Jumat, 03 Oktober 2014

Antara Kantor Pos dan Angkutan Umum

Sudah lama tidak menulis tentang celoteh Fauzan. Sebenarnya banyak kalimat-kalimat dia yang ingin ditulis di sini. Tapi, Fauzan sudah mulai besar. Dia suka baca blog ini dan kadang protes kalau ada ulah atau kata-kata dia yang diposting, yang menurut dia adalah privasi. Padahal Ibu bilang biasa aja. Jadi ya Ibu harus bisa memilih mana yang bisa dibaca orang lain, mana yang untuk Ibu simpan.
Ini salah satu obrolan kemarin siang dengan Fauzan.

*Di Kantor Pos.
Pas Pos masih melayani pelanggan lain dan kami ada diantrian kedua. Kami hanya akan mengirimkan beberapa lembar kartu pos yang sudah ditempel perangko. 

Ibu : Aa maju gih, langsung kasihin aja kartu posnya ke Pak Pos, kan udah ditempel perangko. 

Fauzan : Ibu ! Harus antri ya, jangan mentang-mentang udah kenal dengan Pak Pos langsung mau maju ke depan.

Ibu cuma nyengir doang dengar jawaban Fauzan. Hihihih .. untung Fauzan ngomongnya pelan.
Hayoo, kena tegur anak sendiri :-P


*Di dalam angkutan umum.
Fauzan (sambil bisik-bisik) : Bu, temen Aa kan baru punya ayah tiri, trus ibunya bisa punya anak lagi nggak ?

Ibu : Kalau Allah ngasih, ya bisa punya anak lagi. Tapi kalau ngga, ya ngga bisa.

Fauzan : Gitu ya Bu. (Sesaat mikir trus ngomong lagi). Aa mah ngga mau punya ayah tiri.. Kalau Bapak meninggal, Ibu nggak boleh nikah lagi. Kalo Ibu yang meninggal duluan, Bapak juga ngga boleh nikah lagi. Tapi kalo Bapak, Ibu dan Mbah Kung meninggal, Aa sama siapa ?

Ibu : Aa dijaga sama Allah, Aa harus percaya sama Allah. Karena Allah pasti punya cara untuk ngejaga Aa.

Fauzan : Paling nanti Aa tinggal sama Nenek (Ibunya Bapak) atau sama Mbak (kakak sepupunya yang paling dekat). Iya kan Bu ?

Hmmm, obrolan kedua itu sebenarnya bikin meleleh dalam hati. Karena itu ya Aa, salah satu doa yang selalu Ibu minta adalah, supaya Ibu dan Bapak tetap sehat, tetap bisa menemani Aa sampai nanti besar dan mandiri. Seperti Mbah Kung dan Nenek yang sampai saat ini masih sehat, masih bisa menemani anak, menantu dan para cucunya.

47 komentar :

  1. Amiiiin. Semoga sehat selalu ya teh sekeluarga. Nyesss bacanya.

    BalasHapus
  2. Hahaha aku nggak pernah antre kalau kirim kartu pos... Kalau masukin di bus surat depan kantor pos kok kayak nggak meyakinkan gitu -,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ih Tante, nanti kena tegur Fauzan lho kalo ngga antri .. hehe

      Iya, suka ragu2 pakai bus surat. Mending langsung ke Pak Pos aja.

      Hapus
  3. duh yang kedua bikin meleleh aja nih teh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, begitulah, obrolan tak terduga.

      Hapus
  4. Duuuuh...
    Fauzan mikirnya meuni panjang gitu sih Teeeeeh...
    Mudah2an aja sehat terus semuanya yah teeeh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, nuhun erry .. gak tau tuh ujug2 mikir ke sana.

      Hapus
  5. aaaamiiin.. semoga Allah kabulkan.

    BalasHapus
  6. Kata- kata Fauzan bikin meleleh ...ihiks

    BalasHapus
  7. Duh, aku kok trenyuh Tehhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan ikut meleleh ya .. hehehe

      Hapus
  8. eh emang masih ada kantor pos ya..?
    hihi maaf...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, kantor pos masih berguna lho ...

      Hapus
  9. Fauzan makin besar makin kritis pikirannya ...,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar Mbak, dan saya suka bingung kalau mau menjawab. Jadi mikir juga .. hehe

      Hapus
  10. Ahhh ... Iya Bu ...
    Percakapan kedua itu bikin meleleh ...

    Udah A ...
    Sekarang Aa makan yang banyak ajah .. supaya Aa sehat selalu ... banyak belajar ... banyak membaca ... banyak jalan melihat dunia ... supaya Aa juga nanti bisa jagain Ibu dan Bapak ...

    salam saya Ibu
    (3/10 : 17)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, makasih Om.
      Jadinya bisa saling menjaga ya ..

      Hapus
  11. Duh, Aa meni pinter ih, kadang anak kecil mikirnya sederhana, padahal kompleks bgt ya Bu heuheu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kompleks banget cari jawabannya :D

      Hapus
  12. walaahh udah jauh ya mikirnya si Aa. semoga ibu bapak sehat selalu yaaa :)

    *udah lamaabener ga mampir sini :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ..

      Iya nih, kemana aja ?

      Hapus
  13. ixixixi yakin deh kalau Fauzan itu bawel kayak om nya kwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  14. Pintarnya Aa Fauzan. Semakin jadi teman bagi Jeng Dey ya.
    Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Bu, dan semakin banyak pertanyaan yang membuat ibunya banyak berpikir.

      Hapus
  15. Aa mikirnya jauh panjang kedepan ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, ngga tau kok bisa sampai sana mikirnya.

      Hapus
  16. Waduh Fauzan, mikirnya kok panjang sekali. Si ibu mesti bisa bersilat nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, harus cepat tanggap kalau dia sudah mulai ngajak ngobrol.

      Hapus
  17. di lantai dasar kantor Masguh ada kantor pos kecil.

    Karena itu aku selalu nitip kartu pos ke beliau untuk dikirim.

    Tau gak sih, mosok kemarin pagi aku nemu kartu pos untuk Fauzan masih ada di ranselnya. Padahal yang 6 lain udah dikirim. Ketinggalan sebijik. Huhuhuhu

    Jadi baru dikirim hari ini, semoga beliau gak lupa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, ngga apa2 De, belum rejeki Fauzan dapat kartu pos cepat dari De.

      Sekarang tinggal duduk manis menunggu kartu pos itu. Makasih sebelumnya ya ..

      Hapus
  18. Sekarang di Kantor Pos sini udah pakai nomor antrean, Bu. Baru2 ini, sih. Hehehe

    Salam ceria buat Aa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kantor Pos Lembang belum pakai, mungkin karena tidak terlalu ramai.

      Hapus
  19. aku jg sering ditegur vania, bu Dey.. hehe... Aa hebat...

    Aa, do'a buat Aa sekeluarga supaya sehat semua ya.. Ibu, Bapak, MbahKung, semua deh.. aamiiiinnn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semakin anak besar, semakin sering kita di tegur .. hihihi

      Amin, makasih doanya ya ..

      Hapus
  20. ikut terharu juga baca obrolan Aa yang terakhir... semoga Aa, ibu, bapak & mbah Kung sehat semua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga kita semua sehat ya ..

      Hapus
  21. Fauzan pinter, ngajarin emaknya antri hehehe. Obrolan yang terakhir emnag bikin meleleh ya mbaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, anak2 itu malah yang suka mengingatkan ibunya :)

      Hapus
  22. saya juga jadi meleleh. saya sering berdoa semoga diberi umur panjang sehingga saya bisa menemani anak2 sampai mereka memiliki keluarga sendiri. Kalau ingat itu, suka gimanaaaa gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga masih bisa menemani anak2 sampai ya besar ya ..

      Hapus
  23. keren jga nih gan ulsannya, ane jadi lebih paham sama kantor pos dan angkutan umum, makasih bayak ya gan atas info nya ;)

    salam kenal ya gan & salam hangat dari palembang

    BalasHapus
  24. Idealis banget tuhh fauzan, pintar banget :)

    BalasHapus
  25. terimakasih atas informasinya sangat bagus sekali

    BalasHapus