Rabu, 19 November 2014

Lelaki itu, Bapakku


Kata orang, wajah Ibu lebih mirip ke Mbah Kungnya Fauzan. Benarkah ? Lihat saja foto ini, saat lebaran tahun 2011 lalu. Kami jarang sekali foto berdua, entah kenapa. Padahal kami tinggal serumah. Mungkin karena setiap saat selalu bertemu, jadi menganggap foto bersama bukan sebagai hal yang penting.

Sebagai Bapak, Mbah Kungnya Fauzan ini pribadi yang keras, tegas dan disiplin. Tapi juga orang yang senang berbagi, suka bercerita, menjalani hidup apa adanya. Orang yang tidak mudah putus asa. Apa-apa selalu diusahakannya sendiri, sebelum meminta bantuan orang lain. Makanya kalau ada anaknya yang gampang menyerah, ceramahnya bisa panjang lebar, hehehe.


Foto ini untuk memperingati Hari Ayah Nasional dan di ikutsertakan dalam Lomba Foto Blog "Aku dan Ayah" di Surau Inyiak 

37 komentar :

  1. aaahh memang sangat mirip ko
    termasuk bawelnya n ceramahnya yang panjang lebar
    *kabooor

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahahaha, udah yakin sih, kalau Nchie yg komen pasti begini :P

      Hapus
    2. huahaaaaa kite kan sehatii :v

      Hapus
    3. btw salam buat Mbaah, dah lama ga ketemu..
      dah lama ga dibawelin dengan perang2 jaman doloo qiqiqiq

      Hapus
    4. Kata Mbah, mana temenmu yg mirip Dyah Pitaloka itu, kok ngga kesini lagi .. hahaha, dibilang wajahnya mirip Oneng-nya Bajuri itu.

      Hapus
  2. saya malah gak punya foto berdua dgn alm. Apa saya... hiks..
    Dari wajah beliau, terlihat ketegasan namun penyayang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walau ngga punya foto bareng alm. Apa, yang pasti tetap diingat dalam hati :)

      Saya juga sedikit sekali foto bareng Bapak, ngga ada yang motoin juga. Soalnya saya yg bawa2 kamera kalau ada acara .. hehe

      Makasih ya ..

      Hapus
  3. Ampir sama kayak papaku mba,,keras,,tegas,,sepertinya siih,,itu untuk kepentingan anak yaa,,biar anak2nya bisa disiplin,,he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sudah besar begini nih baru ngeh kalau semua itu buat anak2nya juga. Tapi dulu waktu kecil, sebel banget dididik keras .. hehehe

      Hapus
  4. Kayaknya nggak mirip deh
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp deh kalau ngga mirip, yg penting diakui sebagai anak, hehehe.

      Makasih kunjungannya Pakde Juri :)

      Hapus
  5. Percingan matanya mirip bgttt sama teh dey :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg mirip bagian itu ya .. ntar nyamain lagi ah .. hehe

      Hapus
  6. Memang mirip banget Teh Dey. Saya juga ternyata ga punya foto berdua aja ama bapak saya. Huehehehe. Semoga menang ya Teh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalo ketemu Bapak, sempatkan foto bareng ya Dani. Biar ada koleksinya .. hehe

      Saya juga susah nyari foto bareng bapak. Ternyata sedikittttt banget.

      Hapus
  7. Salam kagem Mbahnya Fauzan ya Teh.... :)

    BalasHapus
  8. Biasanya anak perempuan mewarisi sifat ayahnya. Begitu kata orang-orang sih, hehe..

    Terima kasih ya Mbak Dey sudah ikut berpartisipasi.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, kalo sifat memang iya saya akui, Bapak banget.
      Terutama soal keras & banyak ceritanya itu :D

      Sama2 Uda, sukses acaranya.

      Hapus
  9. Saya jadi kepikiran.... selalunya saya berfoto dengan saudara-saudara, lalu dengan ibu.... sama bapak? Hmm, jadi tertarik ikutan juga ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk foto bareng bapak & ikutan :)

      Hapus
  10. itu menunjukkan si bapak mau anak-anaknya menjadi orang yang madniri ya bun

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bun, setelah dewasa gini baru terasa gunanya didikan bapak.

      Hapus
  11. hiks ngiri..udah gak punya bapak lagi nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp mbak, yang penting masih ada dalam hati :)

      Hapus
  12. kwkkwkwkwkwkwkwk mbakkkkkkkkkk kita semua ketawa nich...kata cintya...idih tante Dey tumben ngak pakai kaca mata, cantikkkkkkkkkkkkkkkk. kalau kataku.make upnya passss hahahahhahahah...kaburrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huahhhhh, Cintyaaaa ... mau dikasih apa sama Ibu Fauzan, hihihihi.

      Karena sdg di rumah, jadi ngga pake kacamata. Dan itu ngga pakai make up lho ... berarti cantik alami ya .... :D

      Hapus
  13. hikhik komen tadi pagi ilang...
    Kepiawaian Jeng Dey nge craft juga terinspirasi dari keprigelan Mbah Kung buat wayang dari gagang daun...
    Kehalusan Jeng Dey merangkai puisi juga senada dengan kepiawaian Mbah Kung mendongeng
    Salam hormat katur Mbah Kung Fauzan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bapak selalu komen begitu kalau saya pamer hasil nge-craft : Koyok ngono ae, aku yo iso. Bapak tuh jaranggggg banget memuji anak2nya secara langsung. Kadang komennya suka bikin sebel ... hihihihi. Untung anak2nya udah biasa :D

      Salamnya saya sampaikan, Bu. Makasih.

      Hapus
  14. mbah Kung kliatan sehat....
    seneng lihat poto mba Dey dengan mbah Kung yang sehat ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, masih bisa di ajak foto :)

      Hapus
  15. Salah satu Juri datang membawa lembar penilaian.

    Semoga sukses

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Juri berkunjung .. gelar karpet merah .. hehehe
      Makasih Om.

      Hapus
  16. duh koleksi foto dgn papaku jg sedikit teh...nanti kalau ketemu papa, foto akhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak2in foto bareng Papa kalau ketemu :)

      Hapus