Kamis, 20 Agustus 2015

Cara Naik Bus Bandros

Cara Naik Bus Bandros - Bandros yang dimaksud di sini adalah Bandung Tour On Bus, yaitu bus wisata yang ada di Bandung. Bukan Bandros makanan lho ya. Karena di tanah Sunda ada juga sejenis kue tradisional yang disebut Bandros. Sudah sering melihat bus ini lalu lalang di jalanan kota Bandung, tapi kami tidak tahu bagaimana cara untuk bisa naik bus itu. Beberapa kali juga melihat postingan beberapa teman blogger yang Ibu kenal keliling Bandung memakai Bandros, tapi mereka bisa naik karena ada acara khusus, bukan perorangan. Sampai akhirnya, beberapa waktu lalu melihat seorang teman di Instagram memajang foto saat naik Bandros. Ibu tanya-tanya deh bagaimana caranya. Lalu Ibu diberi nomor WA yang bisa dihubungi. Udah lama dapet nomor kontak, tapi baru minggu lalu Ibu hubungi. Karena Ibu sama Bapak mah ngga terlalu minat, yang penasaran itu adalah Fauzan. Namanya juga anak-anak ya.

Nyesek ngga sih, cuma bisa memandang dari jauh, tanpa bisa mencobanya.

Jadi nih ya, cara naik Bus Bandros untuk perorangan itu harus reservasi dulu, ngga bisa daftar di tempat. Reservasi bisa melalui nomor kontak yang ada. Kita bisa bilang, mau naik tanggal berapa dan jam berapa. Nanti admin Bus akan mencocokan dengan jadwal yang ada. Karena reservasi untuk perorangan tidak selalu ada setiap hari. Setelah jadwal cocok, bisa langsung membayar tiket melalui transfer ke nomor rekening yang diberikan. Biayanya sebesar Rp 25.000/orang. Untuk anak dibawah satu tahun masih gratis tapi harus dipangku. Lalu bukti transfer dikirimkan melalui Whatsapp, nanti akan diberikan semacam e-tiket. Kalau sudah daftar harus cepat-cepat transfer agar tempatnya tidak diambil orang lain. Beres tansfer, sudah deh, tinggal tunggu hari-H. Disarankan untuk datang setengah jam sebelum jadwal. Tiket yang sudah dibayar bisa hangus kalau kita tertinggal dan uang tiket tidak bisa dikembalikan.

Tempat berkumpul untuk naik Bandros ada di Taman Cibeunying, belakang Gedung Sate, depannya Taman Kandaga Puspa. Dekat dengan Restoran Rumah Nenek.Untuk yang belum hapal dengan kota Bandung, sedikit agak sulit menemukan taman ini. Tapi tenang aja, gunakan GPS (Gunakan Penduduk Setempat), hehe. Kalau sudah sampai sekitaran Gedung Sate, disarankan untuk bertanya kepada tukang parkir atau pedagang atau polisi. Jangan dengan mereka yang sedang di pinggir jalan, karena siapa tahu mereka juga turis. Nanti jawabannya makin membingungkan.

Hari Sabtu kemarin, tanggal 16 Agustus 2015, kesampaian juga keinginan Fauzan naik Bandros setelah sebelumnya hanya bisa memandang dari jauh dan foto-foto di depan Bandros yang sedang parkir di Taman Balaikota. Jadwal kami pukul 16.00 WIB. Waktu mau naik, dipanggil sesuai nomor e-tiket. Kami berharap bisa dapat tempat di bagian atas bus, ternyata kebagian di bawah. Ya sudah, memang bukan rejekinya. Tapi saat di jalan, petugas bus memberi waktu kepada penumpang yang di bawah untuk naik sekedar foto-foto. Fauzan yang naik sendiri, Ibu sama Bapak mah tetap di bawah.

Kenapa coba Ibu ngga mau naik ? Malu aja gitu. Sebabnya, jika Bandros melintas di jalanan, maka mereka yang lalu lalang akan menoleh ke arah bus. Hihihi, serasa seleb. Apalagi busnya terbuka seperti itu. Wong di bawah juga tetap bisa terlihat dari luar kok. Makanya Ibu sedikit foto-foto. Bingung juga sih mau memotret. Karena jika niatnya mau memotret gedung-gedung tua juga jalan-jalan yang ada, lebih baik jalan kaki. Ngga bebas kalau dari dalam bus.

Ini suasana di dalam bus bagian bawah.


Saat akan memasuki Jalan Asia Afrika, tampang lengang ya. Gimana ngga, polisi yang berjaga langsung menghentikan kendaraan lain agar Bandros bisa lewat terlebih dahulu. Begitu juga ketika di Jalan Braga. Bandros berjalan pelan di tengah, mau ngga mau kendaraan lain di belakang ngga bisa menyusul. Tapi cuma sebentar, setelah itu minggir lagi sesuai aturan.


Benar kan, yang di pinggir jalan langsung menoleh ke arah Bandros. 
Ini di depan Gedung Merdeka - Jl. Asia Afrika. Ada Charlie Chaplin Kw juga tuh .. hehe


Bandros tampak depan, belakang dan samping. Ini mah waktu jalan-jalan ke Taman Balaikota. Bandros biasanya memang diparkir di taman ini. Boleh kok kalau mau sekedar foto-foto.

O iya, kalau mau rombongan, biaya yang dikenakan adalah Rp 800.000 untuk 40 orang. Itu sudah termasuk pemandu jalan. Selain menjelaskan tentang jalan-jalan yang dilewati juga gedung-gedung tua yang ada sekitar kota Bandung, tugas pemandu jalan adalah mengingatkan penumpang yang di atas untuk menunduk. Karena, banyak kabel listrik dan dahan pohon yang melintang di jalan. Jadi, hati-hati dan konsentrasi ya. Apalagi jika membawa anak-anak. Harus diawasi dengan baik.

Hasil ngobrol dengan Akang kondekturnya, Bandros memang diberikan oleh swasta kepada kota Bandung. Lalu oleh Pemda, pengelolaannya diserahkan kepada pihak lain. Sebenarnya sudah ada 6 armada Bandros. Tapi yang biasa digunakan untuk umum, baru yang berwarna merah ini. Menurut rencana, akan ada 30 armada Bandros. Lalu dibuat halte khusus, di mana warga bisa naik tanpa harus reservasi. Doakan saja semoga sesuai rencana ya. 

Karena sudah tahu cara naik Bus Bandros, hayu atuh mangga cobian upami ameng ka Bandung

Bandros : 
Twitter : @busbandros
Instagram : busbandros
Email : busbandros@gmail.com
Kontak WA : 085793559911

66 komentar :

  1. GPS : gunakan penduduk setempat ;))
    Ini emang paling efektif bun,,

    Bandung tu emang makin cantik,,penduduknya bahagia semuaa :))

    Baru tau kalau bandros kudu pesen dulu
    Pengen deh ke bandung sehari aja ngebolang disana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahagia yang mau bahagia, yang ngga juga masih banyak, hehhe ..

      Ayo cari waktu ngebolang di waktu. Banyak guide nya di sini ;)

      Hapus
  2. Pengen nyobain aah..kapan2... Jd ingat saat rame2 naik bis sejenis di Semarang... Seruuu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih baik emang rame2, Mbak. Lebih berasa keseruannya.
      Mari, ditunggu di Bandung.

      Hapus
  3. Fauzaan... Farras juga mau dong naik bandros hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuuuu, Farras sini yuk. Nanti sama Fauzan diajakin naik Bandros deh.

      Hapus
  4. Ada yang mau dibantu? Bisa menghubungi Bang Aswi hehehe ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, bang Aswi nyepam .. :P

      Hapus
  5. bener2 istimewa ya bandros,pingin bangettttt raanya jelajah bandung hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nanti dikasih kesempatan pelesiran ke Bandung kalau udah lahiran ;)

      Hapus
  6. Baru tahu bandros ini dan akhirnya tau cara naiknya ^^
    tempo hari pas ke Bandung gak sempat naik bandros. Cuma 3 hari disana. Bahkan kopdaran sama teman-teman blogger aja gak sempat :D kerjaannya bolakbalik pelesiran-itb nemenin kakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya udah, nanti lagi kalau ada kesempatan ke Bandung, kita kopdar sambil naik Bandros aja ... :)

      Hapus
  7. Kalau ke Bandung, temanin naik ini ya Dey :)
    penasaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapp Mbak, ntar ditemenin deh.

      Hapus
  8. Yuk kapan - kapan kopdaran sambil berkeliling Bandung dengan Bandros

    BalasHapus
  9. wah waktu ke Bandung udah sempat liat Bandros..seru juga ya kalo naik Bandros...mudah2an cepat banyak armadanya jadi tinggal cegat di halte ajah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Serunya kalau rame2 & naik di atas, berasa jadi seleb karena banyak yang liatin & dadah2 .. hehe

      Hapus
  10. asiknyaa, kalau ke bandung pengen coba deh mba dey, kalau di semarang namanya semarjawi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo Mbak ke Bandung.

      Iya ya, di Semarang juga ada. Kapan saya ke Semarang ya, pengen coba juga semarjawi.

      Hapus
  11. Asyik ya bu.. Besok kalau ke bandung, wajib coba ini.. Tp semoga ga pakai reservasi dan terminalnua dah jadi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah2an pas ke sini, armada bisnya udah banyak ya.

      Hapus
  12. Aduh terima kasih banget ya udah share cara reservasi Bandros. Hari minggu yg lalu saya melihat bus ini lagi lewat di jalan Sunda, langsung penasaran, pengen naek. Tapi denger2 harus reservasi dulu dan harus rombongan, ga bisa per-orangan. Maklum, saya baru pulang ke Bandung setelah 3 tahun menuntut ilmu di luar negeri, serasa jadi orang udik, segala ga tau, hehehe.

    Sekarang sudah tau cara reservasinya, saya mau cobain ahhhh. Terima kasih banyak untuk informasinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiiii, udah beneran jadi orang Bandung lagi nih. Banyak yang baru di Bandung ya.

      Iya sama2, semoga bisa cepet ngerasain naik Bandros ya.

      Hapus
  13. mau atuh diajakin naik bandros bun

    BalasHapus
  14. Dey...nuhun atuh parantos diwartosan upami bade numpak bandros...
    :D
    Saya juga kayaknya bakal nggak pede naik bus ini, Dey...hehe, selain berasa jadi seleb, saya juga jadi berasa turis di kampung sendiri...hehehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sesama ngga pede, kita duduk dibawah aja yuk .. hehhe

      Bener Mbak, serasa jadi turis dikampung sendiri. Makanya selama di jalan, saya mah berharap ngga ketemu orang2 yang saya kenal, hehehe

      Hapus
  15. Eh, ada Restoran Rumah Nenek di posting ini...hhihihi...itu rumah makan langganan waktu dulu kami tinggal diluar Bandung, pas tinggal di Bandung mah jadinya makan di rumah sendiri aja...
    Fotonya keren-keren lo, Dey...kayak diluar negeri jadinya...apalagi itu ada Charlie Chaplin KW segala...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, pas tinggal di Bandung malah lebih enak makan di rumah ya, Mbak.

      Iya tuh Mbak, pas banget ada Charlie Chaplin Kw .. hehe

      Hapus
  16. Ini sepertinya asik bener
    Sepintas kayalk seperti yang ada di luar negeri
    Mantaaappp ...

    Dan saya pun ngakak membaca GPS ... bener bangeeettt ...

    Salam saya Ibu
    (21/8 : 1)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas ngelewatin Jl. Asia Afrika & Jl. Braga, tanpa lihat orang yg lalu lalang & kemacetan yg ada, memang sedikit mirip Eropa, Om.

      Kemarin saya juga memakai GPS, tanya tukang parkir .. hehe

      Hapus
  17. asyiik..,, tapi kok ngeri dengan kabel2 loatrik kalau dudu di atas ya..
    iya bener bu, mending jalan kaki kalau mau foto gedung2 tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia Mbak, kabel2 itu menganggu kenyamanan. Untungnya bus berjalan pelan dan ada pemandu yang mengingatkan.

      Hapus
  18. uhuk koment ke 4 semoga berhasil..
    Bandros yang sangat membantu pelancong penikmat Bandung secara overview selain uprek destinasi tertentu
    hiks masygul pula dengan selingan 'nunduk graaakkk'
    Hatur nuhun Jeng Dey sharingnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Susah komen ya, duh, kenapa ya ..
      Rencanakan ke Bandung lagi, Bu. Nanti jalan2 keliling kota naik bus ini.
      Itulah Bandung, Bu, banyak kabel melintang. Entah kapan bisa bebas kabel yang bersliweran, hehe

      Hapus
  19. Aduh, saya kok ingin jadi seleb ya Teh Dey? Dilihatin orang naik bus bandros. Hihihihi.. Seruu kayaknya ini bus, makasih banyak infonya ya Teh Dey.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, ayo cobain naik Bandronya Dan, biar berasa jadi seleb :D

      Hapus
  20. huuuaaa, kapan ya bisa ke Bandung lagi? biar bisa naik Bandros juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suatu saat pasti sampai Bandung ;)

      Hapus
  21. kapan ya bisa tour ke bandung pengen nyobain naik bandros hihi

    BalasHapus
  22. Tu kan pengen piknik ke bandung lagi.apalagi skrg ada bandros.....xixixixi....kapan2 deh kalau ada rejeki dan moment yg pas buat ke bandung..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tunggu adik Intan gede dulu, Tante ..

      Hapus
  23. Baru tau, ternyata bisa juga reservasi untuk perorangan, aku kira selama ini harus rombongan.
    ah jadi kepengen naek bandros
    thanks ya mba buat infonyaaaa :)

    BalasHapus
  24. keren euy... makasih info nomer reservasinya, sapa tahu ada kesempatan ke bandung dan nyobain Bandros

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah suatu saat bisa ke Bandung sama keluarga ya, Mbak. Amin.

      Hapus
  25. Mba, apa kabar?

    Lama ih gak blogwalking.

    Keren nih informasi ttg bus bandros nya. Bisa jadi kegiatan saat ke Bandung nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai De, kabar baik, ALhamdulillah.

      Kemana aja atuh jarang bw *padahal saya juga jarang bewe, hehe ..

      Yuk cobain kalau nanti pas ke Bandung.

      Hapus
  26. assalamu ibu dey..

    saya baru pertama datang ke blog ini..
    dan ini komentar saya yang pertama.

    untuk minibusnya keren, unik, kreatif. dan saya bukan orang bandung dan hanya sekali ke sana saat study tour. rasanya ingin naik gratis tu..

    oh iya bandros makanan khas bandung? apa hampir sama dengan jipang? hehe?

    salam kenal, maaf ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai, salam kenal kembali. Makasih udah mampir & komen di sini.
      Hmm, jipang yang seperti apa ya. Pernah mendengar namanya, tapi belum tau bentuknya.

      Hapus
  27. Waah... keren tuh Bandros-nya. Apalagi 30 semuanya sudah beredar. Jalan-jalan di Bandung jadi wow :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau semuanya udah jalan, turis2 ngga usah naik mobil pribadi, Pak .. hehe

      Hapus
  28. mau juga naik bandros .. mau naaiiik :D

    BalasHapus
  29. ahahhaaa..aku malah belom naik juga teh..
    baru selpih2 aja pas bandros nongkrong di balaik kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lha, kirain pas poto2 selpih itu juga sekalian naik jalan2 ..

      Hapus
  30. oh ternyata harus reservasi dulu, ya. Kirain bisa langsung naik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang mengira begitu, Chi. Termasuk saya.

      Hapus
  31. Akhir Agustus lalu pas ke Bandung lihat Bus Bandros ini di Braga. Tampilannya memang menarik ya Teh. Berasa kaya di luar negeri aja, he he he . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Om, kapan2 motret kota Bandung sambil naik Bandros, Om.

      Hapus
  32. Aku baru tahu kalau harus reservasi dulu lho, Bu. :D
    Bandros spesial bgtt, ya. Mobil2 kudu berhenti dulu demi Bandros. ;)

    Semoga aku bisa naik Bandros! Sama si kecil nanti. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma pas mau belok jl. asia afrika aja dapet spesial. Masuk jalan lain ya tetep sama dengan kendaraan lain.

      Amin, nanti adek bayi ditemenin Aa Fauzan ya ..

      Hapus
  33. aku belum pernah coba mba hehehe cuma memandanginya aja kalau pas lagi di alun2. oh harus reservasi dulu ya. Oh iya mba dey aku masih tinggal dibandung kan udah jadi warga bandung hehehe hayuuuu atuh mau ketemuan kenalan sama aa fauzan :D

    BalasHapus