Selasa, 25 Maret 2014

Ketika Melanggar Aturan

Kejadian di awal bulan Maret lalu, tanggal 2 hari Minggu. Pulang dari tempat nikahnya Evi, di sebuah perempatan, tanpa sengaja Bapak melanggar lampu merah. Ya iyalah tanpa sengaja. Apalagi jelas-jelas di depan ada pos polisi dan sedang banyak yang bertugas di sana. Ini sih karena supirna malaweung .. hehehe. Ibu juga ngeh pas di tengah-tengah dan langsung bilang, tapi ngga mungkin mundur lagi. Di berhentikanlah kendaraan yang kami pakai oleh salah satu bapak polisi itu.

Lalu Bapak di minta untuk ikut ke dalam pos polisi. Ibu nunggu di luar aja. Cuma liat dari jauh. Tidak perlu waktu lama, Bapak keluar dan kami melanjutkan perjalanan. Baru deh cerita tentang apa yang terjadi di dalam. Memang kesalahan Bapak yang melanggar lampu merah dan Bapak mengakui itu. Jadi Bapak tidak banyak bicara dan membantah. *Memang karakter Bapak juga sih yang pendiam. Menurut Polisi, pelanggaran yang dilakukan bisa didenda sampai dengan lima ratus ribu rupiah. Entah ya obrolan pastinya  bagaimana, tapi Bapak minta disidang saja. Kalau menurut Bapak sih, pak polisi tidak secara terang-terangan meminta damai. Apa karena Bapak yang tidak banyak membantah dan mengakui kesalahan ya.

Di jalan, ibu sms seorang teman polisi yang bertugas di kota Bandung mengenai besarnya denda melanggar rambu lalu lintas. Si teman bilang, denda di kota Bandung itu tiga puluh ribu rupiah sementara di Kabupaten Bandung sebesar lima puluh ribu rupiah. Berarti murah ya ...

Lalu ibu pun dapat penjelasan yang panjang lebar lagi dari seorang teman polisi yang lain. Melanggar rambu lalu lintas itu ancaman dendanya memang sampai lima ratus ribu rupiah, namun keputusan denda tilang sesuai dengan kebijakan kemampuan daerah setempat. Denda tilang tiap daerah di putuskan oleh kejaksaan, pengadilan dan polisi yang sebelumnya diadakan rapat diantara mereka. Dan dikeluarkan dalam bentuk peraturan pemerintah.

Jadi nih ya, kalau ikut sidang, ngga mungkin di suruh bayar lima ratus ribu. Itu cuma ancamannya saja, sementara putusannya seperti yang dijelaskan di atas.

Dua minggu kemudian, Bapak mengikuti sidang. Dan memang benar, hanya membayar tiga puluh satu rupiah saja *lebih seribu, hihihihi. Itupun tidak memakan waktu lama, karena sidang pelanggaran seperti itu tidak seperti sidang tindak pidana yang seperti di TV itu. Jadi saat datang ke pengadilan, ambil no antrian, lalu di panggil masuk, ditanya kesalahannya apa, bayar, selesai. Ngga usah takut juga, karena teman sebagai terdakwanya banyak, hehehe. Eh, tapi hati-hati, di pengadilan biasanya suka banyak calo juga.

Seumur-umur, sejak menikah dan jadi penumpangnya Bapak, baru sekali ini ditilang. Sering ibu bertanya ke Bapak, kok kita ngga pernah diberhentikan kalau ada razia kendaraan bermotor. Jawab Bapak, karena polisi ngga punya alasan juga buat berhentiin kita, kan sudah mengikuti aturan. Iya juga sih. Kemarin di tilang itu kan karena melanggar lampu merah.

Tulisan ini hanya bermaksud untuk berbagi cerita saja ya, tanpa ada maksud apa-apa. Maaf kalau ada penjelasan yang kurang atau salah.

45 komentar :

  1. Jadi besok2 kalau ditilang, datang ke pengadilan saja ya Teh :)

    BalasHapus
  2. Lebih baik memang ikut sidang, meskipun nanti resikonya antrian gak ketulungan lebih baik sidang karena uangnya akan masuk negara. Memang harusnya denda itu uangnya masuk negara kan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mending sidang biar uangnya jelas masuk ke mana.

      Hapus
  3. Jadi sangat disarankan untuk mengikuti sidang jika melanggar...jangan takut bayangan, sidang pelanggaran ngak seribet sidang kasus Kriminal, cuman meminta sedikit waktu kita untuk meluangkannya..Kalau ada oknum petugas dengan iming2 damai..jangan mau deh....karena kita sendiri bisa kena ancaman, pemberi dan penerima suap resikonya sama..kalau aku sih mendingan sidang sambil TPTP hihihii

    BalasHapus
  4. Hoo.. dulu suamiku pernah belok di jalaprang ke kanan, dan ternyata gaboleh dan udah ditungguin polisi. Suamiku minta sidang aja, akhirnya tetep di pengadilan kena calo polisi juga. Kalo gitu mending sidang aja ya teh. Thanks for sharing :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu, hati2 juga dengan calo pas di pengadilan.

      Hapus
  5. aku pernah kena tilang, gegara lampu rem mobil mati sebelah kanan belakang. Minta sidang, polisi nya malah minta uang aja 75rb.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, harus keukeuh kayaknya De.

      Hapus
  6. Ogitu..kalo gt mending disidang yaa..makasi infonya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau bisa memang menyempatkan waktu buat ikut sidang, pengalaman juga sih jadinya.

      Hapus
  7. ketika melanggar aturan berani menerima teguran dengan datang di sidang...hatur nuhun Teh Dey sharingna. Dengan hadir di persidangan ikut andil menegakkan aturan.
    Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, sadar diri karena salah, jadi ikut sidang aja.

      Hapus
  8. Aku pernah pas bonceng ditilang tapi dulu bun sebelum nikah hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sssttt, cerita tentang ini udah kita bahas pas mau ke Museum Gajah itu ya ;-)

      Hapus
  9. Dengan mengikuti aturan malah lebih mudah sekaligus jd tau prosesnya, jika kita melanggar aturan lalin ya , Bu Dey...
    Tks utk share nya...

    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang pasti mah, jadi ada ide buat postingan, hehehe
      Makasih bun ..

      Hapus
  10. bapak juga beberapa bulan yang lalu ditilang mobilnya karena menyalip dari kiri. polisi di tempat, memberi dendanya hampir 300ribu. pas ikut sidang, nggak sampai 100ribu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kalo sidang ngga besar dendanya.

      Hapus
  11. intinya harus selalu waspada ya bu saat di jalan, dan juga hal ini bs menjadi pengalaman bila suatu saat ada lampu merah Ibu bisa selalu ingatkan Bapak, "hati2 pak, lampu merah. jgn sampe melanggar lagi" hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya ngga pernah melanggar, terbukti baru sekarang ngerasain di tilang. Pas sama istrinya pula, hehehe

      Hapus
  12. aku mah ga mau ke pengadilan ahh..
    damai saja pak ..
    *ngedipin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iye, kalo polisinya yang "itu" mah di kedipin aaja ya .. hehehe

      Hapus
  13. kmrn pas ke bali ditilang teh.dikasih 30rb ga mau,mintanya 50 rb polisinya,alesannya masa liburan cuma ngasih 30rb. zzzzzz deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jalan jauh2 kok sampe di tilang sih Neng :D

      Hapus
  14. hehe ... jadi ingat pas kena tilang di Bandung, saya mau pulang ke Garut, gak tahu disitu gak boleh belok kiri, jd kena deh. Tapi gak sidang da sayanya kan sudah bukan orang Bandung lagi (meskipun ortu dn sodara2 mah di Bdg) ... pak polisinya cuma minta 10 rb hehe ... (tahu kalo disitu gak ada rambu2, polisinya nyumput lagi, siga nu ngadodoho hoho ...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehehe, berarti nanti2 kalau lewat jalan yg sama ngga langsung belok kiri atuh ya ..

      Hapus
  15. beberapa hari yg lalu aku baru cerita ke tetangga teh, soal ini..polisi di jalan emang doyang gertak, giliran kita pilih ke pengadilan, ongkosnya ga segede itu loo..(pengalaman pribadi nih)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas ketemu yang doyan gertak aja kali ya .. hehe.

      Hapus
  16. aku kena denda 40 ribu bu, karena salah masuk jalur cepat
    di pengadilan mah nggak ada setengah jam...., dilanggil juga langsung berlima
    nggak menakutkan sama sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di sana berarti 40 ribu ya mbak buat uang dendanya, beda 10 ribu dengan di sini.
      Iya sih mbak, kata suami saya memang ngga lama waktu sidangnya.

      Hapus
  17. Kalau kena tilang mending pilih sidang saja. Saya salah satu orang yang gak ingin damai ditempat kalau masalah ini, Ibu. Hihihihi

    Pernah merasakan ketilang juga, pas SMA. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sidang saja, sapa tau di sana dapet jodo *lho .. hihihi

      Hapus
  18. Untung selama ini gak pernah kena tilang Mak.. hehehe
    Jadi, lebih baik ikut sidang aja daripada bayar uang damai ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengguna jalan yang baik ya Mbak, ngga pernah ditilang.
      Iya sih, sebaiknya sidang saja :)

      Hapus
  19. lampu merah nya apa pak polisi mbak yg curang
    hehehehe

    BalasHapus
  20. Ibu ...
    Saya pernah juga ikut sidang tilang di pengadilan
    Ya ... cepat ... banyak temannya ... dan murah ...
    waktu itu saya memang salah ... lampu belakang tidak menyala ...

    (ini kejadian sudah lama banget ...saya masih inget ini malam minggu ... )(jujur waktu itu ... saya mau nganter "seseorang" ke rumahnya ... hahaha)(kena tilangnya di deket balai sidang ...)(dddooo masing inget banget Om ...)(hahaha)

    salam saya Ibu

    (29/3 : 14)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, aduh Om, mau nganter malah kena tilang.

      Berkesan banget ya, sampai maaih ingat kejadian itu ;-)

      Hapus
  21. lebih milih sidang aja buk,dripada bayar dimuka jatohnya mahal..hehehe

    BalasHapus
  22. Pengalaman pertama ditilang ya Dey, mudah-mudahan cukup sekali itu deh, sssttt..bilangin ke bapak, jangan malaweung lagi gitu ya... ;)

    BalasHapus
  23. kalau di jakarta, ngantrinya yg lama bu dey....

    BalasHapus