Jumat, 13 Februari 2015

Ayam Betutu Men Tempeh

Ayam Betutu Men Tempeh "Ferry", begitu yang tertulis di papan namanya. Letaknya di areal terminal lama Gilimanuk - Jembrana. Kalau dari Denpasar mau ke pelabuhan Gilimanuk, berada di sebelah kanan jalan. Beberapa warung makan ayam betutu ada di sini. Dan semuanya pakai nama Men Tempeh. Men dalam bahasa Bali itu artinya Ibu.

Yang pertama kali menemukan resep dan membuat Ayam Betutu Khas Gilimanuk ini memang Ibu Ni Wayan Tempeh. Sejak beliau meninggal, usaha Ayam Betutu ini diteruskan oleh anak-anaknya. Sementara beberapa karyawannya ada yang membuka usaha yang sama dengan memakai nama Men Tempeh juga.

Lalu, warung makan yang Ibu datangi ini, milik anak Men Tempeh atau karyawannya ? Kalau ngga salah dengar, ini milik mantan karyawannya. Hmmm, nanti Ibu cari tahu lagi deh.

Ketika membaca tulisan, spesial masakan pedas, belum apa-apa perut Ibu mendadak mulas. Hihihi .. Ya bagaimana, perut dan lambung Ibu sekarang sudah tidak kuat makan masakan pedas. Tapi penasaran juga dengan makanan khas Bali ini. Apalagi di ajak langsung mencicipi ke Ayam Betutu Men Tempeh Gilimanuk yang terkenal itu.



Menu yang disajikan adalah : Ayam Betutu Kuah, kacang tanah sangrai, plecing kangkung dan taoge, tidak ketinggalan sambal matah juga sambal terasi. Melihat penampilan kuah dan ayamnya saja sudah membuat Ibu seuhah-seuhah kalau kata Bahasa Sunda, ini masih di beri tambahan sambal dan plecing yang juga pedas. Hohoho, mari kita coba nikmati saja.




Arhhhh, ternyata memang pedas. Tuh lihat saja, potongan cabai rawitnya ada di mana-mana. Walau begitu, rasanya dong, enaaakkkk bangettt. Juara deh. Daging ayam kampungnya sangat empuk, dengan bumbu-bumbu kaya rempah yang begitu meresap sampai ke tulang-tulangnya. Kuahnya juga segar. Inginnya sih itu kuah diminum aja. Cuma balik lagi, ingat perut dan lambung :-D.

Fauzan yang Ibu pikir bakal tidak suka karena pedas, ehh ,,,  malah ingin tambah dan ngerecokin yang ada di piring Ibu. Walau makannya sambil keluar air mata dan hidung ingsreuk-ingsreukan (Bahasa Indonesianya apa ya ...).

Katanya, harga satu porsi Ayam Betutu ini (1 ekor ayam) plus makanan pendampingnya itu sekitar Rp 90.000,-  . Kok katanya ? Iyaaa, soalnya makan di sini dibayarin sih.

Di atas meja tersedia juga beberapa jenis buah-buahan. Ada nangka, pisang rebus, jeruk dan pepaya. Mungkin disediakan untuk mereka yang ingin mengurangi rasa pedas setelah makan Ayam Betutu. 

Buat yang berkunjung ke Bali, cobain deh mencicipi kuliner yang satu ini, Ayam Betutu Men Tempeh khas Gilimanuk. Di Denpasar mungkin ada, tapi sensasinya pasti berbeda bila dibandingkan mencoba langsung di tempat asalnya. Memang sih, tempat ini jauh banget dari Denpasar, 4 jam perjalanan ke arah Barat. Kecuali untuk mereka yang masuk ke Bali melalui pelabuhan Gilimanuk, Hanya beberapa kilometer saja dari pelabuhan. Tapi sesekali bolehlah ke Bali jangan ke tempat yang sudah mainstream. Di daerah ini banyak pantai indah juga lho dan juga tempat wisata lain.

O iya, sempat kangen dengan makanan ini. Lalu Ibu mengajak Bapak ke salah satu Rumah Makan yang ada di  Bandung. Tagline rumah makan itu, Ayam Betutu Khas Gilimanuk cabang Denpasar. Hmm, tampilannya memang mirip. Tapi rasanya berbeda. Rempah-rempahnya terasa kurang, begitu juga dengan pedasnya. Mungkin sudah disesuaikan dengan lidah orang Bandung. Tetep ya, yang original itu memang beda :-).

Aih, promosi begini, ngarep dibaca oleh Pemda Jembrana trus dikasih tiket dan akomodasi gratisan buat nge-review kuliner dan tempat wisata lain di sana .. hahaha .. Amin ...

50 komentar :

  1. Iya memang teh, yang original tuh memang beda, rasanya rasa asli :)

    Amiin..semoga sesuai harapan, dibaca sama pemda sana ya teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas dibaca teman blogger Jembrana, bukan pemdanya .. hehehe. Ah itu mah iseng aja, kalo toh beneran diongkosin juga pasti mikir lagi berangkatnya .. hehehe

      Hapus
  2. Wow enak nian. Enak di lidah, enak dikantong :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak di lidah buat yang suka pedas, Mbak ..

      Hapus
  3. Lho, Ibu gak suka pedas ya? Enak banget itu ayam betutunya, Bu.... Ngacaiiiii deh.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya suka pedas, tapi sekarang lambung & perutnya menolak, hiks ..
      Padahal pedas itu nikmat :)

      Pasti udah pernah nyobain ayam betutu kan ..

      Hapus
  4. Ayam betutu dengan rasa pedas itu memang punya rasa beda. Saya suka ayam betutu yang pedas, apalagi yang khas Gilimanuk. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang rasa pedasnya itu yang membuat berbeda dan enak :)

      Hapus
  5. Yassalam, pas ngeliat pictnya perut ane langsung dangdutan. Nice info banget gan ^^

    BalasHapus
  6. ah pengen deh nyoba yang asli khas gilimanuk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu Mak, datang langsung ke Gilimanuk.
      Saya malah penasaran ayam betutu yang di postingan Mak Nathalia yang di Cihanjuang itu.

      Hapus
    2. mak dey mah gampang tinggal ke cihanjuang... saya kpn coba bs ke gilimanuk :))

      Hapus
  7. Sumpah ini ayam betutunya bikin selera makan makin membuncah ruah, apalagi yang khas dari Gilimanuk

    BalasHapus
  8. Ke Bali belum nyoba ayam betutu sayang ya Jeng Dey. Saat ke Jembrana kami mencicip ayam betutu Men Tempeh di pertengahan perjalanan Denpasar-Negara, yah bukan yang asli alias cabang Gilimanuk. Duh pedasnya mana tahan. Ada sayuran daun yang khas sampai saya blusukan ke dapur warung, eh lupa namanya.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berkunjung ke suatu daerah, lebih klop kalau sempat mencicipi makanan khasnya, Bu. Seperti ayam betutu ini.
      Iya ya Bu, pedasnya itu lho .. aduhhh ...
      Wah, ibu sempat blusukan ke dapurnya juga ya ..

      Hapus
  9. waduh itu foto ayam betutunya bikin ngeces haha. Dua kali ke Bali, blom pernah nyoba ayam betutu, takut anak-anak nggak bisa makan kepedesan. Ayam betutu yang pertama kali emang di daerah mana mak Dey? Gilimanuk?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, memang pedas banget. Anak sayapun cuma makan ayamnya aja, ngga pakai kuah. Walau masih ada pedasnya juga sih, untung dia suka.

      Menurut cerita sih begitu, Ayam betutu Men Tempeh ini asalnya dari Gilimanuk.

      Hapus
  10. Aduh aduh aduh, jadi ngeces buu....pedes banget ya mba Dey??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat saya sih, emang pedes banget ..

      Hapus
  11. Saya sering mendengar, membaca, dan melihat rumah makan ayam betutu di Jakarta tapi belum pernah makan.
    Kayaknya enak banget tuh
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo dicobain Pakde, memang enak rasanya walau pedas.

      Makasih juga De.

      Hapus
  12. Ngeliat sambalnya ituuu rasanya pengen nambah nasi.. hahaha....

    Sedap sekali kuliner Bali yah bu Dey... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, nambah nasinya doang kan .. :D

      Hapus
  13. Kayanya enaaaak. Aku icip-icip sambalnya aja, deh soalnya gak makan daging, hihihi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiihh...kalo aku lg mbayangin fauzan yg lagi kepedesan... pasti lucu yaa...monyong2 gitu gak ya kalo lg kepedesan? Hehehehe

      Hapus
    2. Buat Indi, cukup sambal & plecingnya aja ya .. hehe

      Hapus
    3. Mbak Reni : Monyong2 sambil ngga berhenti kunyah dan hidung yang merah .. hehe

      Hapus
  14. Dari tampilannya kayaknya pedes banget... Men Tempeh kalo di Jawa mbok berek kali yaaa... :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Una, pedes banget ituh.

      Men = Mbok kayaknya sama artinya.
      eh tapi kalau di Bali, Mbok = Mbak (panggilan untuk kakak perempuan)

      Hapus
  15. Saya waktu ke Bali bawa pulang ayam betutu juga ke Jakarta. Rasanya khas, enak. Dan memang saya pun gak kuat pedas...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya yang khas itu ya, ngga ada duanya.
      Toss ah sama2 ngga kuat pedas.

      Hapus
  16. ooh ini ya penampakan ayam betutu, sering dengar namanya tapi belum tau rasanya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga baru ngerasain pertama kali.

      Hapus
  17. Waaah aku ngiler liat pisang rebusnya teh...,, mampir juga k blog aku y di www.gembulnita.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka pisang rebus ya ? Insya Allah nanti mampir ya .. :)

      Hapus
  18. menggiurkan banget itu foto ayam betutunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin sendiri Chi, biasanya suka nyoba2 resep kan ..

      Hapus
  19. Day, saya jadi kabita nih lihat ayam betutu yang penuh cabe rawit ini!
    Kebayang enaknya...apalagi saya penggemar pedes, duh, bakal ikut ingsreuk-ingsreukan juga deh kayaknya, hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. AYo ke Gilimanuk, Mbak. Tenang aja, di sana ada guidenya ;)

      Siap2 sapu tangan kalau ingsreuk2an .. hehe

      Hapus
  20. Tuh kan, kenapa nulis Dey jadi Day?
    Udah kangen banget nih kayaknya...
    :D
    Makasih informasinya, kapan-kapan kalo nyebrang ke Bali, kayaknya saya bakalan mampir kesini ah, kebayang sedapnya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, maap baru dibalas komennya. Telat bangetttt ya Mbak .. *sungkem :D

      Kangen jugaaa, cuma bisa ngeliatin rumah di jl, Riau itu .. hehe

      Hapus
  21. enak, tapi kayaknya pedes banget ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat saya emang pedes banget, Mbak.

      Hapus
  22. saya sering mampir kesini, rasa nya mantab

    BalasHapus
  23. hhhm.... ngiler aku mbak...

    BalasHapus
  24. Wpuw..sedapnya. sayang saya gak suka ayam.

    BalasHapus
  25. Lalu Ayam Betutu Men Tempeh Asli terletak di daerah mana yaw??? apakah Ayam betutu di Pelabuhan Gilimanuk itu asli?

    BalasHapus