Rabu, 17 Juli 2013

Liburan Menjelang Ramadhan

Liburan menjelang Ramadhan kemarin (6 - 7 Juli 2013), Fauzan di ajak jalan-jalan ke Ciwidey bersama dengan keluarga besarnya bapak. Berangkat dari rumah Nenek di Jatinangor hari Sabtu, sekitar pukul 11 siang. Sampai ke tujuan ketika rembang petang menjelang. Perjalanan yang sedikit terganggu dengan kemacetan sepanjang jalan. 

Taman Wisata Alam Cimanggu, di sini kami menginap. Taman wisata milik perhutani Jawa Barat. Selain menyewakan penginapan, ada kolam renang air hangatnya juga. Seandainya tidak bermalam, bisa masuk untuk bermain di kolam renangnya saja. Dengan harga tiket masuk sebesar Rp 15.000,- untuk hari libur dan Rp 13.000,- untuk hari biasa.

Foto sebelah kanan bawah, terlihat uap yang keluar dari air sungai yang mengalir. Air sungainya memang terasa panas dan mengandung belerang.

Jaket tebal, kupluk, kaos kaki, adalah perlengkapan pribadi yang wajib di bawa jika berkunjung kemari. Dengan suhu udara berkisar antara 12 - 24 derajat celcius, bisa di bayangkan dinginnya udara di sini. Jauh lebih dingin di bandingkan udara di Parongpong. Walau saat sore hari, kami (ibu dan bapak) masih bisa bertahan tanpa jaket (sementara yang lain sudah mulai kedinginan). Tapi saat malam mulai merambat, kami yang biasa dengan udara Parongpong, tetap saja harus memakai pakaian tebal.

 
Minggu pagi, berjalan kaki menuju Ranca Upas yang letaknya tidak jauh dari penginapan. Di sini ada penangkaran Rusa. Tapi sayang tidak ada fotonya. Di Ranca Upas ini kita bisa juga berkemah diantara pohon Eucalyptus yang tinggi menjulang, selain ada pohon Kihujan, Kitambang, Huru dan lain-lain. Nah, penjelasan lebih jauh tentang jenis pohon-pohon ini, bisa tanya ke ibu Prih atau mas Alamendah

Waktu kami datang, banyak juga keluarga yang berlibur sambil berkemah. Kendaraan memang bisa masuk ke area perkemahan. Selain itu ada fasilitas outbond juga disini.

Masih banyak terdengar suara burung lho dan ibu sempat melihat beberapa ekor burung yang beterbangan dan hinggap di dahan pohon. Aih, adem rasanya. Jauh dari hiruk pikuk kota dan hanya mendengar suara-suara alam.



Obyek wisata terakhir yang kami kunjungi adalah kawah putih. Kawah yang berupa danau di lereng Gunung Patuha. Tidak seperti kawah pada umumnya yang hanya bisa di lihat dari jauh, disini kita bisa langsung berada di bibir danau kawah tersebut. Walau sebelumnya harus melalui beberapa undakan tangga. Tapi di jamin hilang deh rasa lelahnya. Karena pemandangannya memang indah. Tidak salah kalau sering di pakai sebagai lokasi pemotretan pre-wedding.

Warna airnya bisa berubah mengikuti cuaca, bisa coklat susu, putih atau seperti saat kami datang, warna airnya hijau kebiruan. Di sekeliling danau banyak di tumbuhi pohon cantigi (tanya lagi sama ibu Prih dan mas Alamendah). 

O iya, untuk berkunjung ke kawah putih ini, di sarankan tidak lebih dari 15 menit. Di karenakan kandungan belerang yang tinggi, bisa mengakibatkan mual dan muntah. Kalau bisa sih, pakai masker. Tapi ngga seru ya, mau foto-fotoan pakai masker, hehe. Jadi ya, cukup 15 menit aja deh, jangan lama-lama.

Yuk .. yuk, kapan-kapan kopdaran ke daerah ini.

49 komentar :

  1. dueh,bikin ngiler nih teh.....masih penasaran sama kota bandung,mg bisa jalan2 kesana...menggiurkan kawahnyaa,seru kayaknya kl bisa lihat warna-warni airnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, mudah2an bisa sampai sini ya ..

      Hapus
  2. Serunya liburan rame-rame gini. Itu dinginnya beneran kebayang deh Teh Dey.. brrr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seru banget.
      Hehehe, ngeliat fotonya udah kebayang dingin ya ..

      Hapus
  3. wooww senengnya berkumpul bersama keluarga,
    ayooo...kopdaran di mana niy?
    kemping di ranca upas :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. kemping ? hayulah, siapa takut :P

      Hapus
  4. Nah loh ngiming-imingi lagi...

    Pokoe Bandung indah wis hahaha.. rasane pingin nangis wae saat disana cuma bentar aja haaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. merasa di iming2i ya ? sengaja ... hihihihi

      Hapus
  5. Asyiiknya liburan Aa Fauzan dan keluarga besar di Ciwidey asri, kawahnya sungguh mengundang. Lah Parongpong Lembang sudah kebayang dinginnya, di tempat ini masih lebih dingin deui Teh? Salam ngabuburit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, dingin sekali disana. Jauh lebih dingin dari Parongpong.

      Hapus
  6. kalo dari bandung berapa jauh mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kurang lebih 35 km - 40 km-an, tapi perjalanan yang banyak macetnya itu yang bikin lama.

      Hapus
  7. Ehem,,ke Parongpong aja belum nyampek apalagi kesini (Taman Wisata Alam Cimanggu) hmmm...tambah ngiler dan mupeng mau kesini, tapi kapan ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, di doain deh bisa sampe Parongpong juga Ciwidey.

      Hapus
  8. aiih... belum terlaksana keinginanku ke kawah putih... trims tulisannya Teh.. jadi makin niat untuk ke ciwidey & jawah putih deh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayoo, sekalian kita kopdaran di kawah putih :)

      Hapus
  9. di sini juga ada sumber mata air panas, tapi gak seindah itu, gak sebagus itu pengelolaannya. pasti asik ya dikelilingi pohon uucalyptus

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum di kelola ya mas, kan bisa jadi obyek wisata tuh.

      Iya, asik & adem di kelilingi pohon eucalyptus.

      Hapus
  10. wah...tempatnya sejuk banget ya bu....kapan ya bisa kesana....hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan sejuk lagi, tapi dingin, hehe ..
      yuk mari ke mari ..

      Hapus
  11. Asik bgt ya bu Taman Wisata Cimanggu, belum pernah nih...dingin dan masih kayak hutan gitu ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang hutan tapi sudah di kelola jadi tempat wisata.

      Hapus
  12. waaah suhunya bisa sampe 12 derajat c luar biasa dinginnya ya mbak..
    Penduduk Parongpong sj kedinginan ya..
    tapi pemandangan alamnya luar biasa.. apalagi berwisata bersama keluarga besar.. tetap hangat jadinya ya..

    yuk.. pengen juga.. kapan-kapan jalan-jalan kesini.. hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banget dinginnya .. brrr...
      kapan2 cobain deh main ke daerah sini.

      Hapus
  13. Ciwidey, dingiiin banget ya teh..
    perhutani ya, teh.. itu kan nama perusahaan temapt saya bekerja hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ih ternyata ya, ada pegawai perhutani, hehehe

      Hapus
  14. Dulu pernah camping di Ranca Upas bu, jadi kangen zaman2 kuliah heuheuheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk ah kemping kesini lagi ..

      Hapus
  15. belum kesampean ke kawah putih... ngeces

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar pulang dari negara gajah itu, langsung ngadem kesini aja deh ..

      Hapus
  16. Ya ampun lihat-lihat fotonya jadi kangen ke Ranca Upas. Dulu, tiap tahun suka kemping di sana :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ada lagi yang dulu suka ke Ranca Upas. Yuk ah kapan2 kesana lagi ..

      Hapus
  17. MMMMM tempatnya menggoda bangetttt..jadi terbayang Nchie berdiri dalam air itu dengan gayang punggungnya lalu KLIK! heeee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi putri duyung dengan gaya punggung ? hahaha, nchieee ... saudara laki2mu nih ...

      Hapus
  18. Lubaran keluarga yang sangat ramaiiiiiii. Seluruh personil terlihat ceriaaa. . .
    Pas saya ke Kawah Putih tuh keknya sampai 30 menitan lho, Teh. Hiihihi #malanggar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ramaiiiiii banget,karena semua personil ikutan :D

      30 menit ? pasti banyak narsisnya tuh .. :P

      Hapus
  19. Foto2nya selalu bikin ngileerrrrrr.....

    Kapan ya bisa kopdar sama Bu Dey...

    BalasHapus
    Balasan
    1. jangan ngiler mak, ngga ada saputangan .. hehe

      suatu saat pasti bisa kopdaran, percaya deh .. :)

      Hapus
  20. Kawah putih ? Ingin ku menginjakan kaki di kawah putih ciwidey itu. tapi kapan ?

    BalasHapus
  21. hadeuh jadi kangen ciwidey
    aku terakhir ke cimanggu taun 98
    kaya apa ya sekarang..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lama bener taun 98. Dulu pasti lebih dingin ya ...
      sekarang ya seperti di foto itu :D

      Hapus
  22. Perjalanan wisata yang seru ya Mba, dengan panorama keindahan alam yang memiliki daya tarik dan kesan tersendiri bagi setiap indovidu yang terlibat di dalam perjalan tersebut.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersama keluarga besar menambah keseruan itu pak :)

      Hapus
  23. Lihat Foto-fotonya ...
    tidak sadar ... saya ikut tersenyum
    anak-anak kelihatan bahagia sekali ...

    Salam saya Ibu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Om, anak2 itu menikmati sekali liburannya. Bisa bebas main bareng sama sepupunya. Apalagi buat Fauzan yang memang jarang bertemu dengan mereka.

      Hapus
  24. Hayuuu...
    Soalnya lagi-lagi saya belum pernah kesini, Dey!
    Kebayang seneng dan serunya liburan dengan keluarga besar. Semua pakaiannya sama, jaket tebal dan kupluk buat penahan dingin...hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuuu ... kapan mbak ? :D
      Seru menahan dingin, hehe

      Hapus
  25. Terima kasih informasinya bu, sangat membantu :)

    BalasHapus