Minggu, 02 Februari 2014

Gula Semut untuk Fauzan

Fauzan itu hanya minum ASI sampai usia 14 bulan saja, karena dia menyapih sendiri. Radang tenggorokan membuat dia susah menghisap ASI langsung dari ibunya. Ibu coba perah lalu di masukkan ke dalam botol, dia tetap juga menolak. Akhirnya ibu memberi dia susu formula yang juga dimasukkan ke dalam botol, lha kok mau. Sampai usia dua tahun lebih dia minum susu formula. Setelah itu, karena di Parongpong banyak peternak sapi perah, ibu belikan dia susu sapi murni.

Susu sapinya beneran murni, karena dibeli langsung setelah diperah. Jadi aroma khas susu sapi masih benar-benar terasa. Kalau yang tidak  biasa, mungkin agak kurang suka. Nah, untuk mengurangi aromanya itu, biasanya ibu pakai gula aren atau gula kelapa yang bentuknya padat. Rasanya juga jadi lebih enak dibanding kalau memakai gula putih. Tapi kalau pakai gula seperti itu kan ribet ya, karena harus digerus terlebih dahulu sebelum dicampurkan ke dalam air susu. Belum lagi suka banyak kotoran yang berasal dari gula itu. Harus disaring lagi supaya bersih.

Credit
Saat itu Fauzan bisa minum susu 5 botol sehari (3/4 liter), ibu memilih gula semut sebagai campurannya. Selain sebagai pemanis sehat, bentuknya yang kristal seperti pasir itu memudahkan ibu mencampurnya dengan air susu sapi. Ternyata Fauzan suka. Sampai usia 5 tahun, Fauzan minum susu sapi murni di campur gula semut. Sekarang sih dia sudah tidak minum susu sapi murni lagi, lebih memilih susu kotak. Kadang-kadang saja masih suka beli susu sapi murni untuk dikonsumsi ibu dan bapak atau untuk suguhan jika ada tamu jauh.

Kata mbak Evi, gula yang berasal dari tumbuhan palmae, dari pohon nira, pohon kelapa atau siwalan bisa disebut palm sugar. Tapi kebanyakan orang lebih mudah mengerti jika diberitahu bahwa gula semut sama dengan gula palem.

Foto di ambil dari sini

Selain untuk susu sapi murni, gula semut biasanya ibu pakai sebagai campuran ke dalam susu kedelai atau ditaburi di atas roti tawar. Mau tahu rasanya bagaimana, coba aja sendiri, hehehe. Atau kalau teman-teman datang ke Parongpong, nanti ibu suguhi susu sapi murni dengan campuran gula semut deh.

Kemarin ibu sengaja mencari gula semut produk Arenga di salah satu supermarket di sini, tapi ngga ada uy. Kayaknya harus ke kota. Karena yang ibu tahu, produk Arenga adalah gula palem organik, yang tentunya lebih sehat. Karena itu ibu ikut kontesnya, siapa tahu beruntung dapet paket palm sugar gratisan. Hihihi, ngarep.
  

33 komentar :

  1. yang produk arenga belum pernah nyoba,mau jugalah kayaknya manis gitu kayak saya teh...hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau ngerasa manis juga, ngga usah nyoba produk Arenga .. hihihi

      Hapus
  2. Saya belom pernah nyoba Teh. Sukses ya TehDey untuk kontesnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ikutan kontesnya aja, siapa tau menang, kan bisa nyoba gratisan :D

      Hapus
  3. Pengen nyoba susu murni asli juga... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Agung kuliah di Bandung kan ? Banyak tuh yang jual susu sapi murni :)

      Hapus
  4. Iiiih.. teh Dey udah nulis ini aja.. sukses ya Teeh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung banyak kata2, langsung nulis aja, takut lupa :D

      Hapus
  5. Palm sugar yang pernah ku coba tuh yg suka nempel di donat,teh :D cuma itu :D
    sukses ya kontesnya, teh ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak juga ya kalau buat donat.
      Makasih ya ..

      Hapus
  6. penasaran sama nimmatnya gula palm Arenga :)

    BalasHapus
  7. Susu dengan gula aren rasanya emang nendang nian, Teh Dey..Tak aneh kalau Aa suka. Makasih ya Teh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, enak banget deh pakai gula aren.
      Makasih juga mbak, sukses kontesnya ya ..

      Hapus
  8. Terima kasih sudah turut berpartisipasi di Lomba Blog Peduli Pemanis Sehat

    Artikel sudah tercatat sebagai peserta ya bu Dey

    BalasHapus
    Balasan
    1. Juri datanggg ... makasih uncle lozz..

      Hapus
  9. Kalau jaman kecil saya dulu ering minum susu murni juga. Bukan susu sapi, tapi susu kerbau. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya belum coba susu kerbau.

      Hapus
  10. Hhmm. Kebayang nak nya susu sapi pke gula semut, ngyrangi baunya jg x ya Mbak... Ujan mendung gni.. Hmmm... Jd ngecess ihh :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ngurangi bau anyir. Yuk sini nanti tak suguhi :D

      Hapus
  11. Gula semut jadi pengen coba nih.......

    Salam

    BalasHapus
  12. Hahahahha kalau dapet jangan lupa bagi2 mbak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagi2 ke Jembrana ? Beli sendiri aja :P

      Hapus
  13. mau dong..kalo menang bagi ya mba :D

    BalasHapus
  14. mau dong, susu murni dicampur gula semut... belum pernah nyobain hehe...

    BalasHapus
  15. Halo Aa Fauzan, tunggu bentar ya Tante Evi lagi ngepak gula semut untuk Parongpong lewat postingan Bunda.
    Sama Jeng, untuk mengurangi eneg susu kami juga mencampurnya dengan palm sugar cetak, duluuu gula semut masih terbatas
    Salam hangat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, mudah2an ada kiriman gula semut dari tante Evi.

      Iya bu, pakai gula semut jadi beda rasanya ya ...

      Hapus
  16. Hi, mohon ijin berbagi informasi ya… Yuk ikutan #ZockoUnlocked Blogging Competition berhadiah iPhone 5S atau iPad Mini! Untuk info lengkap silakan kunjungi http://weare.zocko.com ya dan jangan lupa sign up di http://www.zocko.com terlebih dahulu! Kami tunggu ☺

    BalasHapus