Selasa, 03 Juni 2014

Gunungan Festival 2014 - Tari Topeng Bali

Masih dari acara Gunungan Festival 2014, sekarang mau pamer foto saat pertunjukkan tari topeng dari Bali. Ternyata nama tariannya adalah Tari Topeng Sidakarya. Hasil ngintip postingan di sana. Untuk cerita dan makna dari tarian ini, juga baca di sana deh. Lebih bisa di percaya :-). Di sini cuma mau majang foto-foto di acara kemarin.



Lima karakter topeng ini dibawakan oleh satu orang penari, berganti-ganti topeng sesuai jalan cerita. Ketika penari memakai topeng tua (foto pertama, yang di tengah), dia turun panggung untuk menghampiri para penonton. Supaya lebih akrab kali ya, kan banyak anak-anak juga yang nonton. Tapi ternyata oh ternyata, Fauzan kabur ! Takut katanya, hadeuh... . Setelah penari balik ke panggung lagi, Fauzan juga kembali duduk manis dan menikmati tarian sampai selesai. Aih, anak Ibu nih. Kapan-kapan kalau ada lagi, sama Ibu mau di ajak kenalan dulu deh sama topengnya .. hehehe

Ini memerankan Patih kerajaan, penarinya seorang anak laki-laki kecil.


 Di akhir acara, penari topengnya bagi-bagi coklat. Baik kan .. :-)


I Made Sidia, tidak hanya sebagai dalang, tapi juga penari topeng dan pastinya bisa memainkan gamelan. Salah satu seniman dari Bali yang telah berkolaborasi dengan sejumlah pertunjukkan besar antar budaya dan internasional. Pernah mengajar kelas master boneka di Melbourne. Menjadi dosen tamu di Richmond, Virginia mengajar Wayang Kulit, Gamelan, Tari dan Teater. Banyak lagi deh pengalamannya dalam berkesenian ini. (sumber : buku profil seniman pengisi acara Gunungan Festival 2014).

Ini baru salah satu tari topeng yang kemarin ditampilan di acara Gunungan Festival 2014 hari kedua dan sempat kami tonton. Masih ada tari topeng Cirebon dan tari topeng Betawi juga pertunjukkan khusus tari topeng kolosal "Transformasi Panji". Nanti di tulis di postingan terpisah saja. Biar ngga kebanyakan foto :-).

38 komentar :

  1. Topengnya serem sih teh, pantes Fauzan kabur..aku aja bakal kabur kalo dideketin org pake topeng gitu...hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, tampak serem ya. Hari itu dimana2 topeng semua dengan beraneka ragam bentuk & karakter. Tapi Fauzan cuma takut sama yg satu itu doang.

      Hapus
  2. Teh Dey, foto-fotonya meriah sangat. Warna-warninya itu ya, khas Indonesia yang hangat sepanjang tahun. Kenapa atuh Aa Fauzan takut melihat topeng? hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya mbak, warna warni ceria.

      Sama topeng yg lain ngga takut, cuma yg satu itu doang. Padahal pas topeng tua, penarinya melakukan gerakan2 yg lucu lho ...

      Hapus
  3. Tosss Fauzan, lagi-lagi kita sama, Tante Dhe juga takut liat tari Topeng.
    Apalagi klo acara ogoh-ogoh yang mau nyepi itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fauzan cuma takut sama topeng yang karakter kakek2 itu aja, kalau sama yg lain malah ngga takut :D

      Hapus
  4. Aku suka ngajak anak-anak liat gelaran seni mbak. Kapan ya mereka mengadakan pertunjukkan di Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di Yogya sepertinya sering ada acara seni ya Mbak, banyak seniman di sana.

      Hapus
  5. Ugh...topengnya serem ya Bu heuheu.

    Jadi inget, dulu waktu SD-SMP pernah ikutan tari klasik sunda, pas mau belajar tari topeng, guruku meninggal, terpeleset di kamar mandi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar di keluarin foto topeng yang ngga serem :D

      Belajar tari topengnya di terusin sekarang aja, Rin :)

      Hapus
  6. Foto-fotonya keren pisan Jeng Dey...
    Lima karakter dengan lima topeng, piawainya sang maestro seniman Bli I Made Sidia, makin bangga dengan budaya tari kita.
    Setia menanti tari topeng berikutnya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, budaya sendiri yang beragam membuat kita bangga ya dan beruntung bisa melihat langsung tarian ini.

      Tari topeng berikutnya sudah di draft, tinggal memoles supaya layak tayang, hehe.

      Hapus
  7. ibu...ini pertunjukannya di Bali..?
    foto-2nya si ibu semakin cantik aja..... detail topeng dan kostumnya jelas banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan Mbak, ini pertunjukkan di Bandung ketika ada acara budaya Gunungan Festival.

      Makasih mbak, masih otak atik kamera juga kok.

      Hapus
  8. Suka sama foto-fotonya, bening dan cerah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengaruh warna juga kayaknya ya Pak. Warna merah & kuning keemasan itu yang membuat cerah.

      Hapus
  9. Saya aj ayan gudah gede kalau lihat topeng bali suka serem sendiri, apalagi anak kecil ya, hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, padahal cerita tentang tari topeng Bali itu banyak filosofinya lho, tapi malah terkesan seram ya ..

      Hapus
  10. Ini acara yang di Kota Baru? Waah..ternyata seru ya.. Foto2nya juga kereen! ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Teh, datang ke sana juga ?

      Hapus
  11. Teh Dey, aku belum pernah liat Festival semacam ini, keknya seru yaaa...

    Foto2nya keren Teh....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng lho kalau datang ke festival kayak gini. Di Yogya pasti banyak tuh, bisa janjian sama Mbak Ika.

      Hapus
  12. Wah Fauzan takut sama karakter kakek-kakek itu? He he he . . . sewaktu kecil aku takut sama topeng model begitu juga sih :P
    Ditunggu topeng-topeng lainnya ya Mbak.

    BalasHapus
  13. hebat ya...lima karakter..hanya dibawakan oleh satu orang saja...bali memang keren....,
    keep happy blogging always..salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bali memang keren pak, tapi saya belum pernah ke sana. Tapi beruntung bisa lihat tarian ini walau di Bandung.

      Hapus
  14. Aa Fauzan gak bakal takut, kalau topengnya mencerminkan wajah perempuan yang cantik. :D
    Ayik ya Bu, liat-liat event seperti ini. Nambah pengetahuan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fauzan liat wajah tante Idah aja, udah cantik gak harus pake topeng ;)

      Hapus
  15. hebat ya... satu penari bisa membawakan lima karakter topeng yang berbeda..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, keren memang penari topeng ini.

      Hapus
  16. sekarng baru bisa ngintip ya bun nanti bisa lihat beneran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ini liat beneran kok Bun, pas ada pertunjukan di Bandung.

      Hapus
  17. baru tau klo bali punya tari topeng jg :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, banyak yg lain juga.

      Hapus
  18. tapi topengnya serem sih Bu Dey...
    kayaknya aku juga takut hehehe,,,

    BalasHapus
  19. Lagi2 kostumnya berwarna merah, ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, topeng Bali, topeng Cirebon, topeng Betawi, dominan pakai merah.

      Hapus