Jumat, 06 September 2013

Jangan Sok Tau

Pernah ngga mengalami kejadian yang bikin kita tersipu-sipu malu ? Bukan karena di puji seseorang, tapi karena kita salah ngomong di depan umum.

Tadi, didalam angkot yang ibu tumpangi, bertemu dengan seorang kenalan. Saat ibu duduk berdampingan dengannya, dengan sotoynya ibu bilang, "hai .. sedang hamil lagi ya ? Berapa bulan ?"
Jawabannya, "ah ngga kok Mbak, emang gendut aja ini sih."
Duh..duh, langsung ibu minta maaf, meski sambil ngga enak hati.

Hiks, ibu jadi serba salah. Penumpang lain (yang juga seorang ibu-ibu) keliatan senyum-senyum. Ibu makin salah tingkah. Bukan kenapa-kenapa, perempuan itu kan paling sensi kalau di tanya tentang bentuk tubuh yang berubah. 

Untungnya si teman ngga langsung ngambek, malah jadi ngobrol panjang lebar selama perjalanan.

Intinya sih, jangan sok tau .... :)

*blogger itu emang perlu koneksi internet yang lancar ya selain kemauan menulis.
Setelah kompie kena virus, trus koneksi yang ngga asik, bikin kemauan menulis di blog semakin menurun. Bewe dari hp, tapi ngga pernah ninggalin komen .. *Alasan .. :D
Maapkeun ya teman .. ini pun nulis karena kebetulan sedang di rumah kakak.

50 komentar :

  1. Setuju ...
    Jika pengetahuan kita terbatas ...
    jika kita tidak yakin terhadap apa yang kita hadapi ...
    lebih baik diam dan menyimak ...

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Om, pelajaran buat saya nih, harus liat2 dulu kalau mau komentar.

      Hapus
  2. hehehe...senyum senyum sendiri. ternyata dimana2 ya kejadian model begini :D

    BalasHapus
  3. setujuuu...
    makanya laen kali di angkot jangan nanya2..
    #saking bawelnya tuuh :p
    #mendingan bobo :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaha, di omelin ade gw :P
      Ih, kan maksudnya berakrab2 dengan orang yang di kenal.

      Hapus
  4. Terima kasih Ibu...jadi masukkan buat aku untuk melangkah *eh...bertanya, jangan sok tahu. Hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii, sok tau itu menyebabkan malu ..

      Hapus
  5. Samaan euy... *toss* waktu mau ngontrak rmh di Makassar, sy dg pede-nya nanya ke si ibu yg punya rumah, "Lagi isi ya, Bu? Berapa bulan?" Dan si ibu mukanya lngs memerah, "Enggak. Ini memang gendut aja!" Maluuu banget rasanya. Gara2 percakapan itu pula, saya n suami gagal menawar harga rumah krn ibu itu sdh bete duluan *hadeuuh* Aseli sejak itu, kapok nanya2 hamil ke ibu2 siapa aja kecuali dia yg cerita sndiri kalo dia lg hamil

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya nih Mak, saya harus berhati2 lagi kalau mau komentar.

      Hapus
  6. mending kalau mau ngajak bicara orang, cari carayang aman. puji kelebihan yang ada padanya, itu lumayan berhasil kalau tidak tahu, lebih baik diam ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mak, mendingan diam. Kalaupun mau menyapa, yang umum2 saja :)

      Hapus
  7. ahahaha...kebayang gimana ibu salting di angkot hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah pengen cepet2 turun dari angkot tuh .. :D

      Hapus
  8. hahah, pipi memerah dah jadinya. :D

    BalasHapus
  9. betul, mbak dey.. sok tau bikin sebel oy..

    BalasHapus
  10. Hihi, kebayang deh gimana tuh rasanya, Teh. Salah tingkah dan ngerasa ga enak dengan si ibu. Hihi. Untung aja si ibu ga ngambek ya, Teh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salah tingkah ngga puguh deh. Emang sih teman saya ngga ngambek, tapi keliatan salah tingkah juga ... hehe

      Hapus
  11. bukan sok tau
    itu bukti bangsa kita memang ramah tamah. tapi buat nyapa kan kadang perlu cari bahan obrolan biar rada anget. resikonya kadang ya gitu kebablasan. kaya aku beli bensin bareng ibue, eh petugasnya nanya, kok ceweknya ganti lagi, mas...
    #dodol...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi, sampeyan sering bawa cewek yang beda2 kali ya ..

      Hapus
  12. hehehe.. kalo masalah berat badan doang sih gak masalah. yang mengganggu itu kalo ketemu orang sok tau dan mau tau n nyerempet ke hal pribadi. gak dijawab, ntar disangka gak sopan, dijawab juga males amat, karena gak kenal

    btw, aku juga sering bw lewat hape tp gak eave comment.. bisa buka laptop n BW zman sekarang itu, luar biasa banget buat aku xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, kadang ada yg seperti itu juga, menanyakan hal2 pribadi. Duh, mudah2an aku ngga seperti itu. Kejadian ini aja udah bikin nyesel banget.

      Lebih menarik Maira kok dibanding buka laptop & BW .. hehe

      Hapus
  13. udah bu... mending diem aja, haha.. *cari aman*

    BalasHapus
  14. sok tahu dan sok akrab juga tuch si ibu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi, dan si ibu itu adalah aku ... hadeuhhh ..

      Hapus
  15. Ibu itu maksudnya Ibu Dey? *tepok jidat

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, malu2in banget ya ...

      Hapus
  16. sy justru yg sering berada di posisi temen Mbak Dey. Rasanya, ya, gituuuuuu heehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. akan di ingat2, tidak akan menanyak hal itu kepada Chi, hehe

      Hapus
  17. hahaha...pernah Teh dan rasanya saat itu pengin ngacir jauh2 saking malunya.
    makanya saya juga belajar utk Don't Be Sotoy, hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener, saat itu aku juga pengennya turun dari angkot aja :D

      Hapus
  18. Hihihi, aku juga pernah kelepasan ngomong tentang berat badan, untung segera sadar karena ingat, perempuan pasti nggak begitu suka ditanya soal berat badan, umur dan sebagainya :))
    lebih senang cerita tentang anak ya, mak.
    Btw, kutunggu postingan #DearSon darimu ya, cek Grup KEB.

    BalasHapus
    Balasan
    1. #DearSon sudah kukerjakan Mak .. ;)

      Hapus
  19. Setiap kita pasti pernah mengalami malu yang seperti itu. Dan meski yang disakiti sudah melupakan, justru malah kitanya yang selalu keingatan terus dan dibayang-bayangi rasa bersalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya pak, saya jadi keingetan terus. Pelajaran buat saya untuk tidak mengulangi hal yg sama.

      Hapus
  20. bukan hanya perempuan, biasanya orang paling sensi kalau disinggung soal tubuh mereka apalagi yang tambah gede dikit.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. maksudnya, laki2 juga begitu ?
      Duh, makin harus berhati2 nih kalo komen.

      Hapus
  21. ya bu .., emang rasanya gimana gitu yA kalau kita salah nanya..
    lebih baik aku aja yang ditanya deh dan nggak nanya2 yg pribadi kecuali dia sendiri yang cerita

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, saya harus berhati2 lagi nih. Kalo posisinya di balik, saya juga pasti ngga nyaman di komentarin seperti itu.

      Hapus
  22. bener Mbak
    perempuan emang paling sensi ya kalo soal bentuk badan
    aku juga pernah tuh digituin, dan rasanya nggak enak banget

    kalo kasus yang ini, kan masih jauh mendingan tuh, karena sama teman, jadi kenal laaahhh...
    lha aku, digituin pembeli.
    aku kan suka pake baju longgar tuh
    trus suatu hari ada pembeli tanya, "udah berapa bulan" sambil nunjuk perutku
    duuuuh...jadi gondok sepanjang hari deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu dia mbak, pasti yang bersangkutan ngerasa ngga enak. HAnya karena kenal & teman, jadi dia ngga ngambek di depan saya. Tapi mungkin gondok juga.

      Hapus
  23. Hehehehe pernah2 tapi ngak bilang dia hamil...nanya anaknya berapa? padahal belum nikah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, pasti malu banget ya Bli ..

      Hapus
  24. alah siah teh, itu mah menohok menusuk ke orangnya langsung, hehe. untung mbak yang ditanya nya baik hati ya gak emosian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. menohok menusuk langsung ke jantung .. hehe.

      Hapus
  25. Introspeksi jg nih buat sy, bu Dey... Hehe.. :-)
    Apa kabar bu Dey..? Semoga sehat selalu ya.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, ya begitulah, harus hati2 kalau komentar.

      Alhamdulillah baik, kemarin sudah baca postingan Vania yg ke Yogya, tapi belum komen disana.

      Hapus