Rabu, 14 Mei 2014

Hak Yang Sama Untuk Dipahami

Toleransi dan empati mungkin kata yang tepat untuk menjembatani perbedaan itu. Memahami kekurangan orang sekaligus mengerti bahwa mereka tidak selalu sepemikiran dengan kita, akan menjadi peredam emosi yang paling jitu. Mereka perlu dimaklumi. Mereka perlu dimengerti. Tapi bukankah kita juga memiliki hak yang sama untuk dipahami ?

Tulisan yang dikutip dari postingan Mbak Irma (Bintang Timur) tentang hubungan pertemanan. Kalimat terakhirnya itu lho. Iya, kita juga punya hak yang sama untuk dimengerti dan dipahami. Kalau terus-terusan hanya ingin dipahami tanpa mau memahami, apapun bentuk hubungan itu akan menjadi masalah. Akan semakin ada jarak, ada batas. 

Selalu ada kemungkinan saling bersinggungan.

Perlu kepekaan juga sih dalam hal ini. Saling peka tepatnya. Seperti tulisan Mbak Irma yang lain, ada juga orang yang tidak merasa kalau sikap dan ucapannya sudah menyakiti hati. Merasa biasa saja dan heran kalau sampai ada yang tersinggung dan merasa ngga nyaman. Kalau di ingatkan malah balik menyalahkan. 

Sebagai manusia biasa, terkadang ada titik dimana merasa cape juga kalau harus selalu mengalah demi menjaga  perasaan orang lain dengan alasan pertemanan, persahabatan atau entahlah hubungan apapun itu. Sesekali cuek ngga apa-apa kali ya. Sesekali merasa EGP dengan perasaan orang lain. Sesekali lho ya bukan selalu. Atau akhirnya mau mlipir aja ? MPP kalau kata seorang teman alias Mundur Pelan-Pelan ... hihihi.

Postingan sebagai pengingat diri sendiri. Harus selalu belajar untuk dapat menjaga hubungan baik. Untuk tidak egois, hanya mau di sapa tapi ngga niat nyapa duluan, hanya mau di perhatiin tapi ngga mau balik merhatiin, hanya mau di dengar tanpa ingin mendengar, hanya mau .. hmmm apa lagi ya ...

36 komentar :

  1. berhubungan dengan orang lain memang gampang-gampang susah..karena mereka punya isi hati dan pandangan yang tentunya ada yg berbeda dengan kita... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih perlu belajar banyak nih Mak :)

      Hapus
  2. Nah, kalau udah di posisi seperti itu, biasanya saya lebih memilih melipir dengan berbagai alasan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mlipir terus ngilang .. hehehe

      Hapus
  3. saya barusan aja dalam perjalanan pulang ngebahas bareng temen tentang sosialita pergaulannya dia yang bilang "kalo lu gak mau nyoba memahami gw dikiiiit aja ya ngapain gw nyoba memahami lu." Hihihihi

    BalasHapus
  4. Kita telah diajarkan bagaimana membangun sebuah komunikasi dengan orang lain yaitu dengan saling memberikan kemanfaatan, selain itu dalam perkara ngobrol juga diajarkan untuk berkata baik atau diam. Insya Alloh kita akan nyaman dimanapuin dan kapanpun kita berada

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saling, mungkin itu intinya ya pak. Jadi gak hanya 1 pihak yg memberi manfaat tapi yg lan juga . Makasih pak...

      Hapus
  5. Memang dalam berhubungan dg orang lain kita harus bisa take and give.
    Toleransi dan empati itu penting, agar hubungan pertemenan dapat berjalan langgeng.
    Kalau hanya mengedepankan egoisme, maka pertemanan itu tak akan berlangsung lama

    BalasHapus
  6. Kalau udah mati rasa itu menakutkan.
    Saya masih belajar untuk "saling", Ibu. Saling2 yg positip tentunya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama kok, saya juga masih belajar untuk selalu saling yang positif :)

      Hapus
  7. kalau kita nyapa terus duluan tapi oragnya tetep gitu terus gimana bun ? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu mah pilihan bun, mau terus atau ngga :)

      Hapus
  8. Sampai ketika kamu tidak lagi memusingkan siapa diantara kita yang lebih banyak memberi dan lebih banyak mengalah. Sampai kamu tak lagi mempertanyakan dan mengatakan seharusnya.Tak lagi menemukan kata lelah dalam kosa kata hidupmu. #friendship #relationship #loving #caring.

    Ternyata statusku pas banget ya dng tulisan ini. Tp honestly mindset ini yg aku pegang dalam sebuah relationship. Harus tulus dan tanpa paksaan. Dan alhamdulillah bikin kehidupanku lebih smooth. Kalo gak cocok ya jangan dipaksakan, kalo mau cocok ya jangan banyak mempertanyakan. Kita gak bisa menuntut utk dipahami, tp kita punya hak memilih siapa yg berada dalam lingkaran hidup kita, yaitu mereka yang jg mau saling memahami sehingga....*seperti status di atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Mak, bukan kebetulan kalo postingan ini & status mu berhubungan. Pasti ada sesuatu yg bisa diambil & bermanfaat :). Nuhunnn ...

      Hapus
  9. idenya pas bgt ya..setema dengan jamur yang saling bersinggungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pakai foto yg ada aja Mbak :)

      Hapus
  10. dalam berteman, pasti ada friksi, tapi kita harus bisa menjaga friksi itu agar tak terlalu lebar. jika memang ada teman yg tdk sejiwa dgn kita, saya lebih baik mundur pelan2 :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Milih MPP juga ya mak .. :)

      Hapus
  11. yg sering aku denger, kalo kamu ga nyenggol aku, aku juga gak bakal nyenggol kamu.. kesannya egois, tapi kadang emg perlu dilakukan jurus yg satu itu ya teh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asal jangan keseringan aja senggol-senggolannya .. hehehe

      Hapus
  12. paling bete kalo udah senggol senggolan, apalagi sampai sikut sikutan...
    hmmm... kabur aja deh kalo gitu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, yuk kabur bareng ...

      Hapus
  13. Belajar tenggang rasa dari postingan Jeng Dey dan teladan jamur yang tumbuh di kayu yang sama. Saya pribadi sangat sering gagal, mintanya 'di' lupa untuk 'me'
    Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga masih sering gagal kok bu .

      Hapus
  14. yaah namanya juga kehidupan, ga selamanya adem ayem, pasti ada riak2 kecil, gitu juga ama bertemen

    BalasHapus
  15. good good saya suka sekali thanks for artikel

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. hihihi, ada yg sadar diri ... :-D

      Hapus
  17. Dey, punten ya saya baru baca postingan ini sekarang...memang betul, sekali-kali cuek dan menunjukkan kita punya prinsip itu juga harus. Kalo nggak gitu, kita akan disepelekan dan 'diinjak' oleh orang karena kita terkesan lemah dan mudah diabaikan...
    Duh, makasih ya tulisan saya udah dicuplik disini. kalimat-kalimat diatas bikin saya juga introspeksi sekaligus berusaha meningkatkan harga diri...hehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, hanya untuk menunjukkan bahwa kita punya sikap.

      Hapus
  18. Untung qta punya Allah yg selalu memahami qta yah bu Dey.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju banget sama Mbak Thia...

      :)

      Hapus