Kamis, 18 Desember 2014

Yuk Bahagia, Gratis lho ... !

 

Membaca ulang tulisan-tulisan lama di blog itu, kadang ngga percaya dan suka takjub sendiri. Suka ada perasaan, kok bisa ya nulis kayak gitu, pernah ya ada kejadian seperti itu, kok kepikiran sih nyusun kalimat puitis gitu, ih ternyata kesampaian juga mimpi itu, kok pas sih kejadiannya, de el el perasaan semacam itu deh. Seperti ketika membaca ulang tulisan, Bahagia itu gratis, ngga harus beli.

Sempat kaget dengan celotehan Fauzan di postingan tersebut.  Kok bisa sih bikin kalimat kayak gitu. Dan terasa sangat menancap di hati, karena pada saat yang sama, ibunya sedang galau, hehehe. Galau kan wajar ya. Dari anak kecil sampai orang tua pun pasti pernah merasakan galau. Yang membedakan hanyalah, cara masing-masing orang menyikapinya.

Nah, ucapan Fauzan itu bikin Ibu mikir. Galau boleh sih, tapi bukan berarti dijadikan penghalang untuk kita merasa bahagia. Karena bahagia itu sebenarnya tidak memerlukan banyak biaya, gratis malahan kata Fauzan. Tergantung hati. Mau merasa  bahagia atau tidak.

Rasa kecewa, sakit hati, kesal dan segala sesuatu penyakit hati pasti ada. Namanya juga hidup yang tidak lepas dari hitam dan putih. Jadi, nikmati saja semua proses. Dan sering-sering koreksi diri kalau ada sesuatu yang membuat hati tidak nyaman. Ngga gampang sih, tapi pasti bisa kalau kita mau jujur sama diri sendiri.

Yuk bahagia, gratis lho ...


43 komentar :

  1. Wah keren pilihan postingannya. Semiga menangbya Teh Dey. :)

    BalasHapus
  2. Fauzan berhasil menangkap yang paling murni dari esensi kebahagiaan ya Teh. Salut untuknya. Kecil-kecil sudah peka :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 suka gitu ya Mbak, celetukannya kadang tajem banget ..

      Hapus
  3. Aa Fauzan makin gedhe makin pinter aja...
    Semoga menang kontesnya ya Mak dan salam sayang utk Aa Fauzan

    BalasHapus
  4. Ternyata itu bisa menjadi hidup bahagia tidak sesulit yang dibayangkan sebelumnya ya. Hiehiehiehiehiehe pencerahan bagus sekali hari ini saya peroleh di sini Terima Kasih sudah berbagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, kata anak saya sih begitu, mau bahagia mah gampang karena gratis.

      Makasih ..

      Hapus
  5. jadi inget kalimat ini,bahagia itu sederhana...gratis lo hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain sederhana juga gratis .. hehe

      Hapus
  6. Aiih keren masya Allah, (introspeksi diri sendiri).. ^_^
    Sukses giveawaynya kak Dey..

    BalasHapus
  7. Bener Dey, bahagia itu gratis dan kadang-kadang sangat sederhana.
    Lebih sering introspeksi dan banyak bersyukur biasanya jadi kunci ampuh buat menetralkan kegalauan hati.
    Jadiiii, sekarang udah nggak galau lagi kan, Dey?
    ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Mbak, bersyukur intinya.

      Kadang masih suka galau juga sih Mbak .. hihihi.

      Hapus
  8. Terkadang memang khilaf dan lupa, kalo untuk bahagia nggak perlu membayar . Tapi, kalau dipikir lagi, ada kalanya bahagia butuh perjuangan berdarah-darah, kadang juga harus menggunakan uang,... tapi cuma kadang-kadang, sich. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya memang ngga ada harga kok buat bahagia, gimana hati aja :)

      Hapus
  9. lagi pada berefleksi ya mak, hehe pengen ikutan tapi belum tergerak juga nih. tema postingannya juga inspiratif, utk selalu bahagia kapan saja. sukses mak dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meramaikan acara teman, Mbak.

      Yuk..yuk bahagia :)

      Hapus
  10. Fauzan anugerah bahagia dari Sang Pemberi ya Jeng Dey
    bahagia juga menyapa saat membaca postingan ini. Selamat meramaikan GA Om NH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah Ibu, semua anak pasti menjadi anugerah ya Bu ..

      Makasih ..

      Hapus
  11. Dewasa juga ya, Aa. . .
    Makin titik titik sama Aa, deh... ;)

    BalasHapus
  12. keren kata-katanya...galau boleh, tapi tak menjadikan halangan untuk bahagia......jadiin status ahhhhh...hehehehe

    BalasHapus
  13. Ah pengen selalu bahagia, semiga dikarunia bisa ya apalagi bahagia itu gratis hehe. Sukaes ya teh Dey.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah bisa selalu bahagia ya Teh ...

      Hapus
  14. kalau pakai kalimat sakti aku sih, gini: Karena aku sudah memutuskan untuk bahagia
    *hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena memang cuma kita yang memutuskan ya Mbak ...

      Hapus
  15. Memang selalu ada keajaiban tidak terduga sama sekali dari anak-anak tercinta ya, mak....itulah juga yang dinamakan karunia kebahagiaan tak terbeli..alias gratis tis..hehe. Sukses utk GAnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah satu bahagia yang gratis ya Mak ... hehe

      Hapus
  16. celoteh Fauzan itu suka bikin mak jleb, ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kadang2 sih, kalau moodnya bagus .. hehe

      Hapus
  17. masyaAllah pilihan kata anaknya luar biasa sekali,sunguh tak di duga anak kecil bisa mengulurkan kata-kata seperti itu.sukses ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, anak2pun bisa banyak ngasih pelajaran buat orang tuanya.

      Hapus
  18. Saya datang dan sudah membaca “Self Reflection” di blog ini
    Terima kasih telah berkenan untuk ikut lomba saya ya
    Semoga sukses

    Salam saya
    #70

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2 Om, semoga sukses gelaran GA-nya.

      Hapus
  19. Manusiawi sekali bila kadang merasa sedih, galau, dan kecewa. Saya juga pernah begitu pastinya. Pagi ini begitu buka postingan ini, kembali dikasih pencerahan. Memang iya, bahagia itu kan gratis yaa.... kenapa memilih untuk sebaliknya? Thx Mba... :)

    BalasHapus
  20. bahagia itu gratis dan hanya kita yang bisa buat ya bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, cuma hati kita yang bisa bikin bahagia.

      Hapus
  21. Bahagia itu juga milik semua orang, bu Dey... hehehe....
    Selamat berbahagia selaluuu ^_^

    BalasHapus
  22. Iya, bener, Bu. Tapi terkadang ada aja halangannya ketika kita memilih untuk bahagia. salah satunya saat ingin sedih dan mengadu pada Allah, walopun kita udah merasa agak tenang dan ingin sekali bahagia, tapi pingin manja2 sama Allah dengan segala kesah yg tersampaikan padaNya, hehehe

    BalasHapus
  23. Kata-katanya mantap bu.

    BalasHapus