Kamis, 27 Maret 2014

Burung Puyuh di Warung Sangrai

Burung Puyuh di Warung Sangrai. Burung Dara goreng itu sudah biasa, kalau burung Puyuh goreng sudah pernah mencoba ? Kemarin sore, beberapa orang dari blogger Bandung dapat kesempatan untuk mencoba menu makanan yang berasal dari Burung Puyuh ini. Bisa jadi pilihan kuliner kalau ke Bandung lho.


Warung Sangrai namanya. Berada di perempatan Jalan LLRE Martadinata dan Jalan Banda. Tepatnya di sebelah Factory Outlet Heritage. Foto sebelah kanan adalah keramaian Jalan Banda dilihat dari dalam warung sangrai. 


Meja dan kursi tanpa sandaran yang terbuat dari kayu, serta lampu-lampu yang memakai kurungan ayam dan tudung saji dari bambu sebagai hiasannya, membuat suasana tempat makan yang berkonsep warung makin terasa.


Batagor Karasa, yang di buat dari bahan-bahan pilihan. Satu porsi seharga dua puluh delapan ribu rupiah berisi dua tahu dan dua batagor. Memang terasa agak mahal, tapi rasanya dong, duh .. bikin nagih.


Tahu Gerus Pedas, tiga belas ribu rupiah. Tahu goreng sedikit di penyet lalu di taburi irisan care rawit dan garam. 


Sarang Puyuh, tujuh ribu rupiah. Terdiri dari tahu goreng, tempe goreng dan kol goreng.
Kol dibalut tepung lalu digoreng, renyah saat di gigit. Semua teman-teman bilang, kol gorengnya memang enak.


Nah, ini nih menu utama, aneka pilihan makanan yang terbuat dari burung puyuh. Warung Sangrai menyediakan lima macam pilihan.

Puyuh original, dua puluh tiga ribu rupiah. Burung Puyuh goreng yang sebelumnya diungkep dengan berbagai bumbu. Disajikan dengan sambal dan potongan mentimun dan kol.


Puyuh crispy, dua puluh empat ribu rupiah. Burung puyuh yang di balut dengan tepung bumbu lalu digoreng. Menu pilihan ibu nih, karena tidak pedas dan penasaran aja rasa daging burung puyuh yang dibuat crispy.


Puyuh Gocap (goreng kecap), dua puluh lima ribu rupiah. Seperti namanya, menu yang ini memakai tambahan kecap manis sebagai bumbunya. 


Puyuh Cabe Garam, dua puluh lima ribu rupiah. Buat yang suka pedas, bisa jadi pilihan nih. Burung Puyuh goreng yang diberi campuran garam dan irisan cabe rawit merah hijau. 


Puyuh Rawit, dua puluh empat ribu rupiah. Ini juaranya. Pedasnya nendang banget. Tapi selera orang terhadap rasa pedas memang beda-beda. Bisa jadi buat yang lain sih kurang pedas.
Khusus menu Puyuh Rawit ini ada promo spesial sampai akhir bulan April, hanya membayar sembilan belas ribu rupiah sudah mendapat tambahan satu porsi nasi.


Selain menu makanan di atas, masih banyak menu pilihan lain. Bisa dilihat di situsnya Warung Sangrai. Yuk siapa mau ke sini, ajak-ajak ya ... ;-)


Jl. LLRE Martadinata no. 63 - Bandung
(Heritage Factory Outlet)
FB : warungsangrai
Twitter : @WarungSangrai

22 komentar :

  1. Mudah2an kalau ke Cimahi bisa jalan2 ke sini
    Suka batagornya
    Puyuh kurang begitu suka je
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Batagornya memang enak.

      Sip Pakde, mudah2an bisa ke sini. Ngga nolak kalau mau ngajak saya, hehe

      Hapus
  2. saya tidak menyaksikan semua menu yg dikeluarkan, terlambat tapi tetep dapat menu puyuh - rawit kalo gak salah :D

    BalasHapus
  3. Puyuh Crispy enak. Tapi juaranya Pisang Tusuk Karamel. Nyammmmm

    BalasHapus
  4. sip, nanti dicoba kalo wiskul ke Bandung, teh Dey!

    BalasHapus
  5. Puyuh rawitnya skala pedesnya 1-10 angka berapa bu? :v

    BalasHapus
  6. asyiiiiik yang habis makan-makan nih bun :)

    BalasHapus
  7. Wah bu dey bikin ngiler tuh, saya mau donk kalau di traktir :D

    kpan saya ke bandung :D

    BalasHapus
  8. batagornya pasti mantap itu rasanya meskipun rada mihil ya teh....

    BalasHapus
  9. Pengen tahu gerus pedanya mbak, terus penasaran dengan kol gorengnya hehehe...
    Di gorontalo sangat susah mencari burung puyuh :)

    BalasHapus
  10. ah, neng Dey mah memang jagonya bikin foto keren, jadi we kabita heuheu

    BalasHapus
  11. Jenis unggas yang saya makan cuma ayam aja, teh....bebek dan burung gak saya sentuh, hehe *gak ada yang nanya*

    BalasHapus
  12. waktu ke bandung kemarin, bu, aku cobain batagor sama siomaynya. ternyata memang buatan orang asli bandung sama yang di gresik, rasanya masih enak di sono. hadeh, mau deh ke bandung lagi buat kuliner :)
    *komen gagal fokus*

    BalasHapus
  13. Sudah sering makan tapi masak sendiri hihihi paling digoreng biasa mbak..tapi sekarang jarang..OOT pasti ngak jadi makan yach..karena sibuk motret hihihiihi

    BalasHapus
  14. Jadi, kalau mau buat sarang puyuh harus nyiapin tempe tahu dulu?. Biar puyuhnya pd masuk sarang. Ahahaha

    Yg rawit begitu menggoda, Ibuuu.

    BalasHapus
  15. Kalau saya maka ini bisa nylilit dagingnya kecil bigiiit

    BalasHapus
  16. Wah sangat menggoda selera makan ya bu dey, saya jadi ngiler dan ingin berkunjung ke bandung untuk merasakannya.

    BalasHapus
  17. Yang beginian bikin iri warga di luar Bandung... :(

    Kapan2 mesti ke sana

    BalasHapus
  18. tahu gerus pedas (dengan kadar pedas sangat rendah) pilihan saya Jeng Dey, hehe
    Salam hangat

    BalasHapus
  19. Mantap buat makan malam itu
    hmmm nyummy :-)




    Silahkan singgah di WEB kita mbak/mas :-)
    buat anak-anak mbak/mas yang mau belajar
    www.ditokokita.com

    BalasHapus
  20. Kabita sama semuanya, kecuali burung puyuhnya...hehehe, nggak tega Dey, milih ayam goreng aja yang agak gedean sedikit :D

    BalasHapus