Kamis, 28 April 2016

Yang Tersisa dari Ruang CICU

Yang tersisa dari ruang CICU (Cardiac Intensive Care Unit), bulan Oktober 2015 lalu. Ruang perawatan intensif jantung di Rumah Sakit Hasan Sadikin - Bandung. Ini kisah yang saya ingat saat di rawat di ruangan yang dingin, sedikit suara manusia tapi penuh suara alat bantu kesehatan. Ada yang bikin sedih, ada yang bikin senyum-senyum juga.


Pukul 3 sore hari saya masuk ruang CICU setelah sebelumnya selama 8 jam ada di ruang operasi. Pukul 6 sore saya sudah mulai sadar saat ditepuk-tepuk oleh perawat. Walau pandangan mata masih buram, tapi sudah bisa mendengar dengan jelas. Ada dua perawat laki-laki datang memasuki ruangan. Mereka asik mengobrol sambil mengurusi saya. Karena tahu ada perawat, sayapun tersenyum. Maksud hati memberi senyum kepada perawat. Tapi tentu saja dengan mata terpejam, pengaruh dari obat anestesi yang tinggi. Melihat saya tersenyum, salah satu perawat berkata kepada temannya,"Wah, Ibunya senyum-senyum. Biasanya mah kalau tidur sambil senyum-senyum itu, pasti mimpi ketemu laki-laki ganteng." Hahahahaha, sumpah saya ingin ketawa ngakak tapi ngga bisa. Lagi teler berat begitu, cuma bisa meneruskan senyum sambil tetap terpejam.

Lupa hari keberapa di ruang CICU,  pagi hari saya lapar sekali. Sementara waktu sarapan belum datang. Lalu saya minta ke perawat untuk dibuatkan susu. Ternyata susu jatah saya sudah habis (mungkin karena pakai BPJS, jadi dijatah). Jujur saya bilang ke perawat kalau saya sangat lapar. Perawatnya baik, dia ambilkan roti manis miliknya yang dia bawa untuk bekal.

Tentang perawat lagi. Jika lebih dari satu yang datang merawat, maka akan terjadi obrolan diantara mereka. Saya termasuk pasien yang cepat pulih, jadi saat mereka datang, saya bisa mendengarkan semua percakapan. Dari yang curhat tentang anak, keluarga, mertua, orang tua, kebijakan Rumah masih, keluh kesah sebagai PNS, teman sejawat, dan banyak lagi. Meski saya hanya diam, tapi saya menyimak semua obrolan. Sampai ada perawat, seorang ibu-ibu yang bilang gini ke saya,"Maklum ya Bu, perawat juga manusia yang punya masalah, ingin curhat juga." hehehe, iya sih, saya ngerti juga. Apalagi kalau perawatnya itu ibu-ibu yang curhat tentang kegalauannya meninggalkan anak di rumah.

Karena cepat pulih itu, saya sempat jadi seleb di CICU. Hahaha, seleb kok di ruang CICU, ngga banget ya. Jadi gini, dalam waktu sehari setelah operasi, ventilator (alat bantu napas yang masuk ke dalam paru-paru melalui mulut) sudah bisa dilepas, lalu dua selang yang ada di atas pusar (untuk membuang darah dan cairan dari dalam tubuh saat operasi) juga dilepas. Itu tandanya kondisi saya sudah cukup stabil. Katanya jarang sekali yang seperti itu. Beberapa kali saya di foto oleh dokter resident dan perawat. Mau dikasih lihat ke dokter lain atau ke perawat lain. Bahkan ada perawat yang ingin foto bareng, hihihi. Udah gitu, kalau di ajak foto, saya mengacungkan jari telunjuk & jari tengah membentuk huruf V. Cuek aja bergaya, hahaha. Ibu hebat, katanya. Semangatnya tinggi. Kalau saya ngga semangat, kapan saya bisa sembuh dan keluar ruangan atuh. Saya mah cuma mikirin anak di rumah. Anak saya kan ngga boleh nengok saya ke ruang CICU, jadi gimana saya mau ketemu kalau saya ngga cepetan pulih.  Beneran, anak itu emang penyemangat nomor satu deh. Allhamdulillah hanya 5 hari di CICU, kebanyakan minimal 1 minggu di sana setelah operasi.

Kata salah satu perawat, saya adalah pasien perempuan termuda yang pernah di operasi bypass jantung di Rumah Sakit itu. Usia saya saat operasi adalah 42 tahun, itu termuda. Dengan kata lain, biasanya yang operasi bypass jantung akibat jantung koroner untuk perempuan itu di atas 50 tahun bahkan 60 tahunan. Duh, pemegang rekor kok yo soal operasi bypass. Kalau yang laki-laki, ada yang usianya dibawah 30-an. Pernah ketemu sih saat rehab medik setelah operasi, ada bapak-bapak yang kalau ngga salah usianya masih 27 tahun. Tapi sebenarnya, ada kok perempuan yang usianya lebih muda dari saya dan sudah terkena penyumbatan pembuluh jantung. Hanya saya, mereka belum mau melakukan operasi bypass. Seperti cerita yang saya dapat dari petugas rekam jantung, ada pasien perempuan berusia 30 tahun, tapi belum siap untuk dioperasi.

Di ruang CICU itu sama sekali ngga tahu pergantian waktu. Pagi, siang, sore atau malam buat saya terasa sama. Ruangan CICU itu di tengah-tengah gedung. Tidak ada jendela yang langsung menghadap keluar, adanya jendela-jendela kecil di bagian atas dinding. Itupun jendela yang menghadap ke ruangan lain di dalam gedung. Jam dinding hanya ada di ruang perawat yang letaknya di tengah-tengah. Sementara saya mendapat kamar yang di ujung. Susah mau lihat jam. Ponsel pun saya tidak bawa. Hanya bisa mengira-ngira waktu ketika jam makan tiba atau bertanya kepada perawat. Atau ketika ada yang menengok. Karena jadwal besuk di ruang CICU berbeda dengan jam besuk di ruang rawat inap biasa. Di ruang CICU hanya diberi waktu 1 jam di pagi hari dan 1 jam di sore hari. Itupun cuma boleh maksimal 2 orang sekali masuk.


Satu hal yang pertama kali saya lakukan saat tersadar adalah, menggerakkan dua belah kaki. Karena ada luka operasi juga di sepanjang betis bagian dalam. Saya takut aja kaki saya lumpuh. Dan sebelum operasipun, dokter Rehab Medik sudah memberi tahu untuk menggerak-gerakkan kaki. Ada luka sepanjang 20 cm di masing-masing kaki saya dan 15 cm tepat di tengah-tengah bagian dada.
Kenapa operasi jantung tapi ada luka di kaki ? Ini pertanyaan beberapa orang teman. Insya Allah nanti saya buatkan postingan khusus tentang ini.

Masih banyak lagi kenangan yang tersisa saat saya di ruang CICU. Sekarang segini dulu deh. Mudah-mudahan bisa bikin episode 2 nya :).

29 komentar :

  1. udah pernah keruangan itu waktu besuk saudara yang abis operasi Bypass jantung juga,,,,,,alhamdulilah sekarang udah sehat lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ini masih di gedung lama. Saya masih kebagian dirawat di sini.
      Sekarang khusus jantung udah pindah ke gedung baru.

      Hapus
  2. teh dey.. aku berkunjuung.. hehe..
    baca ceritanya jd kebayang lagi ruang cicu pas lagi magang dl.. sehat terus ya teh.. semangat terus.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asikkk, dikunjungi Teh Dina.
      Pernah magang di ruangan ini ya .. pasti banyak cerita juga.

      Hapus
  3. kondisinya ibu bagus banget ..., alhamdulillah cuma 5 hari di CICU..
    sekarang terapinya apa aja bu..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, Mbak.
      Sekarang sebulan sekali harus kontrol & tiap hari minum beberapa jenis obat.
      Sama jalan kaki tiap pagi kalau badan sedang merasa sehat.

      Hapus
  4. alhamdulillah sudah selesai operasinya Bu Dey
    sudah sadar dan pulih
    semoga cepat sehat kembali yaaa

    salam sayang dari Dija

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Dija cantik.

      Hapus
    2. alhamdulillah semoga sehat selalu

      Hapus
  5. Semoga sehat terus ya Dey :)

    BalasHapus
  6. Seneng liat teteh yang semangatnya keren banget. Yang dirawat siapa yang sedih malah yang nengok. Sehat selalu ya, Teh Dey. UDah bisa ngurangin makan gorengan. Lumayan, meski sesekali suka cheating. Alarmnya mah kalau jerawat udah nyembul berarti ada yang salah dengan makanan hehehe *malah curhat*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, nuhun Efi yg udah ikut nemenin saat saya mau operasi.
      Hehehe, bersyukur alarmnya jerawat & langsung sadar diri.

      Hapus
  7. Seru juga cerita di ruang CICU itu ya Mbak. Saya ngakak abis baca soal mimpi ketemu cowok ganteng itu, hahaha... ada-ada aja "teorinya" perawat itu ya.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ngga tau Uda. Dikiranya saya ngga denger karena mata saya tertutup :D

      Hapus
  8. Syukurlah sudah lewat ya teh Dey..semangat sehat terus yaaa

    BalasHapus
  9. Ibu, memang benar sekali ya, penyemangat dari diri sendiri untuk pulih dan sehat memang penting, selain penyemangat penyemangat lain y. Ibu keren, semangat semangat semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ibu2 harus selalu semangat. Yuk ..

      Hapus
  10. belom pernah masuk ruangan begituan, semoga gak akan pernah...amin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masuk sih gpp, asal jangan jadi pasiennya aja :)

      Hapus
  11. Saya pernah jadi seleb di ruangan RS juga teh, karena pasien senior alias di rawatnya ga kira2 lama bingit.... udh gitu bolak-balik aja di rawat lg hahaha.

    teteh...sehat2 trus yaaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ngga ada ospek dari pasien senior kan ... :D.

      Amin, sehat2 juga ya Neng.

      Hapus
  12. Semangat Jeng Dey menular ke kami para pembaca, seri tulisan ini bila digabungkan jadi buku penyemangat loh Jeng. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Bu.

      Masih banyak cerita yang ingin saya tulis tentang pengalaman saya ini, Bu. Mudah2an bisa jadi buku, minimal untuk kenangan keluarga.

      Hapus
  13. aku pernah ke ruang cicu waktu nengok sodara.
    sehat sehat terus ya teteh :*

    BalasHapus
  14. Asal jangan ke ruang cicu jadi pasien ya Mak.
    Sehat2 semua.

    BalasHapus
  15. kondisinya ibu bagus banget ..., alhamdulillah cuma 5 hari di CICU..
    sekarang terapinya apa aja bu..?

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah.
    Ngga ada terapi khusus, hanya obat & mengatur pola hidup :)

    BalasHapus