Minggu, 22 Desember 2013

IBU, Cinta Tanpa Akhir

Duh, sulit bener mau nulis tentang Mbah Ti-nya Fauzan, yang juga di sebut ibu oleh anak-anaknya. Sosok perempuan yang kini sudah tidak bisa kami lihat lagi di dunia ini. Perempuan yang sudah pergi mendahului kami menuju surga-Nya, 8 Januari 2005 lalu.

Akan banyak air mata jika aku ingin menuliskan tentangnya.
Tentang dia, perempuan yang aku sebut dengan kata ibu.
Perempuan yang tak akan terganti.
Perempuan yang selalu ada di hati.

Banyak pengorbanan yang sudah dia beri,
banyak cinta yang sudah dia bagi.
Tanpa sepatahpun terucap kesah,
walau berjalan dalam lelah.

Malam, terjaga dari lelap
Pagi, kembali menjemput mentari
Petang, menyambut dengan kasih sayang
Kini, dirimu tersenyum di surga-Nya

 Ibu, selalu ada rindu untukmu


Walau Mbah Ti-nya Fauzan sudah tidak ada, tapi Alhamdulillah, setelah menikah, ada Neneknya Fauzan, yang di panggil Emih oleh semua anak dan menantunya. Sosok ibu yang lemah lembut, baik hati, ngga tegaan dan pandai memasak. Walau belum banyak juga yang bisa di beri untuk membahagiakan dan membuatnya bangga, tapi tak pernah putus doa juga perhatiannya buat kami.

Ah, jadi meleleh gini menuliskan tentang dua orang perempuan yang sangat berarti buat keluarga kecil kami.

Semoga dua perempuan perkasa itu selalu di lindungi dan di jaga oleh Allah, baik Mbah Ti-nya Fauzan yang sudah di surga maupun Neneknya Fauzan. Khusus buat Neneknya Fauzan, semoga selalu diberi kesehatan yang panjang, supaya bisa melihat para cucu memberi kebanggaan baru untuknya.

Neneknya Fauzan bersama anak cucu menantu ketika beliau berulang tahun ke 67 beberapa waktu lalu.
(Tetep ya, ibu sama bapak mah ngga ada di foto ini, kebagian jadi tukang potret melulu :D)


Belum mempunyai anak dari rahim sendiri, bukan berarti tak bisa merayakan hari ibu.
Karena masih banyak anak-anak Indonesia yang membutuhkanmu, sekarang atau nanti.
Kita semua para perempuan, adalah ibu bagi negeri ini.

Selamat hari Ibu untuk semua perempuan Indonesia.



21 komentar :

  1. Selalu berkaca mata ini bila membahas tiga huruf ini.

    Selamat Hari Ibu, Bu.

    BalasHapus
  2. Mama.... selalu ada banyak rasa tentang Mama. Selamat hari ibu Teh Dey

    BalasHapus
  3. Ibu adalah sosok yg tidak akan habis untuk diceritakan atau dikenang.

    BalasHapus
  4. met hari ibu mak... kebahagiaan sederhana seorang ibu adalah menyaksikan anak-anaknya bahagia *baru merasakannya setelah jadi ibu :D

    BalasHapus
  5. peluk buat mak Dey dan doa untuk mbah Ti....Selamat hari Ibu mak...God bless Indonesian mothers...

    BalasHapus
  6. Selamat hari Ibu yah Teh Dey :)... alhamdulillah ya punya 2 ibu yang keren2. Suka deh qupte yang terakhir itu teh :)

    BalasHapus
  7. Bersyukur mengenal Jeng Dey bunda Aa Fauzan, selamat hari ibu Jeng

    BalasHapus
  8. selamat hari Ibu (fauzan)
    betul sekali, mari merayakan hari ibu meski belom menjadi ibu atai tak punya ibu :D

    BalasHapus
  9. aah.. puisinya indah dan dalem sekali... jadi sedih nih, ingat Ibuku yang telah tiada juga.
    Selamat Hari Ibu, Teh Dey

    BalasHapus
  10. Selamat hari Ibu....kita baru selesai merayakannya mbak hihihii...biasa tukang jeprettttt ngak baklan nongol

    BalasHapus
  11. Selamat Hari Ibu ya, mak. Tulisannya indah :)

    BalasHapus
  12. Selamat hari ibu, mbak Dey!

    Semoga kita bisa menjadi ibu yang membanggakan untuk anak-anak ya

    BalasHapus
  13. selamat hari ibu, Bu Dey. salam kenal :)

    BalasHapus
  14. selamat hari ibu :) telat euy. punten baru bisa online lagi

    BalasHapus