Rabu, 11 Maret 2015

Foto-foto di Blog ada di Buku Pelajaran

Setahun yang lalu pernah diberitahu oleh seorang teman blogger di Makassar, Mbak Mugniar, bahwa salah satu foto di blog ini tentang wayang dari batang daun singkong ada di buku pelajaran putrinya yang kelas 1 SD. Di buku itu disebutkan sumbernya dari mana. Makanya Mbak Mugniar tahu kalau gambar itu diambil dari blog Ibu. Berusaha mencari buku yang dimaksud di sekolah Fauzan, ternyata buku yang disebutkan tidak dipakai di sekolahnya Fauzan.


Foto kiriman Mbak Mugniar

Tadi pagi, Fauzan menunjukkan buku pelajaran dia yang baru. Buku tematik terpadu kurikulum 2013, tema 8, Tempat Tinggalku, untuk kelas 4 SD. Seperti biasa, ibu bolak balik isinya. Dalam hati bilang, siapa tahu ada foto dari blog ikutan nongol juga di buku itu. Ealah, ternyata ya, jeng-jeng ... beneran ada foto-foto yang diambil dari blog ini. Lagi-lagi tentang membuat wayang dari batang daun singkong. Langkah-langkah membuatnya pun diambil dari tulisan Ibu (diedit sedikit sih). Alhamdullillah, semoga berkah buat semua, berguna buat guru dan murid yang mau membuat wayang dari batang daun singkong. Senang aja sih, walau ngga disebutkan sumbernya dari mana :D. Padahal kan kalau blog ini ikut disebut bisa buat promosi, hehehe

Bukunya mau diminta ah, buat kenang-kenangan.

Ngebayangin  nanti pas membahas tema ini di kelas, Fauzan pasti cerita kalau gambar-gambar itu adalah milik ibunya dan yang membuat wayang itu adalah Mbah Kungnya. Dan kalau disuruh praktek, biar Mbah Kungnya yang maju, hehe. Iya lho, sampai saat ini Ibu belum benar-benar bisa membuat wayang ini.

Postingan tentang wayang dari batang daun singkong ini memang termasuk yang sering dikunjungi. Rupanya terindeks oleh google, dengan kata kunci cara membuat wayang dari daun singkong. Dan ada website maupun blog yang juga copas tulisan dan foto itu :
http://budaya-indonesia.org/Wayang-dari-daun-singkong/ 
http://gpswisataindonesia.blogspot.com/2014/06/wayang-dari-batang-daun-singkong.html , yang ini mah menyebutkan blog ini sebagai sumber. 

Ikhlaskan saja ... mari berbagi ..

Tambahan :
Karena ada teman yang mempertanyakan, Ibu mau jelaskan. Bahwa buku yang memuat foto-foto dan tulisan Ibu itu tidak diperjualbelikan (ada keterangannya di dalam buku). Dipinjamkan secara gratis kepada para murid untuk dipakai selama satu tahun. Setelah naik kelas, dikembalikan lagi ke sekolah untuk dipakai adik kelas selanjutnya.

77 komentar :

  1. Mungkinkah tertulis sumbernya di daftar pustaka, Bu?
    Senangnya ya bisa berbagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga ada Kaka Akin. Di buku itu banyak foto2 yang ambil dari internet, sebagian besar ditulis sumbernya di bawah foto. Yang foto saya ini ngga ada, bukan rejeki kali ya .. hehe

      Hapus
    2. Insya Allah, rezekinya dibalas melalui jalan lain, Mbak :)

      Hapus
    3. Amin, Iya Chi, siapa tau ada yang nawarin review .. hehehe *hadeuh, ini mah sama aja ngarep imbalan ya .. kumaha Allah we lah ..

      Hapus
    4. Keren bu. Itu bagian dari Karya dan hak cipta, sayangnya sumber dan penulis ga di buatkan. Sama saja membegal hak intelektual. Dunia pendidikan lagi.

      Salam kenal,
      Anton Wijaya.

      Hapus
    5. Makasih Mas Anton, salam kenal kembali :)

      Hapus
  2. Insya Allah jadi ladang pahala utk bu Dey :D
    Kpn2 ajarin ya Aa cara bikinnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin .. Insya Allah.

      Minta ajarin sama Mbah Kung Fauzan, kalau Fauzan mah belum bisa, Tante .. hehe

      Hapus
  3. walaupun tak dicantumkan sumbernya, semoga membawa manfaat utk semuanya ya teh... dan mendapat balasan rezeki yg lebih besar lagi

    BalasHapus
  4. harusnya dicantumkan sumbernya ya Bu..

    Insya allah kalau ikhlas berpahala ya Bu

    BalasHapus
  5. Subhanallaah... Semoga berkah ya Teh Dey keikhlasannyaa..

    BalasHapus
  6. berarti tulisan ibu sangat bermanfaat, jd ladang pahala ya bu :)

    BalasHapus
  7. waaaah...senangnya teeh... barakallah teteh

    BalasHapus
  8. kereeeen teh dey, gak nyangka yaa, itu suatu ladang amal teh ...alhamdulillaah, jd pgn belajar poto2 ih teh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan belajar poto2, tapi belajar bikin wayangnya .. hehehe

      Hapus
  9. Yang bertindak sebagai penyusun buku, perbuatan tersebut adalah tidak sopan. Karena pemilik gambar bisa menuntut royalti hasil penjualan.
    Meski pemilik gambar sudah mengikhlaskannya.

    Semoga dengan keikhlasannya bisa mencerdaskan anak bangsa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu alasan kenapa saya ikhlas, karena buku ini tidak diperjual belikan, Mas.
      Dibagikan gratis ke sekolah-sekolah yang nantinya dipinjamkan kepada para siswa.

      Amin, semoga berguna saja buat semua.
      Makasih dukungannya ya ...

      Hapus
  10. keren mba Dey, klo kyk gitu ada royaltinya gag hehehheee

    BalasHapus
  11. Keiklasan Jeng Dey dan mBah Kung berbagi ilmu akan nampak pada peningkatan ketrampilan dan kreativitas siswa, syukur ya Jeng.
    Semakin disadari fungsi blog sebagai sumber belajar yang mestinya dicantumkan dalam sumber, semoga.
    Salam hangat

    BalasHapus
  12. maaf mbak tdk baca dr atas , senengnya yg saya maksud bisa masuk ke buku pelajaran anak sekolah, eh gag tahunya kok gag ijin ya mbak, sabar mbaaa in shaa Alloh ada gantinyaa nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, santai saja bu .. ngga kepikiran apa2 kok tentang ini.

      Hapus
  13. wah,itu asal ngambil aja ya...penerbitnya itu yang hrus dikroscek. apapun itu alhamdulillah berkah ya teh^^

    BalasHapus
  14. Semoga ada rejeki dari keikhlasan Teh Dey berbagi :)

    BalasHapus
  15. Itu.....nanti kalo ditegur bilangnya diambil dari gugel :v
    Sabar ya mak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, yaa .. gitu deh :D

      Untuk kali ini sabar bangettt, ngga tau nanti kalau kejadian lagi .. hahaha, gimana suasana hati aja :D

      Hapus
  16. kalau ada royaltinya dapat berapa ya? *otak bisnis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, coba tanya si Abang, berapa kalo dapat royalti :P

      Hapus
  17. Yang sabar ya teh, Dey. Semoga jadi ladang pahala :)

    BalasHapus
  18. itu artinya tulisan ibu sangat bermanfaat
    walau ibu ikhlas, sebaiknya buku pelajaran itu sampai hal sekecil apapun harus jadi contoh terbaik termasuk kasih link ke setiap foto, dan tulisan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Supaya lebih teliti lagi penyusunnya ya Mbak ..
      Makasih ..

      Hapus
  19. Wuih keren. Jadi ladang pahala buat Teh Dey. Jadi pengen bikin wayangnya nih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, Insya Allah ..

      Hayu bikin wayang kayak gini, asik bikin bareng anak2.

      Hapus
  20. Kalau mencantumkan nama blog yang jadi sumber, bagus untuk promosi blog ya, Mbak Dey... plus menunjukkan etika dan niat baik si penyusun buku juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seharusnya begitu ya, Mbak ..

      Makasih ..

      Hapus
  21. Keren, Dey!
    Alhamdulillah, ilmu yang kita punya ternyata bisa diambil manfaatnya oleh banyak rang.
    Ikutan seneng, ikutan bangga.
    Tapi sayang, saya nggak punya anak yang masih duduk di bangku SD, jadi nggak bisa lihat tampilan cara membuat wayang yang sesungguhnya deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mbak..

      Ngga apa2 Mbak coba bikin sendiri, latihan buat nanti ngajarin cucu, hehehe

      Hapus
  22. InsyaAlloh jadi amalan yang tak pernah putus ya Ibu Dey :) Fauzan pasti bangga nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..

      Yang pasti, Fauzan jadi mau belajar lagi bikin wayang. Biar nanti bisa praktek di sekolah, katanya.

      Hapus
  23. waaah keren teh, bisa bermanfaat untuk orang lain

    BalasHapus
  24. Wah, bagus sekali ya teh, berguna buat pendidikan anak-anak. Selamat ya teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga saja Mama Raja, makasih :)

      Hapus
  25. Teteeeh...
    keren sekali sih fotonya bisa masuk buku pelajaraaan!
    Selamat ya teh :)

    Gak papa laaah gak dapet penggantian dalam bentuk materi juga, tapi hasil karya teteh kan bisa dinikmati oleh banyak orang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Erry .. tapi tetep aja belum bisa sekeren dirimu ;)

      Hapus
  26. Jempol, Teteh... Ah, sudah terbayang bangganya si Aa saat menceritakan hal itu ke teman2nya.. dan Mbah Kung nya juga akan bangga mempunyai putri yang keren seperti ibu ini ... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbah Kungnya ngga ngerti tentang ini Mbak, hehehe. Jadi ya biasa2 aja waktu dikasih tau :D

      Hapus
  27. Salut buat keikhlasan Ibu, semoga berkah ya, berbagi dan ikhlas pasti tidak akan rugi...

    BalasHapus
  28. Wahh azka buku tema 8 nya belom dibagiin. Mgkn ntar abis uts. Pernah juga bikin wayang dr daun singkong, diajarin waktu wisata ke desa cinangneng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Azka kelas 4 juga ya ? Kalau bukunya sama, ntar praktekin lagi bikin wayangnya ya .. :D

      Hapus
  29. padahal ini untuk dunia pendidikan ya tapi asal comot aja :)

    BalasHapus
  30. Sayang bgtt ngga nyebutin referensi ya, Buuk.
    Kira2 di sekolah sepupu aku ada ngga yaa. .. hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo sana coba liat, di sekolah sepupu Idah ada apa ngga.

      Hapus
  31. Meskipun memang sepertinya asal comot karena tidak pamitan sama bu Dey, tapi setidaknya memang muncul rasa bangga. Mari berbagi bersama, Bu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Ria, bangga aja gitu tulisan itu bisa kepakai.

      Hapus
  32. kereeen...
    aku kok ikutan bangga ya
    setidaknya blog ini terbukti ikut mencerdaskan bangsa
    heheheh

    top!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ketinggian banget bisa ikut mencerdaskan bangsa.

      Hapus
  33. Dija jadi pingin bikin wayang kayak gitu juga...
    tapi susah cari daun singkongnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai rumput saja, DIja. Bisa kok.

      Hapus
  34. jadi senang ya klo liat nya.hehe

    BalasHapus
  35. Apa kabar, Dey?
    Saya suka sekali baca komen Dey di posting saya tentang orang-orang tercinta.
    Makasih ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah baik, Mbak.
      Sama2, saya juga suka dengan postingan Mbak Irma itu.

      Hapus
  36. kurang lebih 2 minggu yang lalu Kayla juga dapt tugas mengumpulkan batang daun singkong. katanya mau dibuat wayang di sekolah. Trus setelah diambili daun singkongnya, batangnya dijemur. cuma krn dapetnya sudah hampir sore jadi belum kering banget alias masih basah. besoknya dibawa ke sekolah trus disimpan di loker sekolah. eee...krn blm kering jadinya jamuran deh batang singkongnya, walhasil nggak jadi buat wayangnya... lha saya yg penasaran...gimana bentuk wayangnya...

    BalasHapus
  37. Bagu bu, saya dulu seringnya membuat candi dari batang daun singkong, tapi sekarang dah lupa sama sekali.

    BalasHapus