Selasa, 08 Maret 2016

Kesukaan Anak Yang Mulai Terlihat

Membuat anak lebih percaya diri untuk berani tampil di panggung dan dilihat banyak orang itu memang perlu kesabaran ya. Ngga bisa dipaksa. Cuma bisa dikomporin aja, seperti yang pernah saya tulis tentang Fauzan, mau juga tampil di panggung. Nah, hari Senin tanggal 15 Pebruari 2016 lalu, Fauzan tampil lagi atas keinginan sendiri. Sekarang dia mau pantomim. Hohoho, yang seneng Ibunya :-D. Kali ini berbeda, dia sendiri yang bilang mau pantomim. Tanpa disuruh siapapun. 


Jadi ceritanya, ada lomba seni antar sekolah. Banyak macamnya, selain pantomim ada bernyanyi, membuat syair, menari dan lain-lain. Jauh sebelum hari H, Fauzan cerita kalau ada temannya yang ngga jadi ikut pantomim. Fauzan bilang ke saya, "Aa sebenernya mau ikut pantomim, Bu.". Saya jawab,"Ya udah, Aa bilang langsung aja sama Bu Guru. Jangan Ibu yang bilang." 

Ternyata beneran lho dia berani bilang sama gurunya kalau dia mau ikut pantomim. Mulailah latihan untuk persiapan lomba. Excited banget. Selain latihan dengan guru di sekolah, belajar juga dari youtube. Minta dibelikan kemeja putih yang baru juga celana panjang hitam yang baru. Plus suspender (braces) sebagai pelengkap. Tinggal dua hari sebelum acara, minta dasi kupu-kupu. Saya bikinin aja pakai kain flanel. Daripada beli baru yang kemungkinan besar jarang dipakai.

Fauzan berdua dengan kawannya setelah tampil. Foto dikirim oleh gurunya. Sebenarnya mau nonton langsung, tapi kelamaan menunggu acara dimulai. Jadi Ibunya pulang aja. Titip sama gurunya buat difotoin.

Walau belum berhasil jadi pemenang (ekspresinya kurang maksimal kalau kata saya sih), tapi setidaknya rasa percaya dirinya bertambah dan mulai ketagihan manggung seperti kata Om NH. Karena setelah ikutan lomba ini, dia bilang,"Ibu, Aa jadi pengen tampil lagi." Mudah-mudahan ada lomba lagi, ya Nak atau nanti deh pas pentas seni. Waktu saya iseng nawarin les pantomin, semangat banget bilang mau. Padahal Ibunya aja bingung, dimana tempat les pantomim di Bandung. Lagian juga waktunya kapan, setiap hari sekolah sampai pukul 1 siang. Seminggu dua kali les di sekolah sampai pukul 3 sore. Minggu pagi les berenang sampai siang. Cukup segitu dulu deh kegiatannya. Utamanya sih, kami tinggal di kampung yang jauh ke kota dan Ibunya cuma bisa mengantar naik kendaraan umum. Waktunya cuma habis di jalan aja.


Fauzan dan Seni

Fauzan itu pernah tes finger print, dan hasilnya hampir seimbang antara otak kiri & kanan. Tapi lebih dominan ke otak kanan. Sehari-hari juga keliatan, lebih suka coret-coret kertas atau bikin tetabuhan dari apa aja yang bisa mengeluarkan bunyi. Kamipun sebagai orang tua, lebih senang mengajak Fauzan melihat acara-acara budaya dan Fauzan cukup bisa menikmati acara-acara tersebut. Mungkin ada pengaruhnya juga. 

Lebaran tahun lalu, Fauzan dapat angpau lumayan banyak. Saya sarankan untuk dibelikan keyboard aja. Kebetulan ada milik kakak sepupunya, merk Yamaha ngga dipakai. Kondisinya masih bagus. Dibelilah dengan harga saudara, lumayan kan bisa lebih hemat.

Yang saya heran, Fauzan itu bisa memainkan satu lagu hanya belajar lewat melihat dan menghapal. Jadi, di keyboard itu kan ada layar kecilnya tuh, yang kalau dimainkan lagu bisa terlihat tuts yang ditekan. Nah, dia cuma ngapalin lewat situ aja. Satu lagu lho. Lagi-lagi Ibunya yang kagum, hahaha. Pengennya sih panggil guru les musik, tapi mihil ya ... hehehe. Jadi untuk sementara, sama Bapaknya aja deh yang lumayan bisa main musik. Belajar tanpa panduan not balok atau sejenisnya. Lebih ke otodidak dan pakai rasa.

Menggambarnya juga sekarang lumayan bagus. Nih salah satu contohnya. Masih menyontek sih, bukan menghayal sendiri. Tapi sudah bisa mirip gambar aslinya. Kata Bapak dan Mbah Kungnya (dua-duanya bisa menggambar), biarin aja menyontek dulu. Nanti juga bisa menggambar sendiri tanpa melihat. Itu juga yang dilalui oleh kakak sepupunya yang sekarang kuliah di FSRD. 



























Fauzan dan Bahasa Inggris

"Tuh kan Bu, Aa ngga belajar aja dapet 100. Makanya jangan suruh Aa belajar Bahasa Ingrris." itu kalimat Fauzan waktu hasil UTS semester lalu dibagikan. Biasa kan ya, orang tua ngajakin belajar kalau anaknya mau ujian. Tapi kalau pelajaran Bahasa Inggris, Fauzan selalu menolak diajak belajar. Selalu jawab udah bisa. Saya tantangin dia, kalau memang udah bisa, hasilnya nanti harus 100. Eh beneran dapet 100. Dan di raportnyapun, nilai tertinggi yang dia dapat dipelajaran Bahasa Inggris.

Pernah ikut les Bahasa Inggris dan dia menikmati itu. Walau pulang sekolah langsung berangkat les, makan siang di angkutan umum, pulang ke rumah sampai sore. Ngga pernah mengeluh sama sekali. Berhenti les karena Ibunya yang ngga tega. Udah gitu Ibunya keburu sakit pula. Ya sutralah, berhenti dulu. Sekarang lagi cari-cari lagi tempat les yang baru. Pengennya sih panggil guru ke rumah. Andai dekat dengan Mak Winda, mau deh ikutan belajar Bahasa Inggris biar jago kayak Nana dan Fadhil. Ibunya Fauzan mah gagap Bahasa Inggris, hehehe.


Fauzan dan Berdagang

Kesukaan Fauzan yang lain adalah jualan alias berdagang. Ini mah ngga masuk pelajaran di sekolah. Dampak dari mencontoh dan melihat atau memang bakat ya, hehehe. Sejak kecil, Fauzan sudah sering diajak kulakan pakaian muslim juga kain batik buat jualan online saya. Setelah saya berhenti jualan online itu, kadang masih suka bikin prakarya yang saya jual juga. Nenek dari Bapaknya juga punya toko, sementara dari keluarga saya juga ada bakat untuk jadi penjual. Kakak dan adik saya memang kerja kantoran, tapi lebih ke bagian pemasaran. Pada jago promosi deh.

Waktu Fauzan kelas 3 SD, saya iseng membuat hiasan pensil dan gantungan kunci dari kain flanel. Sama Fauzan dibawa sekolah dan ditawarin ke teman-temannya. Laku keras ! Tapi saya kewalahan, karena pesanannya suka bikin saya mumet. Kalau anak perempuan sih gampang ya, paling minta hiasan bentuk bunga. Yang laki-laki dong, mintanya tokoh-tokoh super hero. Huhuhu, susyehhhh ... ada yang minta karakter hulk, iron man, ninja turtle, de es be. Mana dijual dengan harga murah pula sama Fauzan. Hahahaha, suka ngga balik modal. Kalau keuntungan memang buat Fauzan sepenuhnya. Bangga banget deh kalau dapat uang hasil berjualan. 

Berhubung Ibunya ini kalau bikin sesuatu tergantung mood, jadi jualannya Fauzan ngikutin mood Ibunya aja. Padahal anaknya mah sering nagih minta dibuatin sesuatu untuk ditawarin ke temen-temennya. 

Pernah satu hari dia jualan bando, trus diledek sama temen laki-lakinya. Katanya Fauzan kayak perempuan, masak jualan asesoris kayak gitu. Namanya juga anak-anak ya. Sempet ngambek ngga mau jualan lagi, tapi saya kasih contoh mamang-mamang yang suka datang ke sekolahnya. Itu juga laki-laki tapi jualan pernak pernik perempuan juga kan. Yang ngeledek dicuekin aja. 

Beberapa hari lalu, saya bikin-bikin lagi prakarya dari pita. Bikin bando, jepit juga bros. Sebagian dibawa Fauzan ke sekolah. Dari awal sudah saya ingatkan untuk cuek aja kalau ada yang meledek. Dia jawab,"Iya Bu, daripada Aa mencuri lebih baik jualan kan. Ini mah halal." Siplah anak Ibu, dua jempol deh.


Itu cerita tentang kesukaan Fauzan yang pelan-pelan mulai terlihat. Semua berproses dan orang tua harus pandai-pandai mengarahkan tanpa harus memaksakan. Proses tiap anakpun berbeda. Ada yang bisa langsung kelihatan, ada yang butuh waktu agak lama. Orang tua harus sabar (banget). Kelebihan anak juga beda-beda. Ngga bisa disamain satu sama lain. Meski kadang gemes juga sih ngeliat anak lain bisa ini, kok anak saya ngga. Manusiawi aja, namanya juga manusia yang ingin terlihat sempurna. Asal buru-buru sadar diri aja ya, anak kita kan bukan anak orang lain. Ibu Bapaknya aja udah beda, masak anaknya mau sama. 

Kalau baca ini, kesannya Fauzan itu hebat ya. Ngga juga kok. Fauzan masih anak-anak biasa yang kadang bikin senewen orang tuanya. Yang ada kekurangan dibidang tertentu. Mudah-mudahan saya bisa menuliskan apa yang Fauzan ngga suka. Dan jujur ya, ketidaksukaan Fauzan itu kadang-kadang bikin Ibunya mules juga :-D.

44 komentar :

  1. banyak yang disuka sama Fauzan..
    nggak apa2 ya, dicoba aja terus, nanti lama2 kan akan keliatan yang mana yang paling disukanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mencoba yg dia mau aja, Mbak.
      Sekarang ini minatnya baru seperti yg saya tulis. Ngga tau nantinya.

      Hapus
  2. Fauzan keren deh... memang katanya kalo anak udah sekali tampil buat lomba, nanti bakal ketagihan lagi. Mudah2an nanti ada kesempatan lagi untuk ikut lomba ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah, mudah2an ada kesempatan lagi.

      Hapus
  3. Kalau usia-usia se-Fauzan sepertinya kesempatn utk mencoba semuanya ya, Mbak? Mungkin baru ketauan yg bener2 peminatannya saat anaknya usia-usia SMP-SMA mungkin yaaa? hehehe asal komen. Bingung juga soale anak2ku masih balita jd blm tau kesukaannya yg bener2 tu apa, yg jelas suka nangis klo keinginannya gak terpenuhi hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti sih, keliatan kalau Fauzan lebih berat ke bidang seni atau bahasa. Kalau eksak/math, dia agak lemah.
      Waktu seumur anak2 Mbak April, Fauzan juga belum ketauan suka apa. Semua disuruh coba aja.

      Hapus
  4. Wah seneng ya, Fauzan seneng mencoba banyak hal. Dengan mencoba banyak hal, nanti bakal terarah kemana minatnya ya mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mencoba yang memang dia suka aja. Kalau yang dia ngga suka, ya bye bye aja walau udah dikomporin.. hehehe

      Hapus
  5. Aih...Fauzan keren sekali! Apalagi yang bakat wirausaha itu, moga terus berkembang ya Fauzan, dan semoga makin berani tampil yaaa

    BalasHapus
  6. Fauzan suka bahasa dan seni ya, punya bakat wirausaha juga. Mirip dengan sulungku :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, sepertinya dia minat ke sana.
      Bisa belajar dari sulungnya Mbak Lianny nih.

      Hapus
  7. Gini nih kalau Ibunya kreatof, kain flanel pin jadi dasi. ;)

    Aa makin manis aja ya, Bu. Hahaha
    Semoga makin berkembang, semangat dg hobi2nya ya, Aa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan kreatif, tapi ngirit :D

      Ish, makin manis karena sering dikasih gula , hehehe

      Hapus
  8. Wah pintar juga ya, semoga makin pintar dan menjadi anak yang soleh.

    BalasHapus
  9. Senangnya Aa Fauzan sedang mengeksplor minatnya, sebagai ortu tut wuri handayani ya Jeng seraya mengarahkan ke hal positif. Salam tuk Aa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Bu, hanya bisa mengikuti maunya apa sambil diarahkan.
      Salam kembali, BU.

      Hapus
  10. Kalau digabung mantap tuh..
    Jadi pekerja seni yang mahir bahasa Inggris dan pandai berdagang.. Kerennya Aa Ujan... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga bisa menggabungkan ketiganya.

      Hapus
  11. Ibunya juga kreatif dan tanggap dengan kesukaan dan bakat anaknya. Klop deh... hebat kamu Dey...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum sehebat Mbak Donna kok, belum maksimal mengarahkan, Mbak.

      Hapus
  12. Wah aa Fauzan keren deh,,,jempol...
    Dan suka amazing dengan ibu yag tanggap mbaa,,,

    BalasHapus
  13. Bakat seni Fauzan kuat juga ya Teh. Tinggal diasah dan diarahkan tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya begitu, Om.
      Semoga ortunya bisa mengarahkan dengan baik.

      Apa kabar, Om.

      Hapus
  14. pinter aa fauzan gambarnya bagus.

    BalasHapus
  15. Saya sangat senang dengan orang tua seperti Anda, yang sebisa mungkin menghargai pilihan anak. tidak pernah mengekang atau memaksa anak untuk menyukai hal-hal yang disukai oleh orang tua

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. Makasih Tante Tian, itu sedang mood ngegambarnya :)

      Hapus
  17. Mampir yuk ke Social Bookmark Dofollow Indonesia Tanpa Daftar :)

    BalasHapus
  18. mbak, kalok boleh nanyak gimana ya cara hiperaktif dapat dikontrol dengan benar?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ortunya harus sabar banget dan konsultasi ke psikolog, nanti dikasih terapi yang bisa dilakukan di rumah.

      Hapus
  19. wihh Fauzan jago banget ngegambarnya...bagus loch bun hasilnya...kayaknya klo sdh besar bisa jadi komikus tuh...sprtinya fauzan punya jiwa seni

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiii, kemana aja, baru muncul lagi.

      Suka2 Fauzan aja deh nantinya mau apa, sekarang didukung aja minat seninya itu.

      Hapus
  20. Punya anak kaya dek Fauzan ini bikin iri orang tua lainnya ^^

    BalasHapus
  21. biasanya langsung liat ke hobinya sih :)

    BalasHapus
  22. biarkan anak memilih apa yang dia minati, nanti dapat terlihat dimana dan apa bakat mereka

    BalasHapus
  23. Semoga dek Fauzan ini menjadi orang yang sukses...

    BalasHapus
  24. cslon snsk FSRD nih, semangat ya..bisa kok, tahap awalnya emang harus nyontek dulu mba, tapi biasanya setelah itu langsung melejit kemampuan visualisasi-nya

    BalasHapus