Kamis, 19 Juni 2014

Feel The New Experience

Siang yang sedikit mendung, tapi tidak mengurangi keinginan ibu dan Fauzan untuk mencicipi menu Ramen di salah satu kedai yang ada di Bandung.  Sekalian bertemu dengan teman-teman blogger Bandung yang lain. Setelah dua kali berpindah angkutan umum, sampailah kami di perempatan Jalan LLRE Martadinata dan Jalan Aceh (dekat taman Pramuka). Sempat bingung mencari lokasi, karena terhalang dengan pagar tanaman yang cukup tinggi, cuma ada papan nama yang kecil. Ada sih baliho promosi yang cukup besar, tepat di ujung jalan, bukan di depan kedainya. Makanya  ibu ngga perhatiin, malah Fauzan yang tahu duluan.



Ichiriki Ramen, itu nama kedainya. Suasana Jepang coba ditonjolkan di sini. Di depan pintu masuk ada tanaman imitasi bunga sakura, juga banyak lampion bergelantungan berwarna merah. 



Saat memasuki ruangan, kita akan melihat banyak gerobak makanan di sisi kiri kanan. Gerobak ini berfungsi  juga sebagai dapur tempat memasak. Kita bisa melihat langsung para koki mengolah makanan yang dipesan . Dengan konsep dapur terbuka ini, aroma masakan terasa di seluruh ruangan.  Setelah matang, kita bisa memilih duduk di bangku yang sudah disediakan di tengah ruangan, atau duduk di kursi yang ada di depan gerobak. Semua bangku dan kursi di sini terbuat dari kayu.

Gerobak makanan dengan dapur terbuka, suara musik yang keras (lagu-lagu Jepang), bangku dan kursi yang jaraknya tidak jauh satu sama lain, adalah ciri khas dari kedai Ichiriki Ramen ini. Biar terasa suasana Jepangnya. Begitu katanya. Cocok untuk anak muda kumpul-kumpul. Kalau buat ibu yang sudah tidak muda, cocok ngga ? Cocok aja sih, asal betah dengan keberisikan musik yang ada .. hehehe



Namanya juga kedai Ramen, pastilah yang menjadi menu utama adalah Ramen dengan beberapa pilihan toping dan kuah yang berbeda. Kemarin ibu memilih Gyuniku Ramen. Topingnya ada jagung, jamur, bawang daun, dua potong daging sapi dan telur di tambah taburan wijen. Kuahnya bening.



Sementara Fauzan memilih Tantan Men, topingnya hampir sama tapi tanpa daging sapi dan diganti dengan olahan semacam sambal yang terbuat dari wijen. Taburan wijennya juga lebih banyak, kuahpun lebih kental.  Rasa wijennya terasa sekali. Setelah Fauzan mencicipi pilihannya juga pilihan ibu, ternyata dia lebih suka Gyuniku Ramen. Lebih enak katanya. Selera dia memang kuah bening sih. Jadi tukeran deh makan ramennya.



Tori Piri Kara Ramen, hampir mirip dengan Tantan Men. Beda di rasa kuahnya.
Warna kuning telur rebusnya kuning hampir jingga, kata Mas koki yang kita tanya, itu telur organik.

Ada enam pilihan menu untuk Ramen selain yang tiga di atas.

Untuk yang suka pedas, disediakan bubuk cabai yang dicampur dengan wijen di setiap meja. Suka-suka mau rasa pedasnya sesuai selera. Karena di sini tidak disediakan menu Ramen dengan tingkat kepedasan tertentu. 



Tori itu bisa dibilang sama dengan sate ayam. Tapi tidak pakai bumbu kacang atau kecap manis plus irisan bawang merah atau cabai rawit. Ya hanya begitu saja, daging ayam di tusuk lalu dibakar, dikasih saus. Untuk sausnya seperti kecap asin atau saus tiram. Ngga yakin .. hehe. Gini nih kalau ibu-ibu jarang masak yang aneh-aneh. Tidak bisa membedakan kecap asin dan saus tiram.



Shitake, penampakannya seperti jengkol. Bulat, hitam, cara masaknya di bakar. Kalau yang suka makanan berbumbu,  sepertinya tidak bakal suka. Kayaknya sama dengan Tori, cuma pakai saus tiram (?). Sedikit hambar, tapi ibu sih suka. Kenyal di gigit dan lembut walau tanpa rasa.

Ada juga aneka camilan khas Jepang yang lain, seperti : Yakitori (sate khas Jepang), salah duanya seperti foto di atas. Takoyaki (makanan berbentuk bola-bola kecil), Potato Korroke (kroket kentang), Kaitenyaki (kue yang dibuat dari adonan pakekuk), Okonomiyaki (mirip pizza atau martabak gitu deh). Untuk minuman baru menyediakan 3 macam : Ocha, air mineral dan minuman kaleng. Ochanya boleh nambah lho, gratis. Jadi beli sekali, trus kalau masih haus, minta lagi aja tanpa  bayar lagi. Yang ngga suka mie, jangan khawatir. Disediakan Yakimeshi, nasi gorengnya Jepang. Ichiriki punya 5 pilihan menu nasi goreng.



Ini teman-teman blogger Bandung yang kemarin ikut datang mencoba Ramen di Ichiriki. Masih muda semua. Serasa sepuh deh, karena ada yang cium tangan sama ibu saat salaman :-D.


Hayo siapa yang suka Ramen, boleh tuh di coba ke Ichiriki Ramen. Letaknya di Jl. LLRE Martadinana 112, tepat di perempatan dengan Jl. Aceh.  Harga makanan yang di tawarkan (selain Ramen), mulai dari Rp 6.000,00 sampai dengan Rp 29.000,00. Kalau Ramennya sendiri, harganya sama semua, yaitu Rp 20.000,00.

65 komentar :

  1. Komplit teh Dey, reviewnya. Pengen cobain menu lainnya nih

    BalasHapus
  2. Fotonya keren euy bikin aku langsung ngiler nih... syangnya jauh pisan dr Suroboyo :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di surabaya pasti ada Ramen juga Mak ..

      Hapus
  3. Malam - malam bertandang ke sini jadi pengen makan Ramen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sudah makan ramennya Mbak ? hehe

      Hapus
  4. Bu, tumben ngga ada Teh Nchie-nya hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha, Nchie sedang ngumpet di kantornya.

      Hapus
  5. ooh kayak gitu toh penampakan ramen ala jepang, baru tahu hihihi

    BalasHapus
  6. berikutnya, fauzan yang ngereview ini jangan2 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau kemarin Fauzan dapet undangan juga, bisa jadi ngereview di blog nya .. hihihi

      Hapus
  7. sangat menarik sekali ulasannya dan sangat bermanfaat...
    salam kenal dari ikhram.com situs booking dan cari paket biro umroh lengkap nomer 1 di indonesia.....

    BalasHapus
  8. Tulisannya sangat kompliiiiit :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga sekumplit punya Ulu ..

      Hapus
  9. Kayaknya saya cuman suka takoyaki aja, Dey...hehehehe...sekalipun Risa suka banget sama yang namanya ramen, saya mah milih disuguhin mie jawa aja deh...selera tradisional banget yaaaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di kasih pilihan, saya juga bakal ambil mie Jawa. Ramen itu kesukaannya Fauzan :D

      Hapus
  10. Oyaaa, tempatnya saya kayak agak-agak inget dikit...kapan-kapan kalo lewat sana lagi, harus menajamkan mata nih, Dey!
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Deket dari tempat mbak Irma ;).
      Dan waktu kesini itu saya lewat depan rumah Mbak Irma, pas hujan gerimis.

      Hapus
    2. Sejajar dengan rumah Mbak Irma .. hehe

      Hapus
  11. ramennya halal kah disitu, mbak?

    kebanyakan ramen, kuahnya pake kaldu tulang babi soalnya. Aku agak waspada kalo makan ramen, selalu tanya dulu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah halal De, ini juga yang membuat teman2 blogger mau datang saat di undang.

      Hapus
  12. kadang-kadang lewat jalan riau, tapi belum merasakan ramen disana atau jajan disana he. sip deh reviewnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga jarang2 kok, ini pas ada acara blogger aja :)

      Hapus
  13. ih seru ya ..pas liburan anak2 dan menjelang ramadhan nih mba..ulasannya keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, lumayan bisa ngajak Fauzan jalan.

      Hapus
  14. Balasan
    1. Yup bener, fauzan yang suka Ramen.

      Hapus
  15. Huaaaaa bukanya pas belum makan malam lagi duhhhhh jadi ngiler nich

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ilernya buru2 di lap , Bli .. :D

      Hapus
  16. saya malah belom pernah nyobain ramen :D

    BalasHapus
  17. saya belum pernah nyoba ramen, sama gak sih kayak mie :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda bumbu2nya, mie-nya juga.

      Hapus
  18. Tempatnya cozy banget ya teh Dey. makanannya juga enak. Klop banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cozy kalau buat anak muda, kalau buat aku .. hmmm .. hehe

      Hapus
  19. Yipppi... akhirnya Ibu nyobain ramen juga. atau ..jangan jangan pesan nasi gorengnya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jatahnya Ramen, jadi ya ikutan pesen Ramen. Kalo pesen nasi goreng, nanti ngga ada review ini dong .. hehe

      Hapus
  20. Waahhhh .... yang rame foto2 menu sajian nya nih ... ngiler.com :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini ..sini, di kasih lap iler .. hehe

      Hapus
  21. Untung Fauzan diajak jadi pengawal ya ... malah plus penunjuk jalan, coba Fauzan gak ikut nyasar deh si Ibu ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, iya bener, bisa jadi nyasar kalo ngga ajak Fauzan.

      Hapus
  22. Waaaah seruuu... pingin mie Ramennyaaaa.... hiii ibu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. eits bumil pengen Ramen juga.

      Hapus
  23. mo ikutan cium tangan juga aaah... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha ... saling cium tangan kalo kita mah :P

      Hapus
  24. Balasan
    1. Mau lagi kalau di grartis lagi .. hihihi

      Hapus
  25. Ramen dan Oca yang menggoda....
    Selamat menunaikan ibadah puasa ya Jeng Dey dan kelg.
    Salam hangat

    BalasHapus
  26. Suasananya Jepang banget ya.
    Pada kesempatan ini aku sekalian mengucapkan selamat menjalankan ibadah puasa untuk Mbak Dey dan keluarga.

    BalasHapus
  27. Kok asik sih tempatnya? Dan murceee gitu ramennya >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm, ono rego ono rupo .. gitu katanya Na .. ;)

      Hapus
  28. ramen, namanya meh mirip rawon ya Mbak tapi kayaknya rasanya beda banget *kudetkuliner*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isinya juga beda banget Mbak, kalau ramen itu mie rebus jepang dengan aneka pilihan toping.

      Hapus
  29. wah heboh deh kuliner bandung.. apalagi sambil kopdar yah bu Dey hehehe...
    kalau Vania lagi suka2nya sama takoyaki... :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kopdarnya itu sih yang utama .. hehe

      Ntar kalau ke Bandung, vania beli takoyaki di sini aja ;)

      Hapus
  30. saya belum pernah nyobain ramen dan makanan yang berbau jepang.. maklum lidahnya lidah asli jawa hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama mbak, saya juga lebih menikmati makanan Indonesia kok :)

      Hapus
  31. wuiihhh.. sedapnya..
    jadi ngiler :)
    hheheeee

    BalasHapus
  32. Usaha Takoyaki sukses dengan omset puluhan juta menggunakan Takoyaki Baker. Semoga Sukses. :)

    BalasHapus