Jumat, 26 Juni 2015

Bertemu Peri Kebun di Dusun Bambu

Dusun Bambu, sebuah tempat wisata dengan konsep menyatu dengan alam. Masuk wilayah Cisarua - Cimahi, tetangganya Parongpong. Letaknya kurang lebih 2 km dari rumah kami. Sudah sering baca cerita di postingan teman-teman tentang tempat ini. Juga foto-foto di Instagram. Waktu awal-awal buka, (kayaknya tahun lalu apa dua tahun yang lalu ya, lupa) spanduk dan balihonya pun banyak di sepanjang jalan di Parongpong. Seperti biasa, kalau ada tempat wisata baru di sekitar sini, sebagai penduduk asli, malah ngga pernah menyengajakan diri untuk datang. Tau ceritanya malah dari teman-teman yang tinggal di kota Bandung atau luar kota Bandung.

Kemarin, akhirnya kesampaian juga ke tempat ini. Berdua aja sama Fauzan, sekalian ngajakin dia ngabuburit. Minta tolong sama tetangga yang tukang ojeg buat antar kami ke sana. Kan Bapak kerja, jadi ngga bisa antar kami. Sampai di pelataran parkir, Ibu lihat ada yang melambaikan tangan. Akhirnya bertemu juga dengan Ibu Peri Kebun, Ibu Prih. Berkelilinglah kami, mengitari Dusun Bambu sambil ngobrol, sambil foto-foto juga.

Ibu ngga banyak foto-foto. Bawa Fauzan tanpa didampingi Bapak, mana bisa konsen. Lelaki kecil Ibu tea, suka heboh. Lari, loncat, lompat, sampai jatuh yang bikin Ibu dan Ibu Prih deg-degan. Huhuhu, Alhamdulillah ngga ada yang memar walau ada rasa sakit. Mudah-mudahan memang cuma kaget aja.

Ini beberapa foto yang ada :



Ciri khas kalau ke Dusun Bambu, Saung Purbasari namanya. Buat makan lesehan, tapi dibatasi waktunya, cuma bisa 2 -3 jam. Kalau ngga makan, cukuplah foto-foto dengan latar danau dan saung-saungnya itu.












Nyuwun pangapunten nggih Bu, sekali-kali jadi model saya, hehe .. 




Sungainya jernih, karena letaknya masih daerah atas. Dangkal pula, jadi masih aman buat anak-anak main air di sini. Walau tetap ya, harus diawasi. Banyak batu-batu dan pastinya licin.




Salah satu taman bunga yang ada, di depan Pasar Khatulistiwa. Di dalam pasar Khatulistiwa ada banyak oleh-oleh yang di jual. Sayuran, pernak pernik dan aneka jajanan. Ibu hanya sempat melihat aneka kerajinan tangan aja, seperti ini contohnya :



Lucu-lucu, tapi harganya ngga lucu, hehehehe. Fauzan sempat beli katapel kayu, harganya 30 ribu rupiah. Tapi soal harga mah relatif kali ya. Untuk yang lain, mungkin harga segitu ngga seberapa. 




Tertarik dengan hiasan di langit-langit bangunan Pasar Khatulistiwa. Hiasan dari bambu. Kalau kata Ibu, kayak Rangginang (makanan khas Pasundan yang terbuat dari beras ketan). Tapi kata Bapak mah, kayak Borondong Jagung (makanan khas Pasundan juga tapi terbuat dari jagung dicampur gula)


Selain Saung Purbasari yang di pinggir danau, ada satu lagi tempat makan yang jadi ciri khas di Dusun Bambu. Ini nih, Lutung Kasarung namanya :




Seperti sarang burung ya. Tempat makannya di atas, ditutupi dengan ranting-ranting pohon. Ada jembatan panjang yang bisa dilewati untuk sampai ke tempat ini. Sama dengan Saung Purbasari, di sini harus sewa tempat dengan tarif tertentu untuk beberapa jam. Ngga boleh bawa makanan/minuman dari luar. Nanti bisa kena denda 250 ribu. 



Nah .. ini dia tamu kami. Bude Prih foto bareng Fauzan di atas jembatan yang dibawahnya ada sungai kecil tadi.


Fauzan yang motret, hmm .. lumayanlah hasilnya.

Buat teman-teman yang ingin berkunjung ke Dusun Bambu, info lengkapnya bisa lihat langsung di websitenya ya, www.dusunbambu.com. Selain fasilitas yang Ibu tulis, masih banyak fasilitas lain. Bisa menginap juga, kemping, dan lain-lain. Tiket masuknya 10 ribu rupiah/orang yang bisa ditukar dengan air minum saat pulang. Mobil dan motor ada tarifnya sendiri. 

Sejak ada Dusun Bambu, jalanan sekitar Cisarua - Parongpong - Lembang makin ramai aja. Bukan ramai lagi, macet total kalau libur Hari Raya seperti tahun lalu dan tahun sebelumnya. Jadi kalau mau ke sini, diusahain libur biasa aja atau hari kerja. Keliling tempat wisata di Parongpong bisa seharian. Dekat Dusun Bambu ini, ada Curug Cimahi lho, atau sekarang lebih dikenal dengan nama Curug Pelangi. Letaknya pinggir jalan.

Dan saat Ibu pajang foto pemandangan Dusun Bambu di Facebook, kata teman-teman SD, dulu suka dipakai kami latihan Pramuka. Ternyata ya . tempat main masa kecil.

Untuk Ibu Prih, makasih banyak mau menyediakan waktu disela-sela waktu kerja. Akhirnya bisa menghirup udara Parongpong, melihat gunung Burangrang juga. Ditunggu kedatangannya lagi Bu. Doakan kami, mudah-mudahan bisa main juga ke Salatiga. Masih ingin ngobrol banyak, Bu.

36 komentar :

  1. bagus ya teeeh.. apalagi itu yg ruangan ada akar2 pohonya itu.. kapan aku bisa ke sanaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan aja bisa ke sini, yukkk..

      Hapus
  2. Wogh dusun bambu. Sudah lama ingin kesana tapi belum2 juga. Semoga bisa kesana buat motret2 alam sekitar. Makasih infonya mbak D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, belum pernah ke sana juga ? Tau gitu kemarin diajakin. Tapi kemarin cuma sebentar, pasti kurang waktunya kalau mau motret.
      Yuk kapan2 janjian ke sana khusus motret.

      Hapus
  3. waah.... tempatnya bagus banget. pasti dingin y teh.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatnya memang bagus, ditata spy tampak alami.
      Iya, lumayan dingin kalau pagi & malam. Siang mah biasa aja.

      Hapus
  4. Sejuk banget kayaknya teh... Mau ke sana .. Kapan ya...??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo ajak Noofa main ke sini.

      Hapus
  5. Hatur nuhun Aa Fauzan, Puji Tuhan baca pesan Jeng Dey bila Aa gakpapa. Hatur nuhun Jeng Dey, manisnya persahabatan. Semoga lain kali bisa jumpa lebih lama. Ini sy komen di ruas tol baru Subang ke Timur. Rajutan kata dan foto elok khas Jeng Dey.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ibu, sama2. Senang akhirnya bisa bertemu. Perjalanan lewat tol baru itu di tulis juga, Bu. Ingin tau ceritanya .. :)

      Hapus
  6. iya itu ruangan yang ada akar2 pohon keren dan nyaman kayaknya tuh.. Apalagi klw ada wifi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ada wifi malah main gadget dong, ngga menikmati alamnya .. hehe

      Hapus
  7. Turut bahagia membaca kopdar ceria di lokasi nan elok... Hm, menunggu cerita dari Ibu Peri nih... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menunggu kopdar dengan Mbak Mechta di Bandung ;)

      Hapus
  8. Kopdar di tempat yang indah. Ngobrol panjang jadi tak terasa ya Teh dan Mbak Prih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, berasa kurang ngobrolnya. Kapan ngobrol dengan Mbak Evi di sini ya ...

      Hapus
  9. Salam Teh Dey, Mas, dan Fauzan. Lama tidak bersuo .... apa kabar? Teh Dey ijin, share dan copy foto-fotonya. Jadi inspirasi, pas baca postingan FB Teh Dey, jadi teringet harus bikin materi travel guide, untuk dimuat hari Minggu 28 Juni 2015. Haturnuhun Teh Dey, Mas, dan Fauzan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah baik.
      Sudah dibuat travel guidenya, Mas ?

      Hapus
  10. hahahha..aku sendiri belon pernah explor dusunbambu teh
    hanya drop n jemput saja temen disana

    *dooh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih lumayanlah jemput & ngdrop, daripada ngga sama sekali .. hehe

      Hapus
  11. Balasan
    1. Iya, lingkungan sebelum jadi tempat wisatapun emang sudah asri.

      Hapus
  12. Menarik sekali tempatnya. Pasti asyik sekali makan lesehan di saung Purbasari, itu banyak yang foto2 di sana yah, pemandangannya dengan latar danau memang cantik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya memang khusus di sediain buat yang mau foto2 , salah satu spot favorit.

      Hapus
  13. Bahagia banget bisa kopdar dg Ibu Peri, ya. Saya belum pernah. :D

    Nuansa alamnya terasa banget. Udaranya pasti segar dan bikin betah! Pingin sampai situ lho. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Datengin aja Ibu Peri nya ke Salatiga, kan sekarang udah ada pengawal ;)

      Ayo sini ke Parongpong, sambil bawa ponakan baru ;)

      Hapus
  14. Dey, udah ketemu sama mbak Prih ya?
    Seneeeennng...
    Saya juga tadi baca postingan mbak Prih tentang jalan-jalannya ke Dusun Bambu...bagus memang ya, selain udaranya masih bersih, tempatnya juga ditata menarik :)
    Fauzan, ehm...udah jago motret ih!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, Alhamdulillah sudah ketemu Ibu Prih.
      Andai Mbak Irma masih di Bandung, saya anterin deh ketemu Mbak Irma juga.

      Lumayan Mbak, Fauzan udah bisa dimintain tolong buat motret .. :D

      Hapus
  15. Nasya Allah..., bagus banget ya Dusun Bambu. Semoga suatu saat bisa sampai ke sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah suatu saat bisa sampai sini, Pak.

      Hapus
  16. Hahahahahah mbak Prihhhhhhh...kemarin sama sy ngak mau terlalu kentara di foto...xixixixi sekarang sudah mau jadi model..besok2 harus jadi model saya kalau datang ke Jembrana lagi..xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung bujukan fotografinya dong Bli, makanya Bu Prih mau jadi model .. hehehe

      Hapus
  17. jadi pengen ke Dusun bambu juga....bagus bgt foto2nya si ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, kapan2 sama para jagoan masin ke sini.

      Hapus
  18. This is the beauty of Blogging !
    Peri Kebun bertemu dengan Ibu Crafter :)

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, dapet julukan ibu crafter

      Hapus