Kamis, 28 Mei 2015

Mau Juga Tampil di Panggung

Sebelum punya anak, selalu suka aja melihat anak-anak yang rajin ikut ekstra kurikuler di sekolah. Ikut banyak kegiatan, tampil di panggung. Setelah punya Fauzan, pengen juga sih dia seperti itu. Tapi apa daya, lelaki kecil Ibu ini bukan anak yang suka tampil. Walau dia anak yang aktif dan tidak bisa diam, bukan berarti punya rasa percaya diri yang tinggi kalau dilihat orang banyak.

Sejak masuk SD, Ibu komporin buat ikut ekstrakurikuler. Selalu banyak alasan untuk menolak. SD kelas 1, sama gurunya disuruh tampil bercerita dalam Bahasa Inggris pas kenaikan kelas, tapi dia ngga mau. Kalau ada lomba-lomba di sekolah, dia lebih memilih ikut lomba menggambar atau mewarnai daripada lomba yang mengharuskan dia tampil dan dilihat banyak orang.

Waktu kelas 2 SD, Ibu seneng banget dia mau ikut nyanyi bareng teman-temannya di panggung. Lumayan, rasa percaya dirinya sedikit tumbuh. Tapi tetap aja ngga mau ikut ekstrakurikuler. Sampai akhirnya pertengahan kelas 4 kemarin, dia ikut dokter kecil. Malah Ibu yang heran kok dia mau. Ternyata, gurunya bilang, yang masuk 10 besar harus ikut dokter kecil. Walau sebenarnya semua siswa boleh kok ikut ekskul ini, ngga harus 10 besar. Waktu Ibu tanya, kok Aa mau ikut ekskul. Dia jawab, Aa masuk 10 besar kan bu ? Ibu mah cuma senyum aja ngga mau jawab, walau memang iya sih dia termasuk 10 besar di kelasnya. Soalnya Ibu ngga terlalu mempermasalahkan peringkat kelas. Yang penting, anak merasa senang sekolah, bisa mengikuti pelajaran. Alhamdulillah, sampai saat ini sih Fauzan nyaman aja di sekolahnya.

Saat siswa kelas 6 kemarin mengikuti ujian, seharus siswa di bawahnya pada libur. Tapi di sekolah Fauzan, siswa yang ikut ekskul harus tetap latihan, karena mau ada lomba sekolah sehat. Sekolahnya jadi wakil Jawa Barat ke tingkat nasional, gitu kata bu gurunya. Gimana ngga jadi wakil Jawa Barat, sekolah Fauzan itu kayak hutan .. hehehe. Maksudnya, rimbun banget sama tanaman. Dari pohon-pohon besar sampai tanaman hias. Adem. Air yang dipakai dan udara yang dihirup pun bebas polusi. Halaman luas dengan fasilitas yang cukup memadai buat ukuran kami, di kaki gunung pula. Indah deh. Halah, jadi promosi begini :-D

Walau sempat bolos latihan beberapa hari karena sakit, akhirnya tanggal 26 kemarin, Fauzan dan teman-teman yang ikut ekskul dokter kecil tampil menyanyi di depan tim penilai dan juga tamu undangan lain. Termasuk Bapak Bupati Bandung Barat. Pulang sekolah sehabis tampil itu, Fauzan seneng banget. Apalagi dapet kotak yang berisi kue-kue. Oleh-oleh buat Ibu katanya. Huhuhu, terharu. Yeah, walau pas tau isinya ada kue lemper, diambil lagi sama dia, hehehe. 

Ibu sama Bapak juga seneng sih, akhirnya sedikit demi sedikit rasa percaya dirinya tumbuh. Mulai mau ikut kegiatan di sekolah. Dan pastinya, mau tampil dilihat banyak orang. Itu juga yang Ibu bilang ke Fauzan, Ibu sama Bapak bangga karena Aa udah berhasil mengalahkan rasa tidak percaya dirinya itu.

Itu di pipinya ada noktah putih, balas bogo kalau kata orang Sunda. Akibat jamur karena keringat. Sempet ngga pede juga tuh karena katanya diledekin temennya. Cuek aja Aa, ntar juga hilang, kan udah diobatin.

28 komentar :

  1. Selamat ya Aa, ikut seneng karena Aa mulai percaya diri tampil di depan orang. Semoga sekolahnya jg menang yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih tante.

      Iya nih, mudah2an ke depannya lebih percaya diri lagi.

      Hapus
  2. Arya juga ngga berani-berani banget kalau disuruh tampil di depan orang lain, bu. Kalau cerita di depanku, banyak banget. Tapi kalau dah kusuruh cerita di depan keluarga besar, dia ogah. Hihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, sama ya dengan Arya.
      Fauzan bilang, suka deg2an kalau di lihat banyak orang. Demam panggung mungkin.*padahal sedang ngga di panggung .. hehe

      Hapus
  3. Ah aa fauzan hampir mirip2 dg Kayla, kurang PD an kalau naik panggung sendirian, tapi kalau ada temannya Kayla semangat. Betul mbak Dey, yang penting kita sdh selalu memotivasi anak kita untuk berani tampil, tapi kalau anaknya nggak mau ya nggak perlu dipaksain... Selamat ya Aa fauzan sudah berani tampil...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walau ada teman2nya, kadang FAuzan mah ngga mau juga. Kalau dipaksa2 takutnya malah stress.

      Hapus
  4. menumbuhkan percaya diri pada anak memang agak susah ya Bu
    gak cepet, butuh proses bahkan bisa bertahun tahun

    senang bisa mengikuti perkembangan aa fauzan, dulu masih kecil, sekarang kok udah remaja aja yaa....
    semoga nanti makin pede tampil di depan. siapa tahu kelak jadi penerusnya ridwan kamil ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ortunya harus sabar dan tahan kuping denger omongan kiri kanan, hehehe.

      Amin untuk doanya, makasihhh ..

      Hapus
  5. Alhamdulillah sekarang Aa sudah mulai pede yah, semakin bertambah usia akan semakin berani untuk tampil

    BalasHapus
  6. Wah hebat sudah mau tampil ya Aa. Memamg semua ada waktunya ya Teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dani, ortunya harus sabar nunggu dia mau tampil kayak gini. Walau dalem hati sebenernya gemes juga .. hehe

      Hapus
  7. Ini lelaki makin manis aja, siiiih! ;)
    Habis sakit apa, Buk?
    Semoga makin PD nanti ya Aa. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manis karena ditaburi gula .. hehehe

      Bukan habis sakit, tapi dipipinya ada noda putih gitu. Balas Bogo kalau kata orang Sunda.

      Hapus
  8. Halo Aa dokter kecil....siip banyak yang menunggu Aa maju dan maju lagi ya. Apresiasi sama bundanya yang keep calm tarik ulur dukungan Aa. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti, Ibunya yang selalu menunggu dia mau maju .. hehehe

      Makasih Bu ..

      Hapus
  9. memang waktu saya sekitar kelas 4 sd juga pipinya putih putih kaya jorok yakesannya tapi nanti juga hilang sendiri seperti datangnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang pipinya pasti mulus ya ;)

      Hapus
  10. wah heubat aa fauzan...

    samaan kayak pipinya mas dzaky bu...belum ilang2 ituh dipipinya padahal dah disalepin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agak lama hilangnya ya, Bu ?

      Hapus
  11. Wuiihh keren dan gagah nih aa jadi dokter kecil

    BalasHapus
  12. jadi pengen lihat sekolah aa Ujan
    coba aja kalau di sini, para dokter kecil itu suka bantuin petugas kesehatan yang kerepotan ngatur teman2nya
    semoga berhasil pak dokter kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tugas dokter kecil di sini cuma di sekolah aja, Mbak. Jaga pos, gitu istilahnya kalau sedang tidak ada kegiatan.

      Ayo sini, Mbak. Nanti diajakin main ke sekolah Fauzan.

      Hapus
  13. Aduuuh senengnya ya Mbak Dey.. melihat anak tumbuh besar dan lebih percaya diri. Fauzan cakep gitu dan pinter pula..bisa masuk 10 besar...Sukses selalu ya ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, sedikit2 mulai pede. Walau belum maksimal banget. Makasih ..

      Hapus
  14. Bravooo Aa...semangaat ya...seneng liat senyumnya teh :)

    BalasHapus