Kamis, 19 Desember 2013

Yang Tercecer dari Sebuah Perjalanan

Yang tercecer dari sebuah perjalanan. Banyak yang kita bisa lihat sepanjang perjalanan bila kita naik kereta api. Seperti saat kemarin kami ke Yogya. Selain pemandangan alam, ada banyak bangunan yang bisa jadi obyek buat di jepret. Apalagi stasiun-stasiun kereta api di Indonesia itu kebanyakan peninggalan jaman Belanda. Asik aja melihatnya.

Semua foto di bawah ini sudah di edit. Biar rada cakepan dikit :)

Tampak depan stasiun Bandung (pintu Utara) - Jl. Kebon Kawung.
Waktu itu kita sampai stasiun pukul 6 pagi.


Masih di sekitar stasiun Bandung, di potret dari dalam kereta.


Bangunan ini ibu lihat di stasiun Cipeundeuy. 
Kalau ada garis putih di sebelah kiri, itu retakan kaca jendela kereta api.



Ini bangunan apa ya, ada pula semacam gerbong mungil.


Ini di Stasiun Banjar. Apa nama bangunan ini ?



 Ada penampakan retakan kaca jendela. Kasihan banget ya kereta api-kereta api ini. Selalu ada saja orang-orang iseng yang melempari kaca jendela. Kami sempat mengalami juga saat itu, walau tidak sampai menyebabkan kaca retak atau pecah.


Apa di setiap stasiun ada replika seperti ini ?


Stasiun Yogyakarta

Kecuali gambar bangunan stasiun, semua diambil dari dalam kendaraan. Replika kereta api itu di jepret dari dalam taksi saat menuju stasiun Yogya. Yang lain dari dalam kereta api. Masih penasaran pengen motret yang lain, tapi kemampuan memotretnya terbatas (banget). Susah uy motret dari dalam kereta yang melaju.

44 komentar :

  1. Pemandangan-pemandangan seperti ini yang saya rindukan dari melakukan sebuah perjalanan menggunakan moda angkutan darat Teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Dani, pakai moda angkutan darat itu banyak pemandangannya.

      Hapus
  2. aku suka foto gerbong kecil atau apa itu, mbak.. cantik dan mungil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh, mungil di banding gerbong yang lain.

      Hapus
  3. waahhh itu stasiun jogja yaa, belum pernah naik kereta ke jogja bu dey, apik2 yaa gambar bangunan nya plus foto2 nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga harus ke yogya kok, kemana aja kalau naik kereta, pasti banyak yg unik2.

      Hapus
  4. kerennnnnnnnn...bangunannya kayak rumah mbahku teh hehehe,jadul ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti rumah mbahnya bisa jadi obyek foto tuh .. hehe

      Hapus
  5. Ibuuuu....seru yah motret dari dalam kereta, ya walopun susah sih krn bergerak dan kendala jendela retak hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orinnnn, pasti punya pengalaman yang sama ya .. ;)

      Hapus
  6. Motret dari kereta memang akan selalu bergerak-gerak terus Bu ...

    Saya nggak pernah bisa motret dari kereta

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Om, bergerak terus jadi susah motretnya.
      Banyak kok hasil saya yang jelek, yang dipajang disini kan udah di pilih2 dulu.

      Hapus
  7. terima kasih sudah share pemandangannya, saya juga sering menggunakan moda ketera api :) selalu membuat kangen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama2, yuk bikin postingan tentang perjalanannya :)

      Hapus
  8. cakeeeep...penuh cerita mba :D...saya juga sering gitu...duduk di depan jendel dan asyik sendiri foto sana foto sini :D...cheeers...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti keren hasil foto2nya Mbak Indah, hasil asik sendiri di depan jendela kendaraan :D

      Hapus
  9. kalau foto apa aja, napa hasilnya bagus bangeeeet... jadi iri iniiiiii -_______-
    buka workshop nggak Bu Dey :))))

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduhh, boro2 buka workshop, ini aja masih belajar sana sini. Yang penting sih, jangan takut motret. Cuek aja kalau hasilnya kurang oke, kan bisa di hapus atau di edit.

      Hapus
  10. stasiun banjar kecil banget yah bangunan nya

    BalasHapus
  11. Rute ini yang saya lalui manakala jalan2 ke Bandung-Cimahi
    Apik2 fotoya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti motret juga ya De ? Apalagi sampai Surabaya, lebih panjang perjalanannya.

      Hapus
  12. Saya juga banyak njepret-njepret di stasiun Bandung ini Teh, cuman bagian bangunan tua itu yang nggak sempat
    Jadi kangen naik Malabar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo pak ke Bandung lagi naik kereta api, jangan lupa jepret kiri kanan.

      Hapus
  13. itu bukan gerbong mungil tapi lori. gedung disebelahnya itu tempat menimbang kereta.
    yang di banjar itu bekas rumah sinyal waktu masih pake sinyal manual

    BalasHapus
    Balasan
    1. O itu yang namanya lori, sering denger tapi gak tau bentuknya.
      Makasih keterangannya, ntar aku masukin postingannya aja deh.

      Btw, mantan masinis ya Mas, kok tau semua .. hihihihi

      Hapus
  14. motret dari dalam kendaraan itu membutuhkan konsentrasi tinggi..kalau ngak bisa ngak beraturan hihihihii..ini hasilnya okeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Bli, ini juga banyak hasil yang ngga oke kok.
      Ayo, berminat hunting dengan kereta api di Jawa ? ;)

      Hapus
  15. Fotonya keren2 banget mbak, jadi kangen sama stasiun Jogjakarta. salam kenal dari sodoarjo :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih, yang di pajang yang keren, yang jelek di umpetin aja, hehheh. Makasih.
      Salam kenal juga :)

      Hapus
  16. Tonenya jadul gitu ya Mbak... kemarin kita gak ketemu yaaa... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Una, sengaja di edit kayak gitu.
      Una langsung ke Tembi ya ? Saya kan cuma ikut sampai Joglo Abang aja, itupun cuma sampai jam 11 siang aja :D

      Hapus
  17. Serasa ikut kelg Jeng Dey naik kereta, selama kita menikmati perjalanan banyak hal indah kita dapat ya. Jeng, fotonya keren2, pengin berguru ke Parongpong ah.... Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh bu, mau berguru apa sama saya. Ilmunya cuma gitu2 aja.

      Hapus
  18. sudah lama tidak naik kereta apai. Melihat foto foto bangunan ini... jadi pengen naik Kereta lagi deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak naik kereta api lagi, ngisi liburan anak2 nih..

      Hapus
  19. retakan di kaca kereta itu suka bikin saya horor kalau lagi naik kereta. Karena pernah lihat perempuan yang berdarah matanya waktu tiba2 ada batu melayang pas kereta lagi lewat dan kacanya pecah. Saya sendiri juga pernah ngalamin, untungnya gak sampe pecah. Cuma retak aja, tapi bikin saya jerit2 karena takut. Sekarang kalau naik kereta selalu saya tutup pake gorden, kecuali kalau udah sampe daerah sepi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang serem kalo soal lemparan batu ini. Kemarin juga sempet bikin kaget, mana fauzan yg duduk dekat jendela. Untungnya ngga sampe kaca retak maupun pecah.

      Hapus
  20. saya malah mengalami sendiri terkaget ketika kaca dilempar orang... untung kaca tebal itu hanya retak menyebar... gak kebayang klo pecah dan batu itu bersarang....di kepala! iih... amit amiit... :(
    BTW... foto2 kenangan perjalanan yg bagus, Teh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yg pernah ngalamin malah bapak saya, waktu beliau + kk berencana ke Sby. Lucunya, bpk ngga ngeh dgn pecahan kaca & juga batu, krn beliau tidur dgn menutupi seluruh wajah memaka selimut. Duh, wmang serem banget..

      Hapus
  21. klo lg dikereta emang enak menikmati pemandangan sepanjang perjalanan :D tp klo aku gak pernah foto2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo, ntar lagi sambil foto2 ;)

      Hapus
  22. hihihi wah aku jadi flashback jaman sering kabur²an dulu mbak, jaman masih kuliah.. masih kere. jadi kemana² angkutan andalannya ya kereta ini. murah meriah, jaman semasa itu 50k bisa untuk perjalanan pulang pergi Jakarta - Yogya :D

    BalasHapus