Selasa, 23 September 2014

Selembar Kertas Penuh Cerita



Soerat Keterangan Tammat Beladjar Sekolah Ra'Jat, mungkin kalau sekarang disebut Ijazah. Ini milik Mbah Kung-nya Fauzan. Dikeluarkan di Bojonegoro (Jawa Timur) tanggal 27 Juli 1946. Ada materai senilai lima puluh sen dan cukup cap tiga jari saja (jari manis, jari tengan dan telunjuk) tangan kiri sebagai pengganti tanda tangan siswa. Tidak ada pula keterangan nilai yang didapat. Ejaannya yang digunakanpun masih memakai ejaan lama.


33 komentar :

  1. itju penstjil warnanya dtajep djakep...*susah juga ya* hehe

    BalasHapus
  2. hihihii...ijazah jadoel..
    antik..klasik

    BalasHapus
  3. ya ampun teh... apik banget ya, mbah Kung nya Fauzan. Ijazah nya masih ada dan masih rapi pula. benar2 barang tuan ini sih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbah Kung nya Fauzan emang apik kalo urusan nyimpan arsip kayak gini, makanya ijazah ini masih awet sampe sekarang.

      Hapus
  4. Ijazah tanpa photo ini dulu konon jadi fenomena yang menarik lho ... sempet dalam beberapa hari jadi heboh di desaku heu heu.
    Simpan Bun dengan baik ini bener bisa jadi cerita ... wong pas lihat ini ingatanku langsung ke kehebohan di desaku dulu kok :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heboh kunaon Kang, saya belum pernah dengar.

      Hapus
  5. Ibuuuu...dilaminating bisi kena jamur. mungkin suatu saat bisa dipajang di musium bu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, Mbah-nya menolak saat mau saya laminating, biarin aja ceunah. Padahal eta kertas geus mulai memudar warnanya.

      Hapus
    2. jadi mulai memikirkan untuk melaminating ijasah-ijasah saya :D

      Hapus
    3. Hehehe, ayo laminating ijazah, beberapa puluh tahun kemudian, Arya yg bakal pamer di blog nya :D

      Hapus
  6. tulisan dan stempelnya masih jelas .. rapi ya mbah kung nyimpannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, memang telaten Mbah nya Fauzan kalau urusan kayak gini.

      Hapus
  7. Balasan
    1. Warnanya udah memudar juga kok..

      Hapus
  8. apa gak takut dimakan jamur atau tintanya memudar ?

    BalasHapus
  9. terbilang masih bagus ya ijazahnya, salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan sih Mbak, walau ada bekas lipatannya.

      Hapus
  10. jadi inget temen aku pernah posting foto passport buyut kesekiannya, karena beliau adalah orang india asli dan masuk indonesia menggunakan passport yang terbuat dari daun lontar. Buyut ini menjadi orang pertama yang membawa keturunannya di Indonesia.

    itu ijasah mbah Kung gak dilaminating?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Daun lontar ? Aduhhh, itu jadul banget ya.
      Pengennya ini di laminating, tapi yang punya belum mengijinkan :D

      Hapus
  11. Kualitas tintanya bagus ya Jeng, relatif masih jelas
    Tertarik dengan tanda tangan Kepsek senada dengan nama asli beliau
    Salam hormat katur Mbah Kung yang sangat rapi menyimpan arsip.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar bu, tintanya masih bagus walau ada sedikit luntur juga.

      Salamnya sudah saya sampaikan Bu.

      Hapus
  12. Kira2 ijazah simbah saya dimana, ya. Hihihu
    Dulu sangat berarti, masih pake materai gitu ya, Bu.

    BalasHapus
  13. kereeeenn
    masih bagus ya
    meskipun sudah ribuan tahun berlalu, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, belum sampai ribuan tahun atuh ...

      Hapus
  14. Aku malah bingung mbak..ijasah SR bapak masih ada apa ngak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tanyain gih, trus bantu cari.

      Hapus
  15. Weis keren Bu Dey... dokumen lama yg masih tersimpan baik...

    Hmm.. turnamen fotonya ttg opo toh ya... jd penasaran hehe

    BalasHapus
  16. jempol euy...dokumen lama belum rusak dan tersimpan baik

    BalasHapus
  17. Tulisan masa lalu lebay banget yaaah wkwkwk :D

    BalasHapus