Kamis, 21 November 2013

Kejujuran Terkadang Tidak Membuat Nyaman

Fauzan : Ibu, kuping Aa tadi di giniin sama Ibu Kepala Sekolah (Fauzan mencontohkan kupingnya dipegang sambil di tekan-tekan dengan jari tangan)

Ibu : Kenapa bisa di gituin sama bu Guru ?

Fauzan : Kan kemarin Aa jajan di luar.

Ibu : Emangnya ibu kepala sekolah hapal siapa aja yang kemarin jajan di luar ?

Fauzan : Ngga, Aa sendiri yang ngaku waktu di tanya. Trus Aa juga disuruh lari keliling lapangan sekolah. Cape ..

Ibu : Semua temen Aa yang kemarin jajan di luar pada ngaku semua ?

Fauzan : Ngga, banyak yang ngga ngaku.

Ibu : Trus kenapa Aa ngaku ?

Fauzan : Iya kan ibu yang bilang kalau Aa harus jujur.

Ibu : Ya sudah,  Ibu bangga sama Aa yang udah mau jujur, mau tanggung jawab dengan sesuatu yang Aa lakukan. Kalau Aa sampai dapet hukuman, ya di terima aja. Berarti lain kali jangan jajan di luar dan melanggar peraturan sekolah lagi ya ...


Walau bangga dengan sikap Fauzan itu, tapi sebagai ibu, terus terang ada rasa kasihan dan tidak tega juga. Tapi ngga mungkin juga menyuruh dia berbohong supaya tidak dihukum seperti itu. Mbah dan Bapak pun mendukung apa yang di lakukan Fauzan untuk tetap berlaku jujur. Kami membesarkan hatinya bahwa apa yang di lakukan sudah benar. Walaupun dia harus di hukum karena kejujurannya itu. Kejujuran kadang membuat tidak nyaman, tapi itu jauh lebih baik daripada berbohong.

Pernah juga satu kejadian saat Fauzan di tunjuk sekolah untuk mempraktekkan prakarya dari kertas koran ketika sekolahnya ikut lomba 3R (Reuse, Reduse, Recycle). Selesai penilaian, ibu guru pendampingnya bercerita kepada ibu sambil menepuk dahinya sendiri, "Aduh mama Fauzan, itu tadi Fauzan waktu ditanya sama tim penilai, siapa yang ngajarin bikin prakarya, di jawabnya diajarin sama ibu di rumah bukan sama ibu guru."

Hehehe, ibu cuma ketawa ketika gurunya selesai bercerita. Ya mau bagaimana, anak-anak memang harus di biasakan untuk jujur sejak dini. Waktu Fauzan ibu tanya kenapa jawab seperti itu, dia berkilah, "Kan memang ibu yang ngajarin, bukan bu guru. Ibu sendiri yang bilang kalau Aa harus jujur."

Semoga kejujuran itu tetap kamu pegang teguh sampai besar nanti ya Nak ... *peluk ...

27 komentar :

  1. Heubat Aa..salut..salut sama Ibunya juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dirimu juga hebat bu, dengan tiga lelaki kecilnya itu ;)

      Hapus
  2. Jujurnya dipertahankan ya Aa'...... Walau mungkin terkadang memang jadi tidak nyaman.
    *bangga dengan Fauzan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, mudah2an bisa jujur terus :)

      Hapus
  3. Aaah... peluk Fauzan :D
    Kejujuran memang harus dan penting diterapkan sejak kecil ya Teh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, walau jujur kadang bikin gak nyaman.

      Hapus
  4. kejujuran itu akan membawa seseorang jauh melangkah melewati umurnya, menanamkannya sejak kecil adalah langkah yg tepat. sehebat hebatnya resiko jujur jauh lebih hebat resiko ketika berbohong... hehe

    BalasHapus
  5. setuju. Semoga terus dipertahankan kejujurannya, ya A' Fauzan :)

    BalasHapus
  6. Duh...Fauzan meni sholeh. Keep it up ya, nak ;)

    BalasHapus
  7. kalau gak jujur nanti dosa ya A :) atuh kenapa bukan gurunya yang ngajarin ya bun hehehe lebih ahli emaknya sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, iya bener, ntar dosa kalo bohong.

      Hapus
  8. Fauzan Hebat!!!!

    *peluk juga aaahhh

    BalasHapus
  9. Koq dobel hukumannya, dipegang telinga sama lari. Hehehe. Aa mah jadi idola para teman dan keluarga nanti kalau sudah gede ya. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang tau tuh, kenapa hukumannya dobel ya. Harusnya malah discount hukuman krn udah jujur, hehe

      Hapus
  10. Aa Fauzan, betapa ayah bunda dan guru bangga akan budimu. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bu, semoga bisa menjaganya.

      Hapus
  11. Fauzannnnnnnnnn nanti kalau ketemu Om Budi...tak ajarin bohong dikit yach...kadang bohong juga perlu...tapi bohongnya ngak sembarang bohong loooo.... (mbak jangan di tipuk yach hihih)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih, kok malah mau ngajarin bohong sih Om, ibu udah siap2 mau nimpuk pakai bajigur tuh .. :-P

      Hapus
  12. Wah...kejujuran yang patut diacungin jempol
    Semoga sampai besar nanti deh, Dek...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga sampai besar nanti masih terus jujur.

      Hapus
  13. Keren!!
    Tapi aku jadi takut kalau mau nanya Fauzan, 'aku cantik ga?'
    Nanti dijawab 'enggak' hahahahaha

    BalasHapus