Jumat, 30 Mei 2014

Gunungan Festival 2014 - Mendongeng

Sabtu - Minggu, 24 - 25 Mei 2014 kemarin, ada acara Gunungan - International Mask & Puppets Festival yang ketiga di Bale Pare - Kotabaru Parahyangan (Padalarang). Yang pertama (2012) sempat datang juga, ceritanya ada di sini. Tapi yang kedua terlewat. Supaya tahun ini tidak terlewat lagi, sudah wanti-wanti ke Bapak sejak jauh-jauh hari. Maunya sih hari Sabtu datang juga, tapi baru sempat hari Minggunya.

Gunungan Festival kali ini mengambil tagline "Mask is Everywhere". Banyak topeng di mana-mana. Selain pertunjukan, ada pameran, workshop dan talkshow. Kami menghabiskan waktu seharian di sana. Dari rumah pukul 9 pagi, pulang sampai rumah lagi pukul 8 malam. Betah ! Termasuk Fauzan yang asik-asik aja, ikut menikmati semua pertunjukan yang ada.

Pertunjukan dibuat tanpa jeda, saling nyambung walau di stage yang berbeda. Jadinya penonton ngga bete menunggu. Apalagi ada stage di luar ruangan, penonton pada lesehan, duduk di atas rumput dibawah pohon rindang. Seru !

Tidak hanya tari-tarian saja yang di tampilkan, ada juga pertunjukkan wayang, mendongeng, musikalisasi puisi, juga pantomim. Salah satu pertunjukan yang membuat Fauzan  betah adalah, mendongeng. Yup, siapa sih anak-anak yang tidak suka dengan dongeng. Apalagi disajikan dengan cara yang kreatif.


Dua jempol deh buat Bapak PM Toh ini. Kreatif banget dan benar-benar membuat anak-anak (juga orang tua) tetap duduk manis dan menyimak dongeng yang dibawakannya. Saat di atas panggung, dia membawa semacam gerobak yang isinya pernak pernik buat mendongeng. Uniknya, semua itu bukan mainan jadi yang beli di toko. Tapi dibuat dari barang-barang bekas. Ada tutup ember berwarna merah, itu bisa menjadi matahari, ada kardus bekas lampu bohlam yang dijadikan lampu gantung, banyak lagi deh. Ini kali kedua Fauzan mendengarkan langsung dongeng dari Bapak PM Toh.


Nah yang ini, tahun 90-an ngetop banget. Kak Ria Enes yang cantik dan boneka Susannya yang ceriwis. Selain mendongeng, Kak Ria mengajak anak-anak untuk bermain bersama di panggung. Membuat lingkaran dan kejar-kejaran. Fauzan kebagian ngejar kak Ria keluar dari dalam lingkaran. Hihihihi, ini anak kalem banget deh, sok cool gitu. Udah berhasil keluar lingkaran, mengejar dan mendekati kak Ria, malah diem gak tau mau ngapain, mati gaya. Bukannya dicolek. GR kali karena di lihat banyak orang :-D.

Selain pendongeng dari dalam negri, ada juga pendongeng dari luar negri. Salah satunya adalah Bapak Thomas Herfort dari Jerman. Dia membawakan dongeng memakai boneka Marionett. Itu lho, boneka yang memakai banyak tali. Yang memaikannya dengan cara menggerakkan tali-tali tersebut.

Walau mendongeng memakai bahasa Inggris, tapi tetap saja Fauzan terkekeh-kekeh. Cukup melihat dan menyimak gerakan-gerakan bonekanya, anak-anak sudah cukup mengerti apa maksud dongeng itu. Ibu mah merhatiin tangan pendongengnya yang menggerakkan tali-tali itu. Kok ngga ketuker-tuker ya .. hehehe. Talinya banyak lho.

Senang rasanya melihat Fauzan yang bisa menikmati setiap pertunjukkan dari seni budaya tradisional seperti ini. Walau sudah berkali-kali di ajak mengunjungi dan melihat acara serupa, tapi selalu ada sesuatu yang baru buat dia. Juga buat kami, orangtuanya.

37 komentar :

  1. ibuk....percaya gak kalau waktu baca postingan ini aku gemeter mrinding..
    aku bangga dan exited banget ada acara seperti ini khusus untuk anak2..bahkan aku juga pengen buat bisa mendongeng..hehehe...aak ujan betah apalagi ibu yak....cuma berdua aja???
    ituh PM Toh pendongeng dari aceh itu bukan?
    kalau ria ines mah aku tau sama suzan..besok kalau gedhe mau jadi apa??? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Acara Gunungan Festival sih ngga khusus buat anak2. Tapi suka ada pertunjukan mendongeng seperti ini yang menarik perhatian anak2.

      Kemarin aku datang bertiga, biasa paket lengkap, hehehe.

      Sementara bisa mendongeng buat murid2 tercinta ya bu Guru.

      Iya, itu PM Toh yg dari Aceh. Sukkaaa banget dengan cara dia mendongeng.

      Hapus
  2. Acara yang beginian menjadi hal yang luar biasa mbak ych..banyak seni dan filosofi hidup tentunya ketika mainkan oleh masing2 peserta

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luar biasa krn acara2 begini sdh jarang ditampilkan di sini.
      Iya, filosofinya itu yg dalem banget.

      Hapus
  3. Ahhh...seru bgt, pasti ngebetahin seharian di sana ya Bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buat yang suka emang seru & ngebetahin sih, buat yg gak suka mah yaa .. males dateng, hehehehe

      Hapus
  4. "Tag line"nya dalem bener ..."mask is everywhere"

    Mendongeng itu universal ya Bu ... Dari Aceh ... Surabya ... Sampe Jerman pun ada

    Salam saya Ibu

    (30/5 : 2)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tag line-nya bisa jadi bahan postingan sendiri ya Om, hehe

      Karena universal, anak2pun bisa menikmati dongeng walau pakai bahasa berbeda.

      Hapus
  5. Gunungan festival itu seperti festival budaya ya ibu?
    Btw, dulu Dhe suka nonton PMTOH yg sering disiarkan di tv lokal Aceh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya festival budaya, ngga cuma acara mendongeng saja, tapi ada yg lain.

      Sekarang masih ada ngga PM Toh di TV lokal Aceh ?

      Hapus
    2. Kurang tau mba, krn Dhe udah ga di Aceh, pun belum sempat nanya ke sodara/teman yang masi di sana

      Hapus
  6. Dari foto di IG aja udah bikin mupeng, baca tulisan ini lebih2 lagi hehehe. Berkenankah colek2 aku kalo ada acara ini atau yang serupa lagi Mak Dey. *hahaha bahasaku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wokeh Mak, ntar dikabar2i kalau ada acara kayak gini lagi.

      Hapus
  7. Aku selalu penasaran dg boneka yang digerakkan pake tali itu. Ahli banget ya yang memainkannya Mak.
    Seneng ya kalau anak2 bisa sering2 dapat kesempatan mendengarkan dongeng spt itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga penasaran Mbak, makanya ngga merhatiin dongengnya, tapi merhatiin tangan yang mainin talinya :D

      Hapus
  8. iriiiii....
    acara acara seperti ini gak ada di sini...
    hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum kali Mbak, mudah2an nanti mbak Elsa yang jadi EO-nya :)

      Hapus
  9. duh kenapa orang-orang PM Toh kok nggak pernah lagi nongol di tipi yak, padahal beliau mengusung kreativitas yang tinggi dan memberikan banyak pembelajaran.
    Sayangnya tipi kita banyak diisi acara-acara hura-hura, perdebatan dan segala bentuk tindak kriminal yang tidak layak untuk anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya Pak, harusnya yang seperti ini ada di TV. Biar makin banyak acara TV yang positif buat anak2.

      Hapus
  10. yah ini nih, ulu kelewat PM Toh :(( hiks... tari topeng juga menghibur banget. hehehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang tari topeng di postingan berikut ya .. :D

      Hapus
  11. Ini beneran betah. Pagi smpe malam euy. Acaranya ramai ya, Bu.

    Aa makin manis aja nih. #petot idungnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betah karena tempatnya juga nyaman, ngga bikin Fauzan bete.

      Banyak di tambah gula, Tante. Makanya makin manis .. hihihi

      Hapus
  12. Serius banget ya Fauzan...
    PM Toh ini emang mahir ya mendongengnya, saya juga jadi pengen supaya Farras dan Fayda mendengar dan melihat langsung PM Toh mendongeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mahir banget. Mengalir gitu aja. Barang2 yg ada bener2 di pake buat mendongeng, kreatif deh.

      Farras & Fayda pasti seneng juga deh..

      Hapus
  13. Fauzan rutin ya nonton festival ini. Saya selalu aja ada halangannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rutin kalau tau jadwalnya, jarang2 sih ada acara beginian.

      Padahal kemarin pas ke Bandung ya :)

      Hapus
  14. Asiknya ada acara dongeng... tantangan tersendiri buat pendongeng memainkan aneka intonasi dan pendengar dibawa ke alam imajinasi. Salam dongeng

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul bu, tantangan banget supaya penonton bisa menikmati dongeng yang dibawakan.

      Hapus
  15. Aih Fauzan serius nian. Tapi dalam kepalanya pasti sibuk membuat gambaran sendiri dari cerita dan gerakan-gerakan yang ia lihat ya, Teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, bener mbak. Sepanjang jalan dan sampai rumah, dia asik menceritakan kembali apa yang dia lihat & dengar, plus tambahan imajinasi dia.

      Hapus
  16. boneka yang digerakkin pake tali... jadi ingat pinochio.. hehehe..
    asik yah bu Dey ada acara seperti ini.. kreatif banget,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iyaa..pinokio, si boneka kayu itu.

      Hapus
  17. Wah ternyata acaranya seru banget ya Mbak. Waktu dapat informasi mengenai acara ini dari teman, sebetulnya sudah berencana mau berangkat, eh pas harinya malah ada acara lain. Wah nyesel jadinya gak berangkat karena acaranya ternyata menarik begini. Mudah-mudahan tahun depan bisa datang ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan seru Om dan menghibur pula.
      Iya Om, mudah2an taun depan bisa datang. Kalau ngga salah sudah ada jadwalnya juga.

      Hapus
  18. wah seru ada acara mendongeng-nya
    ikhsan belum pernah saya ajak ke acara seni budaya kayak gitu

    BalasHapus
  19. Oalaaah... di sini tooo infonya...
    yaaah udah telat deeh..
    sejujurnya aku belum pernah ke kotabaru parahyangan haha.. eh udah deng sekali, lewat doang, maksudnya muter muter aja di kompleknya, liat rumah yang bagus bagus. itupun tahun 2003an. udah hampir sepuluh tahun laluuu

    BalasHapus