. Secara gitu ya, Gus Teja ini sudah sering manggung di luar negri. Saya aja yang telat tahu.

Lelaki asli Bali ini punya nama asli Agus Teja Santosa, lulusan ISI Denpasar. Seniman daerah yang mahir memainkan alat musik seruling. Selain itu, diapun mempelajari alat musik tiup dari negara lain. Yang dipakainya juga dalam lagu-lagu ciptaannya. Contohnya di album Flutes for Love yang dirilis tahun 2011. Selain menggunakan suling Bali, dia menggunakan alat musik native american, ocarina, shakuhachi dan yang lain.

Ada masa dimana lagu-lagu Gus Teja menemani pagi hari kami sekeluarga. Jadi jangan heran jika anak saya jadi ikut mengenal musik-musiknya. Pun suami saya. Bahkan anak saya pernah bilang, musik Gus Teja bisa bikin tenang. Enak buat nemenin tidur katanya. Gaya banget ya lelaki kecil saya itu. Saat masuk toko oleh-oleh Krisna di Denpasar tahun 2014 lalu, baru sampai depan tokonya dan mendengar musik yang mengalun di dalam toko, anak saya langsung berteriak,"Ibu, lagunya Gus Teja!". Hahaha, sampai hapal sebegitunya.

Mimpi saya adalah, suatu saat bisa menikmati musik Gus Teja secara langsung. Kapan ya tampil di Bandung. Siapa tahu bisa kolaborasi juga dengan Samba Sunda misalnya. Grup musik etnik dari Bandung. Atau tiba-tiba saya bisa menikmati musiknya langsung di Bali. Di tengah suasana alamnya itu. Suasana alam yang hening ya, bukan yang riuh rendah penuh suara.

Aduhhhh, mauuu .... bisa langsung baper beneran deh.

Trus, mimpi pengen foto bareng juga apa ngga ? Hahaha, saya mah ngga pede kalau mau ngajak idola buat foto bareng. Cukup menikmati musiknya aja deh. Toh saya memang mengagumi musik-musiknya. Kalau orangnya ganteng, itu sih bonus #eh .. :D

Dan sungguh, malam ini saya merindukan musik Gus Teja. Sangat.

26 komentar :

  1. Gus Teja selalu bisa membawa atmosfer tenangnya pedesaan Bali ke dalam situasi apapun. In love with his work, pengen menonton langsung performnya, mungkin suatu hari kalau dia main ke Malang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kita ya, ingin nonton langsung pertunjukannya. Amin, semoga kesampaian.

      Hapus
  2. Aku Kudet banget Mbak Dey. Baru membaca tentang Gus Teja dari blog ini. Nanti mau cari dulu dari YouTube ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru tahu 3 tahunan ini. Kenapa seniman keren kayak gini kurang dikenal di negri sendiri ya ..

      Hapus
    2. mungkin karena generasi sekarang suka yang luar negri hehehe

      Hapus
    3. Yang luar negri suka dalam negri kita :)

      Hapus
  3. musik tiup itu entah kenapa kesannya ke aku selalu romantis
    kalau dengar suling Sunda bawaannya langsung merasa adem.. rasa ada di alam hijau luas..
    entah bagaimana nanti kalau kudengar alunan flute dari Gus Teja..., cari tau dulu ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Alat musik tiup itu, beda aja gitu kalau di dengar & diresapi. Dalem ..

      Hapus
  4. hmm, iya ya, suara seruling dapat memanjakan telinga

    BalasHapus
  5. Aku sebelumnya gak tahu Gus teja tapi setelah baca artiklenya mbak ini jadi tahu

    BalasHapus
  6. belum pernah dengar musiknya Gus Teja sih, tapi hampir setiap hari ada teman se kantor yang selalu memutar musik khas bali dengan tiupan serulingnya dari hape... rasanya kok ya nyamaaann

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bunyi seruling memang bikin nyaman ya. Kalau yang membunyikannya baik & benar kali ya ..

      Hapus
  7. alunan seruling mengirimkan keteduhan alam kepada pendengarnya ya Jeng Dey. ooh Aa Fauzan penikmat musik Gus Teja ya. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar Bu, adem rasanya kalau mendengar musik2 Gus Teja.
      Fauzan ikut menikmati karena sering mendengar, Bu.

      Hapus
  8. kalo di Jawa Timur, GUS adalah sebutan untuk anaknya Kyai
    contoh paling populer adalah Gus Dur.

    seandainya Gus Teja ke jawa timur, pasti dikiarin anak kyai tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, iya ya ..
      Gus Teja mungkin dari kata Agus, nama di depannya.

      Hapus
  9. ya ampun aku gak kenal siapa gus teja kalau ga baca postingan ini

    BalasHapus
  10. Waaah, saya jadi penasaran dan ingin mendengarkan karya musik Gus Teja neh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba dengar lewat youtube, Pak.

      Hapus
  11. jadi penasaran sama Gus Teja, meluncur ke youtube ah... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dan akhirnya menikmati .. ;)

      Hapus
  12. Saya baru mendengar nama Gus Teja. Kudet sekali saya ini. Coba saya cari dulu di YouTube :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah kenalan di youtube ? :)

      Hapus