Rabu, 20 Januari 2016

Bunga Rumput Liar dalam Kenangan Masa Kecil

Bunga rumput liar dalam kenangan masa kecil, bukan sebagai hiasan tapi sebagai permainan. Saya menyebutnya adu rumput. Tinggal di perkampungan kaki gunung, memang memungkinkan banyak tanaman liar termasuk rumput. Bunga rumput liar berbulir seperti ini yang biasanya saya pakai :
 

Cara mainnya mudah saja kok. Dimainkan oleh dua orang. Masing-masing memegang satu tangkai bunga rumput. Bulir-bulir bunganya saling dikaitkan dengan cara diputar-putar. Setelah saling terkait, secara bersamaan ditarik dengan arah berlawanan. Yang tangkainya putus adalah yang kalah. Menang kalah, sama-sama tertawa. Yang penting bahagia.



Sederhana kan, tapi cukup menyenangkan. Rumput seperti ini mudah dicari, jadi bisa dimainkan berulang-ulang hingga bosan.

Fauzan, lelaki kecil saya itupun diajari permainan ini. Ternyata dia suka. Biasanya kami mainkan jika sedang berjalan-jalan sekitar rumah dan menemukan jenis rumput seperti ini. Permainan yang bisa dilakukan tanpa direncanakan.


Ngga punya foto baru buat ngasih lihat Fauzan yang sedang main adu rumput. Sekarang susah kalau mau dijadiin model. Ini ada foto dari postingan lama. Saat kami jalan-jalan pagi. Foto sebelah kiri bawah adalah Fauzan yang sedang main adu rumput dengan Bapaknya.

Adakah teman-teman yang pernah juga memainkan permainan ini ?




"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh  

44 komentar :

  1. saya gak tau permainan ini. Apa karena di sini jarang ada bunga liar? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak kota ya, jadi jarang ada rumput liar .. hehehe

      Hapus
  2. Itu waktu SD biasa mainan tarik-tarikan rumput sama temen :D

    BalasHapus
  3. Aku ngalamin juga mainan rumput liar ini teh... ihhhh kennagan manis di masa kecil ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kenangan manis dengan teman2 masa kecil.

      Hapus
  4. Dulu mau main rumput liar tetapi selalu gak boleh sama nenek. Soalnya saya punya sensitivitas kulit jadi nenek takut saya gatal-gatal dan jadinya ngerepotin orang rumah kalau sakit, hehehe


    Terima Kasih sudah ikut GA saya dan mbak Lidya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Main rumput buat sebagian orang emang bikin gatal2 ya.

      Suksea GA nya ya ..

      Hapus
  5. wekekeke... jadi inget, jaman dulu aku suka main ginian juga :v

    BalasHapus
  6. ikhsan juga seneng kalau maen adu rumput gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikhsan main bareng Fauzan yuk ..

      Hapus
  7. ooo rumput itu, kaya di Upin Ipin. dl kadang saya jg suka main

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ipin Upin punya permainan yang sama ya ..

      Hapus
  8. Pernah ...
    Ada adu rumput ...
    ada juga yang memakai tangkai daun singkong ...
    ada juga yang memakai tumbuhan ... semacam alang-alang yang batangnya mengeluarkan cairan manis

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ya Om pakai tangkai daun singkong ? Nyobain ah, banyak pohon singkong di halaman rumah.

      Hapus
  9. saya pernah mainin permainan ini, tapi gak sering, banyak kalahnya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp sering kalah, yg penting keseruannya :)

      Hapus
  10. Adu bunga rumput, tangkai liat dan getas berpadu.... Srrtt.. Bahagia mengelilingi Fauzan. Sukses di GA ini ya Jeng Dey.

    BalasHapus
  11. Itu dulu saya menyebutnya suket jago jagoan. Good luck buat GA nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda nama tapi intinya sama :D

      Hapus
  12. Itu dulu saya menyebutnya suket jago jagoan. Good luck buat GA nya :D

    BalasHapus
  13. aku nyebutnya domdoman. paling sebel kalo udah nyangkut di rok sekolah atau kaos kaki

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rumput yg bisa nyangkut di baju itu, bukannya pakai jenis rumput yg lain, Mak ?

      Hapus
  14. ahhh..lupa namanya apa tuh..
    tapi sering juga diajarin sama temen2 anak kampung waktu itu. hihiii...

    BalasHapus
  15. baru tau permaninan ini bun, hehehe ketauan di rumah gak ada rumput atau pohon2an kaya gini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama dengan Chi dong, anak kota .. :D

      Hapus
  16. seru kalau udah tarik2an rumput ya, jadi kayak tarik tambang tapi cuma berdua aja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tarik tambang skala kecil .. hehe

      Hapus
  17. Kalo abis main ini kaki pada gatel.. pada nempel di celana xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bu Juri datang .... makasih ya

      Hapus
  18. hahahah ternyata ada juga yang waktu kecilnya main beginian heheheh tos ah !

    BalasHapus
  19. jadi ingat dengan rumput itu, dirumahku yg di desa ada juga mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di desa memang masih banyak rumput jenis ini ya Mbak.

      Hapus
  20. belum pernah main euy rumput2 liar gitu. Foto yang fauzan itu bagus daeranya teh. di parongpong kitu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. SIni atuh biar bisa main rumput liar.
      Iya itu di Parongpong.

      Hapus
  21. Kenangan Masa Kecil ya mbaa T_T

    BalasHapus
  22. Saya juga pernah melakukan adu rumput ini, termasuk juga pernah adu daun lantoro yang disimpul ujungnya lalu diadu dengan cara dikaitkan dan ditarik, siapa yang putus berarti kalah, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa ya pakai daun lamtoro, mau cobain ah.
      Ada pohon lamtoro di halaman.

      Hapus
  23. inget, kayanya pernah jg deh main ky gt :)

    BalasHapus