Senin, 07 Juli 2014

Iket, Lebih dari Sekedar Pengikat Kepala


Iket, lebih dari sekedar pengikat kepala. Indonesia kaya akan budaya. Salah satunya adalah budaya memakai penutup kepala untuk para lelakinya. Hampir setiap daerah mempunyai kekhasan masing-masing pada penutup kepala ini. Seperti halnya para lelaki Sunda, mereka mempunyai Iket.  Biasanya terbuat dari selembar kain batik berbentuk segiempat atau segitiga. Aslinya sih berupa segiempat, tapi karena di lipat atau di gunting diagonal, jadi ada yang berbentuk segitiga.

Fauzan kecil, suka sekali pakai iket dimana-mana.

Iket terdiri dari beragam motik, bahan dan cara mengikatnya. Tapi mempunyai fungsi yang sama. Selain sebagai penutup kepala, fungsi iket yang lain untuk membedakan identitas. Para bangsawan dan rakyat biasa dibedakan dari motif batik yang di pakai juga jenis bahannya. Iket juga dipakai agar pemakai tampak lebih gagah dan ganteng. Untuk jaman sekarang, pemakaian iket cenderung sebagai asesoris saja dan untuk menunjukkan identitas dari  etnis mana dia berasal.

Di wilayah Kotamadya Bandung, Bapak Ridwan Kamil sebagai walikota mempunyai program Rebo Nyunda. Dimana setiap hari Rabu, khusunya pegawai negeri sipil diwajibkan memakai pakaian adat Sunda dan dihimbau seluruh warganya menggunakan bahasa Sunda dalam percakapan. Tidak ketinggalan anak-anak sekolah, siswa laki-laki memakai baju pangsi (baju dan celana hitam) dilengkapi dengan iket. Berhubung Fauzan tinggal dan sekolah di wilayah Kabupaten Bandung Barat, jadi dia tidak memakai seragam ini kalau hari Rabu. Padahal seru juga ya kalau seluruh anak sekolah di Jawa Barat memakai pakaian tradisional. Tidak hanya mengenakan, tapi diceritakan juga filosofi yang ada di dalamnya.

  
Iket instan, tinggal pakai di kepala.
Ini bukan Fauzan, tapi candid orang lain :)

Iket berasal dari kata saiket atau seikat, yang artinya satu ikatan. Sauyunan, satu langkah  dalam bermasyarakat. Ibaratnya, satu ikat sapu lidi akan jauh lebih kuat dibandingkan satu batang saja. Kearifan local yang ada pada iket,  bisa di terapkan dalam kehidupan kita sehari-hari.  Sebagai bangsa yang terdiri dari beragam suku, agama, dan banyak perbedaan lain, sudah seharusnya selalu bersatu. Agar bangsa ini lebih kuat lagi menghadapi banyak masalah di dalamnya. Semoga :)


Referensi : 
Saringset pageuh iket, Majalah Mangle no.2340

37 komentar :

  1. duh,aa......kenapa ganteng banget sih????

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu Fauzan kecil tante, sekarang yaa .. tetep ganteng sih .. hehehe

      Makasih tante cantik ;)

      Hapus
  2. Aa ujan meni beuki kasep ih pake iket :)
    Ibuuuu, jadi kangen baca Mangle..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini juga nemu Mangle di rumah Neneknya Fauzan, langsung di bawa pulang :D

      Hapus
  3. jadi pengen punya iket si Bo teeeh :)...keyeeen :)..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh, coba bilangnya sebelumke NY, pasti saya bawain waktu ketemu di acara SB :). Sekarang mah kejauhan atuh kalau mau kirim .. hehehehe

      Hapus
  4. tiga tahun ini Iket lagi banyak make ya. bagus pisan, resep ningalna :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah, dan banyak yang jual juga :)

      Hapus
  5. Bandung udah smpai ke baju. Banjar baru bahasa, tiap kamis.
    Jadi makin keliatan ramai budaya kita ya, Bu. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Idah, seharusnya tiap daerah punya program seperti ini ya .

      Hapus
  6. waktu saya lagi jalan2 ke Gramedia BIP, pas lagi ada komunitas apa gitu (lupa namanya) yang tampil. Mereka itu menjelaskan tentang berbagai jenis ikatan sunda. Ternyata macem2, ya, Dan ada maksudnya juga :)

    BalasHapus
  7. betul, betul, bu.. tiap apa yang kita kenakan ada filosofinya. dan kita ini (terutama saya), harus belajar untuk tahu itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga masih harus banyak belajar, karena budaya kita itu maknanya dalem.

      Hapus
  8. Sering dengar kata Sauyunan di lagu Sunda, lupa judulnya hehehe... baru mudeng artinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak lagu Sunda yang pakai kata ini, Una. Mungkin karena artinya yang bagus ya .

      Hapus
  9. Baru tau kalau iketnya menandakan silsilah juga teh, ada filosofinya gitu ya.
    Aa Fauzan mani kasep :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, iya Neng, Sami abdi oge nembe terang.

      Hapus
  10. AA Fauzan pakai iket ga pakai iket tetep ganteng euyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya atuh, kan Fauzan laki2 .. hehe

      Hapus
  11. wah seru juga ya mba, di bandung ada rabu nyunda.. jadi anak-anak masih terus kenal dengan budayanya. fauzan kerennn pakai iket... ganteng... sekarang masih suka pakai iket ga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang kadang2 aja mau pakai, ngga kayak dulu lagi.

      Hapus
  12. idenya bagus
    miris liat anak anak sekarang dah belepotan kalo disuruh ngomong basa daerah...
    itu baru bahasa belum sampe ke budaya yang lain lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena para orang tua sekarangpun jarang pakai bahasa daerah ke anak2nya. Itu sih yang saya liat di lingkungan sekitar.

      Hapus
  13. hayu atuh Fauzan di foto lagi pakai iket kepala kaya gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu fotonya bareng Pascal.

      Hapus
  14. Ternyata dari pakaian adat pun ada makna filosofisnya ya bu dey...

    Aa keren pake iket.. :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mama Vania, kalau di ulik ternyata ada sesuatu yang tersembunyi, hehe

      Hapus
  15. Makin terlihat gagah yah. mengenalkan itu pada anak usia kecil bisa membangun kecintaan pada budanya yah. programnya juga bagus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget, emang harus sejak kecil di kenalkan pada budaya sendiri.

      Hapus
  16. Ide Rebo Nyunda yang keren Jeng Dey, Aa Fauzanpun bangga dengan iketna.
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, tapi Fauzan ngga kebagian acar Rebo Nyunda karena sekolahnya bukan di kota tapi di kabupaten Bandung, beda pimpinan daerahnya .. hehe

      Hapus
  17. Ide Pak Ridwan Kamil sangat bagus. Dengan demikian pakaian tradisional akan tetap terus dipakai. Dan pendapat Mbak Dey juga keren, selain memakainya harusnya memang tiap orang juga tahu filosofinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Om dan mudah2an ide ini terus berlanjut walau walikotanya sudah ganti nanti.

      Hapus
  18. wah ternyata ada juga iket yang instan ya? kalau di djogja ada blangkon, ikhsan waktu kecil juga sering saya pakai-in blangkon kecil... lucu aja

    BalasHapus
  19. Fauzan jadi lebih ganteng lagi pake iket Teh Dey. Suka lihatnya, kayak lihat pendekar di film saur sepuh jaman dulu. Hehehe.

    BalasHapus
  20. semoga budaya2 dari masing2 daerah kita bisa tetap terjaga dan lestari
    nice share mbak

    BalasHapus